Kamis 09 Juni 2022, 09:45 WIB

Kasus Abu Akleh, AS Tuntut Tanggung Jawab Israel

Cahya Mulyana | Internasional
Kasus Abu Akleh, AS Tuntut Tanggung Jawab Israel

dok.AFP
Menlu AS Antony Blinken telah berjanji untuk menuntut pertanggungjawaban Israel atas pembunuhan jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh

 

MENTERI Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken telah berjanji untuk menuntut pertanggungjawaban Israel atas pembunuhan jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh. Wartawan berdarah Amerika-Palestina, ditembak mati oleh pasukan Israel pada 11 Mei saat dia meliput serangan tentara Israel di kamp Jenin di utara Tepi Barat.

Blinken juga menyerukan penyelidikan independen yang berbanding terbalik dengan sikap Presiden Joe Biden yang meminta Israel memimpin pengungkapan kasus itu dan diawasi FBI.

Washington juga telah menolak seruan Palestina yang meminta Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) menyelidiki dugaan kejahatan perang Israel secara lebih luas. Namun pernyataan Blinken penyelidikan independen dipandang hanya basa-basi.

Tampil di forum jurnalis mahasiswa di sela-sela KTT Amerika Latin di Los Angeles, Blinken ditanyai oleh Abby Martin mengenai dampak kasus Abu Akleh terhadap hubungan diplomasi AS dengan Israel.

“Kami sedang mencari penyelidikan yang independen dan kredibel. Ketika penyelidikan itu terjadi, kami akan mengikuti fakta, ke mana pun mengarahnya. Sesederhana itu," katanya.

“Saya menyesalkan hilangnya nyawa Shireen. Dia adalah jurnalis yang luar biasa, warga negara Amerika,” tambahnya.

Blinken menekankan bahwa fakta dalam kasus tersebut belum final. Banyak saksi dan penyelidikan oleh media dan kelompok hak asasi telah menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh pasukan Israel.

Jurnalis itu dibunuh oleh pasukan Israel. Puluhan anggota parlemen dari Partai Demokrat mendesak FBI untuk memimpin penyelidikan supaya terbebas dari intervensi Israel. Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa mereka akan mempercayai Israel untuk melakukan penyelidikan.

Senator asal Partai Republik Mitt Romney bergabung dengan rekan dari Partai Demokrat Jon Ossoff untuk menandatangani surat yang menyerukan kepada pemerintahan Biden untuk mendorong penyelidikan penuh dan transparan atas pembunuhan Abu Akleh.

Israel telah mengubah ceritanya tentang insiden itu beberapa kali, mulai dari menyangkal tuduhan, menyalahkan pembunuhan pada tembakan nyasar dari pejuang bersenjata Palestina, hingga mengakui bahwa seorang tentara Israel bisa saja keliru menembak Abu Akleh.

Pihak Israel meminta Otoritas Palestina untuk mengambil bagian dalam penyelidikan bersama, dan kemudian mengumumkan bahwa mereka tidak akan melakukan kejahatan atas pembunuhan tersebut. Media Israel mengungkap bahwa militer Negara Zionis itu tengah berupaya menutupi fakta. (Aljazeera/OL-13)

Baca Juga

AFP/Kenzo TRIBOUILLARD

Salman Rushdie, Penulis The Satanic Verses Ditikam

👤Widhoroso 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 23:03 WIB
PENULIS asal Inggris, Salman Rushdie dilaporkan menjadi korban penikaman saat dirinya berbicara di sebuah acara di Chautauqua County, New...
AFP/Jalaa Marey.

Penembakan Israel Lukai Dua Orang Dekat Dataran Tinggi Golan

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 22:40 WIB
Penembakan tentara Israel melukai dua warga sipil di provinsi Quneitra, Suriah selatan, dekat Dataran Tinggi Golan yang diduduki pada Jumat...
ANTARA

Tiongkok Minta Rusia dan Ukraina Lanjutkan Negosiasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 21:02 WIB
Duta Besar Tiongkok untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Zhang Jun menyerukan kepada kedua pihak untuk segera mencari solusi atas krisis...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya