Minggu 22 Mei 2022, 18:47 WIB

Orang Kaya Libanon Beli Paspor Karibia untuk Lolos dari Krisis

Mediaindonesia.com | Internasional
Orang Kaya Libanon Beli Paspor Karibia untuk Lolos dari Krisis

AFP/Anwar Amro.
Jose Charo, kepala kantor perwakilan di Beirut dari perusahaan Passport Legacy yang berbasis di Swiss.

 

KEREPOTAN mengurus visa dapat membuatnya kehilangan pekerjaan di Dubai. Ditambah lagi, keruntuhan ekonomi negaranya menghancurkan pilihan untuk pulang. Akhirnya, eksekutif Libanon, Jad, menghabiskan sekitar US$135.000 untuk kewarganegaraan baru dirinya dan istrinya.

Setelah melakukan pembayaran tahun lalu, pengusaha berusia 43 tahun itu menerima paket kecil di kotak suratnya. Di dalamnya ada dua paspor berwarna biru laut dari negara di kepulauan Karibia yakni Saint Kitts dan Nevis. Ini tiketnya untuk akses bebas visa ke lebih dari 150 negara, termasuk Eropa.

Itu merupakan peningkatan besar dari paspor Libanon yang termasuk terburuk di dunia dan hampir tidak mungkin diperbarui karena negara yang kekurangan uang itu kehabisan stok. "Tiga tahun lalu, saya tidak pernah membayangkan akan membeli paspor," kata Jad yang sebelumnya bergulat dengan prosedur visa yang panjang untuk perjalanan bisnis.

"Namun sekarang karena situasi di Libanon dan karena mampu membelinya, kami akhirnya melakukannya," katanya. Ia meminta nama lengkapnya dirahasiakan karena alasan privasi. 

Paspor Saint Kitts menempati peringkat ke-25 di dunia tetapi Libanon mendekam di peringkat 103 dalam indeks paspor Henley untuk kebebasan bepergian. Dengan populasi di bawah 55.000, Saint Kitts mulai menjual kewarganegaraan setahun setelah memperoleh kemerdekaan pada 1983.

Kewarganegaraan melalui skema investasi telah menjadi bisnis yang berkembang pesat secara internasional. Ini pun menarik orang kaya dari negara-negara yang bergejolak seperti Irak, Yaman, dan Suriah.

Beberapa negara anggota UE, termasuk Bulgaria, Siprus dan Malta, juga telah menjalankan skema paspor emas. Namun mereka mendapat tentangan dari Komisi Eropa terkait pintu belakang yang mereka tawarkan untuk kewarganegaraan UE.

Baca juga: Anggota Parlemen AS Dorong FBI Selidiki Kematian Jurnalis Palestina

Orang Libanon yang kaya, sebagian besar tinggal di negara-negara Teluk atau Afrika, sekarang termasuk di antara mereka yang berburu paspor yang menawarkan perjalanan lebih mudah dan jaring pengaman dari krisis ekonomi di dalam negeri.

Warga negara 

Negara-negara Karibia Persemakmuran sangat menarik karena skema lama mereka yang menawarkan kewarganegaraan dalam beberapa bulan dengan imbalan lump sum. Pelamar bahkan tidak diharuskan untuk mengunjungi.

Ketika Jad pertama kali pergi ke Paris sebagai seorang Kittitian, petugas pemeriksaan paspor mengatakan kepadanya, "Kamu berasal dari negara yang baik."

"Padahal sebenarnya saya belum pernah ke sana," katanya.

Teman-teman Libanon Jad di Teluk juga berbelanja untuk paspor pulau itu atau berinvestasi di realestat di Yunani dan Portugal untuk mendapatkan tempat tinggal sebagai bagian dari yang disebut skema visa emas. "Ini bukan hanya tren. Ini solusi."

Ekspatriat Libanon di negara-negara Teluk Arab telah lama menanggung beban pertengkaran politik dan keretakan antara ibu kota mereka. Tahun lalu, beberapa negara Teluk memutuskan hubungan diplomatik dengan Beirut selama berbulan-bulan setelah seorang menteri Libanon mengkritik intervensi militer pimpinan Saudi di Yaman.

Kuwait membatasi jumlah visa yang diberikan kepada orang Libanon. Banyak di antara diaspora yang khawatir negara-negara Teluk lain akan mengikutinya.

"Itu membuat saya berpikir bahwa saya punya masalah di sini. Saya tidak ingin membahayakan pekerjaan saya di Teluk," kata pengusaha yang berbasis di Dubai, Marielli Bou Harb.

Baca juga: Rudal Israel Tewaskan Tiga Orang di Dekat Ibu Kota Suriah

Pria berusia 35 tahun itu membeli paspor Saint Kitts untuk keluarganya yang terdiri dari empat orang tahun lalu. Ini didorong oleh diskon besar-besaran ketika pandemi covid-19 mengepung ekonomi yang bergantung pada pariwisata di negara pulau itu.

Satu paspor biasanya berharga sekitar US$150.000. Angka ini disalurkan ke dana pertumbuhan berkelanjutan untuk negara itu yang hanya memasang lampu lalu lintas di ibu kotanya Basseterre pada 2018. Pulau-pulau Karibia lain, termasuk Antigua dan Barbuda, Dominika, Grenada dan Saint Lucia, juga menjual paspor.

Membeli kebebasan

Hanya sedikit orang yang mampu membeli seperti itu di Libanon. Maklum, negara tersebut dalam krisis ekonomi yang telah melihat mata uang menukik, bank membekukan deposito, dan sebagian besar dari populasi jatuh ke dalam kemiskinan.

Namun permintaan untuk kewarganegaraan asing mendorong ledakan dalam konsultasi paspor. Perusahaan-perusahaan beriklan di media sosial, papan reklame, dan bahkan di bandara Beirut.

Sebut saja Global Pass, hasil konversi pada 2020 dari perusahaan realestat setelah orang Libanon mulai mengeluhkan tingkat penolakan visa yang lebih tinggi. "Bisnis kami tumbuh setidaknya 40% dari 2020 hingga 2021," kata pendiri Ziad Karkaji.

Bahkan perusahaan internasional meraup keuntungan. Jose Charo, yang mengepalai kantor Legacy Paspor yang berbasis di Swiss, mengatakan orang Libanon sekarang merupakan seperempat dari pelanggan perusahaan. Jumlah mereka tumbuh lima kali lipat karena krisis ekonomi yang diperburuk oleh ledakan dahsyat di pelabuhan Beirut pada 2020.

Baca juga: Hizbullah di Parlemen Libanon Ingatkan Saingannya tidak Bela Israel

Memiliki kewarganegaraan Grenada, kata Charo, membuat pengajuan visa investor AS lebih mudah bagi pebisnis. Bagi mereka yang ingin pensiun atau menetap di luar negeri dapat berinvestasi sekitar seperempat juta dolar AS di Yunani atau Portugal untuk mendapatkan tempat tinggal permanen. 

"Industri akan terus berkembang. Sayangnya untuk negara ini, tetapi untungnya bagi kita," kata Charo. "Mereka membeli kebebasan mereka." (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Benoit PEYRUCQ

Pelaku Teror Paris Divonis Seumur Hidup

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 05:30 WIB
Salah Abdeslam, warga Prancis keturunan Maroko itu ditangkap hidup-hidup oleh kepolisian Prancis, empat bulan setelah aksi teror di Paris...
AFP/Sergei SUPINSKY

Ukraina Putuskan Hubungan dengan Suriah karena Akui Negara Separatis

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 04:52 WIB
Suriah memicu kemarahan Ukraina setelah menjadi negara pertama di dunia selain Rusia yang mengakui kemerdekaan kedua negara separatis itu,...
AFP/LOUAI BESHARA

Suriah Akui Kemerdekaan Dua Negara Separatis Ukraina

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 04:44 WIB
"Republik Arab Suriah memutuskan untuk mengakui kemerdekaan dan kedaulatan Republik Rakyat Lugansk dan Republik Rakyat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya