Sabtu 07 Mei 2022, 13:47 WIB

Israel Siap Caplok Wilayah Tepi Barat dan Usir 1.000 Warga Palestina 

 Nur Aivanni | Internasional
Israel Siap Caplok Wilayah Tepi Barat dan Usir 1.000 Warga Palestina 

JAAFAR ASHTIYEH / AFP
Tampak rumah warga Palestina dihancurkan tentara israel di Desa Silat al-Harithiya, Kota Jenin, Tepi Barat, Palestina.

 

SETELAH proses hukum selama dua dekade, pengadilan tinggi Israel memutuskan bahwa sekitar 1.000 warga Palestina dapat diusir dari wilayah Tepi Barat dan tanahnya akan digunakan kembali untuk penggunaan militer Israel.

Sekitar 3.000 hektare Masafer Yatta, daerah pedesaan di perbukitan Hebron selatan di bawah kendali penuh Israel dan rumah bagi beberapa desa kecil Palestina, ditetapkan sebagai "zona tembak" oleh negara Israel pada 1980-an.

Zona tembak akan digunakan untuk latihan militer dan kehadiran warga sipil dilarang.

Menurut Konvensi Jenewa yang berkaitan dengan perlakuan kemanusiaan dalam perang, adalah ilegal untuk mengambil alih tanah yang diduduki untuk tujuan yang tidak menguntungkan orang-orang yang tinggal di sana atau untuk memindahkan secara paksa penduduk setempat.

Baca juga: Bentrokan Baru di Masjid Al-Aqsa Yerusalem, 42 Orang Terluka

Israel berpendapat bahwa penduduk desa Masafer Yatta yang tinggal di Zona Penembakan 918, bertani dan memelihara hewan di sana, bukanlah penduduk tetap daerah tersebut ketika zona tembak diumumkan. Karena itu, mereka tidak memiliki hak atas tanah tersebut.

Putusan pengadilan tinggi yang diterbitkan pada Rabu (4/5) itu – menjelang Hari Kemerdekaan Israel pada Kamis – menerima argumen negara bahwa masyarakat tidak dapat membuktikan bahwa mereka adalah penduduk sebelum tahun 1980-an.

Pengadilan Tinggi Israel tetap menolak meskipun kesaksian para ahli dan literatur disampaikan di pengadilan yang menunjukkan bahwa daerah tersebut telah dihuni selama beberapa dekade.

Menurut pengacara hak asasi manusia internasional Israel Michael sfard, para hakim juga menolak klaim bahwa larangan pemindahan paksa yang diatur dalam hukum internasional adalah kebiasaan dan mengikat, menyebutnya sebagai norma perjanjian yang tidak dapat ditegakkan di pengadilan domestik.

Kementerian Pertahanan Israel, salah satu badan yang bertanggung jawab atas kebijakan Israel di Tepi Barat yang diduduki, tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai hal tersebut.

Karena putusan hakim tersebut satu suara, tidak jelas apakah ada jalur hukum Israel lebih lanjut yang tersedia bagi penduduk delapan desa Masafer Yatta untuk mengajukan banding.

Meskipun putusan itu tidak memerintahkan pengusiran, jika memilih untuk melakukannya, maka Israel sekarang dapat bergerak untuk mengusir paksa orang-orang Palestina kapan saja.

"Putusan pengadilan adalah putusan rasis yang diambil oleh hakim pemukim [David Mintz, yang tinggal di pemukiman ilegal di Tepi Barat]," kata Kepala Dewan Desa Masafar Yatta, Nidal Younes.

"Kami telah berperang dengan Israel di pengadilan selama 22 tahun terakhir dan hakim ini membutuhkan waktu lima menit untuk menghancurkan kehidupan 12 desa dan orang-orang yang bergantung pada tanah tersebut," katanya.

Delapan belas persen dari Tepi Barat yang diduduki telah dinyatakan sebagai zona tembak untuk pelatihan militer Israel sejak tahun 1970-an.

Menurut risalah pertemuan tingkat menteri tahun 1981, Menteri Pertanian saat itu, Ariel Sharon, yang kemudian menjadi perdana menteri, mengusulkan pembuatan Zona Penembakan 918 dengan maksud eksplisit untuk memaksa warga Palestina setempat meninggalkan rumah mereka.

Komunitas Palestina yang tinggal di dalam zona tembak telah berulang kali diancam dengan pembongkaran rumah dan penyitaan lahan pertanian karena mereka tidak memiliki izin bangunan, yang dikeluarkan oleh otoritas Israel dan hampir tidak mungkin diperoleh.

Orang-orang di Masafer Yatta juga menjadi sasaran serangan intensif dari komunitas pemukim ilegal Israel di dekatnya dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam sebuah pernyataan, Breaking the Silence, sebuah LSM Israel, mengatakan bahwa pengadilan tinggi baru saja memberi lampu hijau perpindahan penduduk terbesar dalam sejarah pendudukan sejak awal 1970-an.

"Deportasi lebih dari 1.000 orang demi perluasan pemukiman, pos terdepan dan pelatihan tentara Pasukan Pertahanan Israel bukan hanya bencana kemanusiaan yang dapat menjadi preseden bagi komunitas lain di Tepi Barat, tetapi juga langkah yang jelas dalam pencaplokan de facto atas wilayah Palestina yang diduduki dan memperkuat kekuasaan militer tanpa batas," tuturnya. (The Guardian/Nur/Ol-09)

Baca Juga

AFP

PBB Tinjau Kuburan Massal Muslim Uighur di Xinjiang, Tiongkok

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 22 Mei 2022, 14:32 WIB
Michelle Bachelet akan melihat langsung tempat-tempat yang disinyalir menjadi daerah pembantaian dan kekerasan terhadap muslim...
Wendell Teodoro / AFP

Calon PM Australia Petahana Scott Morrison Kalah Pemilu

👤: Cahya Mulyana 🕔Minggu 22 Mei 2022, 14:10 WIB
Hasil kumulatif menunjukkan Partai Buruh memperoleh keunggulan akibat koalisi Liberal Nasional yang mengusung Scott...
AFP/Noel Celis

Lockdown di Beijing Diperpanjang Hingga 28 Mei

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 22 Mei 2022, 11:59 WIB
Mulai akhir pekan ini, warga yang tinggal di Distrik Haidian juga akan bekerja dari rumah di samping warga dari empat distrik lainnya,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya