Rabu 13 April 2022, 21:17 WIB

Kisah Jenin Palestina Berbekal M16 dan Telegram Perangi Israel

Mediaindonesia.com | Internasional
Kisah Jenin Palestina Berbekal M16 dan Telegram Perangi Israel

AFP/Jaafar Ashtiyeh.
Poster bergambar pejuang Palestina berusia 28 tahun dari Jenin, Raad Hazem, yang pekan lalu membunuh tiga warga sipil Israel.

 

DIPERSENJATAI dengan senapan M16 dan aplikasi perpesanan terenkripsi, militan Palestina melawan pasukan Israel di Jenin. Daerah tersebut menjadi markas pria bersenjata di Tepi Barat yang terkait dengan penembakan mematikan di Tel Aviv pekan lalu.

Tumpukan ban mobil ditumpuk tinggi menjadi barikade jalan yang terbakar saat jip tentara Israel datang lagi untuk menyerang benteng pertahanan lama terhadap penjajahan ini. "Siapa kamu?" Khaled bertanya kepada tim AFP yang berkunjung melalui jendela mobilnya saat bertugas jaga di luar kamp pengungsi Jenin. "Apa yang kamu lakukan di sini? Apakah kamu orang Israel?"

Tugasnya yaitu mengawasi di luar kota berpenduduk 13.000 orang terhadap pasukan Israel dan menyampaikan penampakan apa pun kepada para pejuang bersenjata lengkap yang tersembunyi jauh di dalam kamp, ​​labirin beton dari gang-gang sempit. Setelah Israel mengalami gelombang serangan selama tiga minggu yang merenggut 14 nyawa dan mengejutkan bangsa itu, tentaranya telah memfokuskan tanggapannya pada kamp yang bergolak ini sejak Sabtu.

Namun Jenin bertekad untuk melawan. Tujuan Israel yaitu menangkap kerabat dan pendukung penembak Tel Aviv berusia 28 tahun, Raad Hazem, pahlawan baru kamp itu yang membunuh tiga warga sipil Israel dan melukai lebih dari selusin lain di Tel Aviv minggu lalu. 

Gambar besar merayakan Hazem--yang ditembak mati setelah perburuan besar-besaran--menghiasi dinding. Kadang-kadang, mereka memajang di atas gambar-gambar menguning dari martir sejak intifada Palestina kedua atau pemberontakan pada awal 2000-an.

Baca juga: Pengacara Palestina Tewas dalam Bentrokan Israel di Tepi Barat

Sejak serangan Tel Aviv, tujuh pemuda Palestina dari Jenin, termasuk pejuang bersenjata, tewas dalam serangan Israel. Jika Israel, yang berduka karena serangan di wilayahnya, telah bergerak menyerang, seperti yang dijanjikan oleh Perdana Menteri Naftali Bennett, para pejuang Jenin sedang mengatur pertahanan mereka sendiri.

Takut unit rahasia 

"Kami di sini membela semua Jenin, semua desanya," kata penjaga lain yang tidak menyebutkan namanya untuk menghindari menjadi target oleh Israel. "Jika ada masalah, jika tentara masuk, di Telegram Anda akan mendapat pesan, 'Tentara ada di daerah ini, daerah itu,' dan kami berkumpul untuk membela negara kami," katanya.

Penjaga lain, yang menggunakan nama samaran Mohammed, mengatakan, "Kami mencoba mengidentifikasi mobil dan orang asing yang tidak dikenal dan menyampaikan informasi ini di Telegram. Kami takut pada mistaravim yakni unit Israel yang berpura-pura menjadi orang-orang dari negara kami, yang berbicara bahasa Arab dan berpakaian seperti kami. Kami khawatir mereka akan diterima di grup Telegram dan membagikan informasi palsu."

Selama beberapa hari terakhir, dinas keamanan Israel telah menuntut agar ayah Hazem menyerah dan mengancam operasi yang lebih besar jika dia tidak melakukannya. Pada Minggu, tentara melepaskan tembakan ke mobil saudara laki-laki pria bersenjata itu, Hamam Fathi Hazem.

Baca juga: Menhan Israel: Aliansi Regional Diperlukan untuk Melawan Iran

Sejak itu, ayah Hazem bersembunyi. Hamam juga bersembunyi, tetapi kadang-kadang dia keluar untuk mengemudikan jalan-jalan sempit kamp dengan mobil usang yang dihiasi dengan poster mendiang saudara laki-lakinya.

"Kadang saya sembunyi, kadang keluar. Kalau Israel menangkap saya, itu sudah kehendak Tuhan," bisiknya sambil menunjuk lubang peluru di mobilnya yang nyaris celaka di akhir pekan.

Martir, tawanan, atau cacat

"Senjata modern beredar luas di kamp ​​dan para pejuang siap berperang," kata juru bicara bertopeng para Martir Al-Aqsa Brigade, faksi yang berafiliasi dengan gerakan Fatah. Gerakannya hidup berdampingan dengan kelompok Islamis Hamas dan Jihad Islam.

M16 dan senapan serbu serupa yang dijarah dari perdagangan pasokan Israel punya harga sekitar 15.000 euro (US$16.200) di sini. "Unit-unit tempur dikerahkan di jalan-jalan dan gang-gang kamp," kata juru bicara itu. "Kamp itu penuh dengan senjata. Kami menegaskan komitmen kami di dalam kamp untuk mengusir pendudukan ini melalui segala cara dan semua taktik pertempuran," tambahnya, syal keffiyeh kotak-kotak di wajahnya dan senjata otomatis di tangannya.

Jenin telah melihat pertempuran sengit sebelumnya. Pada April 2002, perang kota berdarah dengan pasukan Israel menyebabkan puluhan orang tewas dan sebagian besar kamp menjadi puing-puing.

Dua puluh tahun kemudian, "Tidak ada yang berubah," untuk orang-orang muda di sini, kata Ahmed Tobasi, direktur ruang pertunjukan di kamp, ​​Teater Kebebasan. "Ada keadaan frustrasi yang konstan," kata pria berusia 37 tahun, yang kehilangan banyak teman dalam pengepungan pada 2002.

Baca juga: Perusahaan Jared Kushner Peroleh Dana berkat Pangeran Mahkota Saudi

"Saya belum menikah dan hari ini saya sedang memikirkan apakah saya ingin membawa anak ke dalam kondisi ini," katanya. "Hari ini sebagai seorang anak di kamp Jenin, Anda tumbuh mengetahui masa depan saya terbatas pada tiga pilihan: menjadi martir, tahanan, atau cacat." (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP.

Dubes Ukraina Mohon Jakarta Bela Muslim Tatar

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 14:45 WIB
Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasil Hamianin berharap pascakunjungan Presiden Joko Widodo ke Ukraina dapat dilanjutkan dengan bantuan...
Ist/Tass

Tiongkok Bocorkan Tujuan AS Dukung Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:58 WIB
Duta Besar Tiongkok untuk Rusia, Zhang Hanhui, juga menuduh Washington berusaha menghancurkan Moskow lewat konflik...
AFP KCNA VIA KNS

Korut Tuduh Korsel Sebarkan Covid-19 di Negaranya

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:50 WIB
Saudari Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un, Yo Jong menuduh Korea Selatan (Korsel) menyebarkan Covid-19 di negaranya melalui balon...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya