Selasa 12 April 2022, 22:46 WIB

Menhan Israel: Aliansi Regional Diperlukan untuk Melawan Iran

Mediaindonesia.com | Internasional
Menhan Israel: Aliansi Regional Diperlukan untuk Melawan Iran

AFP/Yousef Allan/Istana Kerajaan Yordania.
Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi (kanan) selama pertemuan dengan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz di Amman pada 29 Maret 2022.

 

MENTERI Pertahanan Israel Benny Gantz menyerukan aliansi regional dan perluasan kerja sama intelijen untuk menutupi kurangnya inspeksi pada proyek nuklir Iran. Berbicara di Forum Kebijakan Institut Washington, Gantz mengatakan bahwa Iran melanjutkan pengayaan uraniumnya dan hampir 90% pengayaan yang dapat membuat senjata nuklir begitu mereka memutuskan untuk mencapainya.

Dia mengatakan, dilansir dari The Jerusalem Post, Selasa (12/4), kepada hadirin bahwa sementara dia memahami kebutuhan Amerika Serikat untuk kesepakatan, celah dalam kesepakatan itu harus ditutup. Ini karena, "Jika tidak menutup celah yang terbuka, Anda akan menghadapi masalah serius di kemudian hari."

Perang di Ukraina, lanjutnya, membuat negara-negara Barat menggunakan tekanan ekonomi dan politik di Rusia tetapi sangat berhati-hati dengan opsi militer karena Moskow memiliki kemampuan nuklir. Gantz memperingatkan bahwa hal tersebut bukan sesuatu yang diinginkan Israel terhadap Iran.

Baca juga: Iran Pertanyakan Keinginan Amerika Serikat Capai Kesepakatan Nuklir

Jadi, jika kesepakatan tidak tercapai, Israel akan mengaktifkan Rencana B segera. "Jika tidak ada kesepakatan, kita harus pindah ke Rencana B. Kita harus memastikan bahwa kita meningkatkan kerja sama intelijen kita dan menciptakan koalisi intelijen yang beroperasi melawan Iran dan mengompensasi kurangnya kemampuan inspeksi," katanya.

Pada KTT Negev baru-baru ini di Israel selatan, Iran dan kerja sama regional menjadi topik utama antara menteri luar negeri dari Israel, Bahrain, Uni Emirat Arab, Maroko, dan Mesir. Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid menyebutnya sebagai model yang tepat untuk kerja sama regional dalam rangka memerangi terorisme dan memperkuat hubungan politik yang akan menjamin stabilitas regional.

Selain memperkuat hubungan dengan negara-negara kawasan, Gantz mengatakan, "Israel harus meningkatkan kemampuan ofensif, mencegat kegiatan regional yang dilakukan oleh Iran di negara lain, meningkatkan kapasitas pertahanan kami, dan berkomunikasi dengan masyarakat Iran yang disandera oleh rezim dalam waktu yang lama." Gantz mengatakan kepada hadirin bahwa selain memperluas kerja sama intelijen dengan Amerika, harus ada koalisi intelijen regional melawan Iran yang juga merupakan ancaman bagi negara-negara Teluk.

Baca juga: 77% Evangelis Percaya Iran Gunakan Nuklir untuk Hapus Israel

“Kita harus memperluas kerja sama intelijen (dengan AS) bahkan mungkin koalisi regional di bidang ini yang akan menggantikan kurangnya inspeksi dalam kesepakatan yang memungkinkan, karena inspeksi harus 'kapan saja, di mana saja'. Saya juga dapat melihat kemungkinan untuk kerja ama masa depan dalam pertahanan udara."

Pada Februari, Komandan Angkatan Darat CENTCOM Letnan Jenderal ichael Kurilla mengatakan bahwa penggabungan Israel ke dalam Komando Pusat AS meningkatkan kemungkinan sistem pertahanan udara dan rudal regional yang terintegrasi terhadap ancaman udara. "Itu mungkin area dengan beberapa peluang terbesar yakni bekerja menuju pertahanan udara dan rudal yang terintegrasi. Saya pikir penambahan Israel akan membantu. Kami secara kolektif lebih kuat bersama dan ada area di mana masing-masing membawa kemampuan unik," katanya.

Israel secara resmi pindah dari Komando Eropa AS (EUCOM) ke CENTCOM pada September sebagai langkah yang diyakini tidak hanya menyederhanakan kerja sama dengan pasukan Amerika di kawasan itu tetapi juga dapat menciptakan potensi koalisi regional dengan negara-negara Arab yang telah menormalkan hubungan dengan Israel terhadap ancaman bersama yang ditimbulkan oleh Iran. Sebulan kemudian, perwira senior Angkatan Udara Israel mengonfirmasi bahwa Israel bekerja dengan negara-negara di kawasan itu untuk melawan ancaman yang datang dari Iran, yaitu drone dan kendaraan udara tak berawak lain.

Para perwira mengatakan bahwa kemitraan regional belum pernah terjadi sebelumnya dan telah ada kerja sama dengan negara-negara di kawasan itu, termasuk latihan udara dan bahkan operasi. Tahun lalu F-35 Israel menjatuhkan dua drone Iran Shahed 197 yang sedang menuju ke negara Yahudi. Drone, yang dijatuhkan di luar perbatasan Israel dikumpulkan oleh angkatan bersenjata suatu negara regional dan dikirim ke Israel untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Baca juga: Israel Klaim Tangkap 20 Tersangka Teroris dari Palestina

Israel juga mengambil bagian dalam latihan dengan negara-negara tetangga beberapa bulan lalu mencakup drone dan ancaman udara lain. IDF memandang koordinasi antara negara-negara tetangga seperti Yordania yang memiliki mekanisme koordinasi keamanan dan pembagian intelijen yang kuat sebagai aset strategis karena memberikan kedalaman strategis bagi Israel dan membuat perbatasan timur dan terpanjang negara itu menjadi yang paling tenang dan paling aman selama beberapa dekade.

Menurut laporan asing, Yordania juga mengizinkan jet Israel menggunakan wilayah udaranya untuk kampanye perang di Suriah. Ini terkait Israel melawan transfer senjata Iran dan ancaman Iran lain. Meningkatkan kerja sama Israel dengan negara-negara Teluk yang secara geografis lebih dekat dengan Iran akan memungkinkan IDF untuk menghentikan ancaman lebih jauh dari perbatasannya. (OL-14)

Baca Juga

Ist/Tass

Tiongkok Bocorkan Tujuan AS Dukung Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:58 WIB
Duta Besar Tiongkok untuk Rusia, Zhang Hanhui, juga menuduh Washington berusaha menghancurkan Moskow lewat konflik...
AFP KCNA VIA KNS

Korut Tuduh Korsel Sebarkan Covid-19 di Negaranya

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:50 WIB
Saudari Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un, Yo Jong menuduh Korea Selatan (Korsel) menyebarkan Covid-19 di negaranya melalui balon...
 STRINGER / AFP

Kapal Gandum Pertama dari Ukraina Tiba di Turki

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:43 WIB
Muatan kapal berbendera Sierra Leone, bernama Razoni itu sudah mendapatkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya