Rabu 20 Oktober 2021, 14:43 WIB

PBB akan Gelar Pertemuan Darurat Terkait Uji Rudal Korut

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
PBB akan Gelar Pertemuan Darurat Terkait Uji Rudal Korut

various sources / AFP
Pada Rabu (20/10), kantor berita Korea Utara KCNA menampilkan foto rudal balistik yang ditembakkan dari kapal selam.

 

DEWAN Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) akan menggelar pertemuan darurat tertutup pada Rabu (20/10) malam di Korea Utara, usai negara tersebut menguji rudal balistik jenis baru yang diluncurkan dari kapal selam.

Uji coba itu dilakukan pada Selasa (19/10) di dekat Sinpo, lokasi galangan kapal utama angkatan laut. Kemampuan rudal berbasis kapal selam yang teruji akan membawa persenjataan Korea Utara ke tingkat yang baru, memungkinkan penyebaran jauh di luar Semenanjung Korea dan kemampuan serangan kedua jika terjadi serangan terhadap pangkalan militernya.

“Rudal itu memiliki banyak teknologi panduan kontrol canggih,” kata kantor berita resmi KCNA.

Tetapi ditambahkan bahwa rudal itu ditembakkan dari kapal yang sama yang digunakan Korea Utara dalam uji SLBM pertamanya lima tahun lalu, menunjukkan bahwa itu mungkin hanya membuat kemajuan terbatas dalam kemampuan peluncurannya.

Gambar-gambar di surat kabar Rodong Sinmun menunjukkan rudal hitam dan putih muncul dari perairan tenang membuntuti kolom api dan asap, dan kapal selam yang muncul ke permukaan.

Washington, Seoul, dan Tokyo telah mengutuk peluncuran itu, dengan ketiganya menggambarkannya sebagai rudal balistik. Sementara para diplomat mengatakan bahwa Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa akan mengadakan pertemuan darurat tertutup di Korea Utara.

Itu terjadi setelah Pyongyang dalam beberapa pekan terakhir menguji rudal jelajah jarak jauh, senjata yang diluncurkan kereta api dan apa yang dikatakan sebagai hulu ledak hipersonik, memicu kekhawatiran global.

“Kami telah melihat sejauh ini lima peluncuran rudal dari Korea Utara dalam beberapa bulan terakhir,” kata Soo Kim dari RAND Corporation.

“Dan setiap tes menunjukkan sesuatu yang 'berbeda' dalam hal kemampuan rudal Pyongyang. Jadi rezim menambahkan lebih banyak alat provokasi, yang sebenarnya bukan kabar baik bagi AS, Korea Selatan, dan Jepang.”

"Kim ingin perhatian, tentu saja," tambahnya.

Korea Utara, yang menginvasi tetangganya pada tahun 1950, dilarang mengembangkan senjata nuklir dan rudal balistik di bawah resolusi Dewan Keamanan, dan sebagai akibatnya dikenakan beberapa set sanksi.

Dikatakan perlu persenjataannya untuk bertahan melawan kemungkinan invasi AS.

Gedung Putih mengatakan tes itu menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk berdialog dengan Pyongyang, dengan juru bicara Jen Psaki mengatakan pada konferensi pers, "Tawaran kami tetap untuk bertemu di mana saja, kapan saja, tanpa prasyarat."

Pada saat yang sama, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mendesak deklarasi resmi bahwa Perang Korea telah berakhir, permusuhan berhenti pada tahun 1953 dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai, sebelum masa jabatannya berakhir tahun depan.

'Lebih layak'

Penggunaan kapal selam 8.24 Yongung yang sama yang diuji oleh Korea Utara lima tahun lalu berarti kemampuan peluncuran berbasis laut yang tepat masih belum jelas.

Menurut analisis 2018 oleh think tank Inisiatif Ancaman Nuklir yang berbasis di AS, kapal eksperimental tampaknya mampu menembakkan satu rudal balistik dan harus muncul setiap beberapa hari, membatasi kegunaan operasionalnya.

Pentagon dan para analis mengatakan bahwa tes SLBM terakhir Korea Utara pada tahun 2019 kemungkinan telah ditembakkan dari platform yang terendam.

Analis mengatakan gambar hari Rabu tampaknya menjadi salah satu rudal yang lebih kecil yang dipamerkan Pyongyang di pameran pertahanan pekan lalu.

Seorang peneliti di Institut Internasional untuk Studi Strategis, Joseph Dempsey mengatakan bahwa menggunakan rudal yang lebih kecil dapat memberi Pyongyang sistem pengiriman yang lebih layak, termasuk mengubah kapal selam serang yang ada menjadi kapal rudal.

“Kemampuan Korea Utara untuk secara efektif memproduksi kapal selam besar tetap dipertanyakan sehingga pendekatan ini bisa lebih realistis,” katanya.

Pertunjukan senjata di Pyongyang memamerkan rudal balistik antarbenua raksasa (ICBM) yang diungkapkan Pyongyang tahun lalu, di antara sejumlah senjata lainnya.

Membuka tampilan, pemimpin Kim, yang telah mengawasi kemajuan pesat dalam teknologi militer Korea Utara, menyalahkan Washington atas ketegangan, menolak pernyataan AS bahwa mereka tidak memiliki niat bermusuhan.

Untuk bagiannya, Korea Selatan bulan lalu menguji SLBM pertamanya, yang menempatkannya di antara kelompok elite negara yang telah menunjukkan teknologi yang telah terbukti, dan juga meluncurkan rudal jelajah supersonik.

Kim bertemu tiga kali dengan mantan presiden AS Donald Trump, yang membual akan menghentikan perang tetapi gagal mencapai kesepakatan untuk mengakhiri program nuklir Korea Utara.

Pembicaraan pada dasarnya terhenti setelah KTT Kim-Trump di Hanoi gagal pada 2019. (Aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

AFP/Abbas Momani.

Ketika Pengendara Mobil Israel Tersesat di Wilayah Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 21:34 WIB
Polisi mengidentifikasi salah satu orang Israel sebagai penduduk permukiman Shiloh di Tepi Barat. Satu lagi tinggal di kota Elad yang...
AFP/Rodger Bosch.

Orang yang Pernah Terinfeksi Covid-19 tidak Kebal Omicron

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 20:58 WIB
Tren ini juga terlihat pada model yang memproyeksikan kasus-kasus tersebut terhadap populasi secara...
AFP/Punit Paranjpe.

India Umumkan Dua Kasus Pertama Varian Omicron

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 20:47 WIB
Kota terbesar di negara itu Mumbai pada Rabu memberlakukan karantina tujuh hari wajib untuk semua penumpang yang datang dari negara-negara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya