Kamis 14 Oktober 2021, 17:05 WIB

WHO Luncurkan Tim Baru untuk Selidiki Pandemi Covid-19

Nur Aivanni | Internasional
WHO Luncurkan Tim Baru untuk Selidiki Pandemi Covid-19

DENIS BALIBOUSE / POOL / AFP
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

 

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO), pada Rabu (13/10), meluncurkan tim ilmuwan yang ingin menyelidiki patogen baru dan mencegah pandemi di masa depan - ditambah menghidupkan kembali penyelidikan yang terhenti tentang asal-usul covid-19.

Kelompok yang terdiri dari 26 ahli itu akan ditugasi untuk menghasilkan kerangka kerja global baru untuk studi tentang asal-usul patogen yang muncul dari potensi epidemi dan pandemi - termasuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit Covid-19.

Selain krisis Covid-19, semakin banyak patogen berisiko tinggi yang muncul atau muncul kembali dalam beberapa tahun terakhir, termasuk MERS, virus flu burung, Lassa, Marburg, dan Ebola.

WHO mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan membentuk Scientific Advisory Group for the Origins of Novel Pathogens (SAGO).

"Munculnya virus baru yang berpotensi memicu epidemi dan pandemi adalah fakta alam, dan sementara SARS-CoV-2 adalah virus terbaru, itu bukan yang terakhir," kataDirektur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Memahami dari mana patogen baru berasal sangat penting untuk mencegah wabah di masa depan," katanya.

Ke-26 anggota yang diajukan WHO dipilih dari bidang lebih dari 700 aplikasi dan diambil dari berbagai disiplin ilmu. Tim yang ditunjuk WHO akan menjalani konsultasi publik selama dua minggu.

Mereka termasuk Christian Drosten, kepala Institut Virologi Berlin; Yungui Yang dari Institut Genomik Beijing; Jean-Claude Manuguerra dari Institut Pasteur Prancis; dan Inger Damon dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Beberapa ahli adalah orang-orang yang ada dalam misi ilmiah bersama WHO-Tiongkok yang menyelidiki asal-usul Covid-19: Vladimir Dedkov, Farag Elmoubasher, Thea Fischer, Marion Koopmans, Hung Nguyen dan John Watson.

Kerangka acuan mengatakan kelompok itu harus memberi WHO evaluasi independen dari semua temuan ilmiah dan teknis yang tersedia dari studi global tentang asal-usul Covid-19.

Itu juga harus memberi saran kepada badan kesehatan PBB itu untuk mengembangkan, memantau, dan mendukung rangkaian studi berikutnya tentang asal-usul virus tersebut.

Hal ini bisa termasuk "saran cepat" tentang rencana operasional WHO untuk mengimplementasikan rangkaian studi berikutnya tentang asal-usul pandemi, dan saran tentang studi tambahan.

Pandemi telah menewaskan lebih dari 4,85 juta orang dan menghancurkan ekonomi global sejak virus itu pertama kali terdeteksi di Kota Wuhan, Tiongkok, pada Desember 2019.

Setelah banyak penundaan, tim pakar internasional WHO pergi ke Wuhan pada Januari 2021 untuk menghasilkan laporan tahap pertama, yang ditulis bersama dengan rekan-rekan mereka di Tiongkok.

Laporan pada Maret tersebut tidak menarik kesimpulan yang tegas, tetapi menyusun empat hipotesis.

Kemungkinan besar, kata laporan tersebut, adalah virus itu melompat dari kelelawar ke manusia melalui hewan perantara. Itu menilai kebocoran dari laboratorium virologi Wuhan "sangat tidak mungkin".

Namun, penyelidikan menghadapi kritik karena kurangnya transparansi dan akses, dan karena tidak mengevaluasi teori kebocoran laboratorium lebih dalam.

Pada Agustus 2021, Tiongkok menolak seruan WHO untuk penyelidikan baru di lapangan tentang asal-usul Covid-19.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan SAGO akan segera menilai apa yang sekarang diketahui, apa yang masih belum diketahui, dan apa yang perlu dilakukan dengan cepat.

"Saya mengharapkan bahwa SAGO ... akan merekomendasikan studi lebih lanjut di Tiongkok dan kemungkinan di tempat lain," katanya kepada wartawan.

Sebelumnya pada Rabu (13/100, Chen Xu, Duta Besar Tiongkok untuk PBB di Jenewa, Swiss, mengatakan kepada asosiasi koresponden PBB bahwa pekerjaan SAGO tidak boleh "dipolitisasi".

"Jika kami akan mengirim tim ke tempat lain, saya yakin itu bukan ke Tiongkok karena kami sudah dua kali menerima tim internasional," katanya. "Sudah waktunya untuk mengirim tim ke tempat lain," ucapnya. (AFP/Nur/OL-09)

Baca Juga

Ludovic MARIN / AFP

Lama menghilang, Jack Ma sedang Studi Tur di Spanyol

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:41 WIB
Ma sedang berada di Spanyol mengikuti studi tur pertanian dan teknologi yang berkaitan dengan isu lingkungan, berdasarkan laporan mengutip...
AFP/Kamil Krzaczynski.

Amerika Serikat Izinkan Vaksinasi Covid-19 Ketiga dari Merek Berbeda

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:24 WIB
FDA mungkin membuat pengumuman pada Rabu (20/10) ketika juga diharapkan untuk mengesahkan booster untuk vaksin Moderna dan Johnson &...
AFP/Kola Sulaimon.

Perubahan Iklim Ancam Lebih dari 100 Juta Orang Afrika

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:09 WIB
Dalam laporan menjelang KTT iklim COP 26 di Glasgow, PBB menyoroti kerentanan tidak proporsional Afrika tahun lalu dari kerawanan pangan,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya