Sabtu 02 Oktober 2021, 11:20 WIB

AS Catatkan 700.000 Kematian akibat Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
AS Catatkan 700.000 Kematian akibat Covid-19

AFP
Jumlah penduduk AS yang meningal akibat covid hingga Jumat (1/10) tercatat sebanyak 700.000,-

 

AMERIKA Serikat mencatatkan 700.000 kematian akibat covid-19 pada Jumat (1/10). Sebagian besar warga Amerika yang meninggal dalam beberapa bulan terakhir, belum divaksinasi Covid-19.

AS memiliki salah satu tingkat kematian tertinggi baru-baru ini, di antara negara mana pun dengan persediaan vaksin yang cukup.

Lonjakan kematian baru dan mengkhawatirkan pada musim panas ini berarti bahwa pandemi covid-19 telah menjadi yang paling mematikan dalam sejarah Amerika, menyalip korban dari pandemi influenza 1918 dan 1919, yang menewaskan sekitar 675.000 orang.

"Gelombang delta ini hanya menyerang yang tidak divaksinasi," kata Howard Markel, seorang sejarawan medis di University of Michigan.

“Kematian yang mengikuti ketersediaan luas vaksin, sama sekali tidak perlu,” tambahnya.

Kematian akibat virus baru-baru ini berbeda dari yang ada di bab-bab sebelumnya dari pandemi, sebuah analisis oleh The New York Times menunjukkan. Orang-orang yang meninggal dalam 3½ bulan terakhir terkonsentrasi di Selatan, wilayah yang tertinggal dalam hal vaksinasi, banyak kematian dilaporkan di Florida, Mississippi, Louisiana dan Arkansas. Dan mereka yang meninggal lebih muda, pada bulan Agustus, setiap kelompok usia di bawah 55 tahun memiliki angka kematian tertinggi akibat pandemi.

Hampir 100.000 orang di seluruh Amerika Serikat telah meninggal karena covid-19 sejak pertengahan Juni, beberapa bulan setelah vaksin tersedia untuk orang dewasa Amerika.

Pemerintah AS belum melacak dengan cermat status vaksinasi setiap orang yang telah terinfeksi virus, tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sejauh ini telah mengidentifikasi 2.900 orang yang divaksinasi di antara 100.000 yang meninggal karena covid-19 sejak pertengahan Juni.

Vaksin telah terbukti sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan kematian, dan sebuah studi dari CDC yang diterbitkan pada bulan September menemukan bahwa setelah Delta menjadi varian dominan, orang yang tidak divaksinasi lebih dari 10 kali lebih mungkin meninggal karena virus daripada yang divaksinasi. Penelitian yang berlangsung dari April hingga pertengahan Juli, menggunakan data dari 10 negara bagian, New York City, Los Angeles County dan King County, Washington, termasuk Seattle.

Laju kematian telah meningkat, kemudian melambat, kemudian dipercepat lagi selama 18 bulan terakhir karena virus telah beriak di seluruh Amerika dalam gelombang.

100.000 kematian terbaru terjadi selama lebih dari tiga bulan, kecepatan yang jauh lebih lambat daripada ketika pandemi mencapai puncaknya musim dingin lalu. Selama lonjakan sebelumnya, hanya 34 hari berlalu antara 400.000 dan 500.000 kematian tingkat nasional.

Pada akhir September, rata-rata lebih dari 2.000 orang meninggal akibat virus setiap hari, tingkat yang belum pernah dicapai negara itu sejak Februari.

Tetapi kematian baru-baru ini telah meninggalkan keluarga dan teman, beberapa di antaranya mengatakan mereka mengira pandemi sebagian besar telah berakhir, tercengang dan hancur.

Para dokter dan perawat yang lelah menyuarakan rasa frustrasi karena banyak pasien yang hidupnya sekarang sedang berjuang untuk diselamatkan telah menghindari vaksin. Koroner, direktur rumah duka dan anggota pendeta kembali sibuk menghibur mereka yang berduka dan mempersiapkan orang mati untuk dimakamkan.

Wayne Bright, seorang direktur rumah duka di Tampa, Florida, telah menangani kematian akibat covid-19 sejak awal pandemi, bekerja berjam-jam dalam keadaan sulit.

Musim Panas era Pandemi

Sekitar 40% dari 100.000 orang terakhir yang meninggal karena virus berusia di bawah 65 tahun, bagian yang lebih tinggi daripada titik lain dalam pandemi, dan Bright telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menyaksikan apa yang disebutnya kesedihan dini.

Dalam satu keluarga, seorang ayah dari remaja meninggal. Seorang gadis 16 tahun di keluarga lain kehilangan ibu, bibi, dan sepupunya karena virus, semuanya secara berurutan.

"Sekarang Anda berurusan dengan orang-orang berusia 30-an dan 40-an dan 50-an," katanya.

"Ini adalah orang-orang yang, tanpa pandemi, mereka hampir pasti akan hidup dan menjalani kehidupan penuh. Sekarang jauh lebih buruk daripada ketika pandemi pertama kali terjadi. Varian Delta jauh lebih buruk. Akan sulit bagi saya untuk mendefinisikan betapa buruknya itu,” imbuhnya.

Gelombang Delta telah memukul warga Amerika dalam usia kerja sangat keras. Orang Amerika yang lebih tua masih lebih rentan terhadap virus tetapi telah mendapat manfaat dari kesediaan mereka untuk divaksinasi yakni orang berusia 65 tahun ke atas, yang termasuk di antara yang paling rentan terhadap penyakit serius akibat virus, memiliki tingkat vaksinasi tertinggi dari semua kelompok umur, pada 83% divaksinasi penuh, menurut CDC.

Mandat vaksin mulai berlaku di beberapa negara bagian dan di beberapa perusahaan, dan pada hari Jumat, California menjadi negara bagian pertama yang mengumumkan rencana untuk menambahkan vaksin virus korona ke vaksinasi lain yang diperlukan untuk bersekolah, mulai awal musim gugur mendatang.

Tetapi hanya 65% dari populasi AS yang memenuhi syarat yang divaksinasi sepenuhnya. Kampanye vaksinasi nasional telah diperlambat oleh orang-orang yang mengatakan mereka ragu-ragu atau tidak mau mendapatkan suntikan, di tengah lanskap terpolarisasi yang mencakup informasi yang salah dari komentator konservatif dan anti-vaksin yang meragukan keamanan vaksin. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Australia Siapkan Aturan Kedatangan Wisatawan ke Negaranya

Baca Juga

DOK.KEMENLU

Kemenlu Kembali Pulangkan 14 WNI Korban Penipuan dari Kamboja

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 21:45 WIB
Proses pemulangan tersebut merupakan tindak lanjut hasil pertemuan Menlu RI dengan Mendagri Kamboja dan Kepala Kepolisian Kamboja pekan...
AFP/Mohammed Abed.

Konflik Mematikan Palestina dan Israel sejak 2014

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 21:33 WIB
Menyusul gejolak pertempuran terburuk di Gaza sejak perang 11 hari tahun lalu, berikut ini tinjauan kembali pada konflik mematikan...
AFP/Mohammed Abed.

Israel Runtuhkan Rumah Warga Palestina Diduga Membunuh dengan Kapak

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 19:59 WIB
Israel menghancurkan rumah dua pemuda Palestina di Tepi Barat yang diduduki pada Senin (8/8). Keduanya dicurigai melakukan serangan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya