Sabtu 02 Oktober 2021, 08:05 WIB

Australia Siapkan Aturan Kedatangan Wisatawan ke Negaranya

Muhamad Fauzi/Fetri Wuryasti | Internasional
Australia Siapkan Aturan Kedatangan Wisatawan ke Negaranya

AFP
Pemerintah Australia tengah mempersiapkan peraturan baru perjalanan internasional untuk memudahkan wisatawan datang ke negaranya.

 

PEMERINTAH Australia tengah mempersiapkan peraturan baru perjalanan internasional. Hal ini untuk memudahkan wisatawan manca negara agar kembali mengunjungi negara tersebut.

“Pemerintah kami sedang menetapkan kerangka kerja tentang bagaimana perjalanan internasional akan terlihat di beberapa bulan mendatang,” kata Perdana Menteri Australia Scott Morrison dalam keterangan tertulis yang diterima mediaindonesia.com, Sabtu (2/10).

Peraturan baru itu, pertama karantina selama tujuh hari di rumah untuk warga negara Australia dan penduduk tetap yang sudah divaksin lengkap dengan vaksin yang digunakan di Australia atau vaksin yang diakui oleh Therapeutic Goods Administration (TGA).

Kedua, karantina terkelola selama 14 hari untuk siapa pun yang belum divaksin atau sudah divaksin dengan vaksin yang tidak disetujui atau diakui oleh TGA.

Warga Australia dan penduduk tetap yang belum bisa divaksin, misalnya jika mereka berusia di bawah 12 tahun atau karena alasan medis, akan dianggap sudah divaksin.

“Negara bagian dan teritori akan memulai program ini pada waktu yang berbeda mengingat tingkat vaksinasi yang beragam, tetapi kami mengharapkan sistem ini akan dimulai pada November,” kata Morrison.

Warga negara Australia dan penduduk tetap yang sudah divaksin dengan vaksin yang disetujui TGA di luar negeri dapat mengunjungi dokter umum atau apoteker lokal di Australia untuk memperbarui status vaksinasi COVID-19 mereka di Australian Immunization Register.

Dalam beberapa minggu mendatang, pemerintah akan menyelesaikan proses agar warga dapat menunjukkan status vaksinasi mereka jika mereka telah memiliki vaksin yang diakuiTGA.

Warga yang telah menerima vaksin yang tidak diakui oleh TGA, atau yang tidak divaksin, akan diminta untuk melakukan karantina terkelola selama 14 hari pada saat kedatangan.

Empat vaksin COVID-19 yang telah disetujui dan terdaftar di TGA, di antaranya Pfizer (Comirnaty), AstraZeneca (Vaxzevria), Moderna (Spikevax) dan Vaksin COVID-19 Janssen.

TGA juga telah menerima saran bahwa vaksin Coronavac (Sinovac) and Covishield (AstraZeneca/Serum Institute of India) dapat dipertimbangkan sebagai vaksin yang diakui bagi pelancong internasional yang masuk selain empat vaksin tersebut.

“Pengakuan vaksin tersebut mendukung Australia agar bisa memulangkan warga yang telah divaksin dengan vaksin tersebut di luar negeri dan dapat membuka untuk kelompok lain, seperti pelajar internasional yang telah divaksin dengan vaksin-vaksin itu di negara mereka, seperti Indonesia, India, dan China,” kata Morrison. (OL-13)

Baca Juga: Mesir Blokir Skema Keuangan Diduga terkait Ikhwanul Muslimin

Baca Juga

AFP/SAFIN HAMED

Warga Iran Kembali Turun ke Jalan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 25 September 2022, 09:20 WIB
Skype kini dibatasi di Iran, sebagai bagian upaya memutuskan komunikasi warga setelah sebelumnya Instagram, WhatApp, dan LinkedIn menjadi...
AFP/Jung Yeon-je

Korut Tembakkan Rudal Balistik

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 25 September 2022, 08:12 WIB
Uji coba pada Minggu itu merupakan yang terbaru yang dilakukan Pyongyang pada tahun ini setelah 'Negeri Juche' itu juga sempat...
AFP

Rusia Tahan 750 Warga yang Tolak Mobilisasi

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 25 September 2022, 06:25 WIB
Polisi dikerahkan di kota-kota tempat protes dijadwalkan oleh kelompok oposisi Vesna dan pendukung pemimpin oposisi yang dipenjara Alexei...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya