Rabu 30 Juni 2021, 16:52 WIB

PBB Minta Amerika Serikat Cabut Sanksi terhadap Iran

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
PBB Minta Amerika Serikat Cabut Sanksi terhadap Iran

AFP/Aris Oikonomou.
Antonio Guterres.

 

SEKRETARIS Jenderal PBB Antonio Guterres mengimbau pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk mencabut atau menghapuskan semua sanksi terhadap Iran. Ini berdasarkan kesepakatan 2015 yang bertujuan menghentikan Teheran mengembangkan senjata nuklir.

Dalam laporan kepada Dewan Keamanan PBB, Guterres juga mendesak Amerika Serikat untuk memperpanjang keringanan terkait perdagangan minyak dengan Republik Islam Iran dan sepenuhnya memperbarui keringanan untuk proyek nonproliferasi nuklir.

"Saya mengimbau Amerika Serikat untuk mencabut atau mengabaikan sanksi yang digariskan dalam rencana tersebut," kata Guterres. Ia juga mengimbau Iran untuk kembali menerapkan kesepakatan secara penuh.

Seruan Guterres ke Washington muncul di tengah pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan. Iran menerima pembatasan pada program nuklirnya dengan imbalan pencabutan banyak sanksi asing terhadapnya.

Mantan Presiden AS Donald Trump meninggalkan pakta tersebut pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi keras. Ini mendorong Teheran mulai melanggar beberapa batasan nuklir pada 2019.

"Saya terus percaya bahwa pemulihan penuh dari rencana tetap merupakan cara terbaik untuk memastikan bahwa program nuklir Republik Islam Iran tetap secara eksklusif damai,” tuturnya. Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 orang pada Selasa akan membahas laporan dua tahunan sekretaris jenderal tentang implementasi resolusi 2015 yang mengabadikan kesepakatan nuklir antara Iran, Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Jerman, Rusia, dan Tiongkok.

 

Iran telah memurnikan uranium hingga kemurnian sekitar 60%, jauh di atas batas kesepakatan 3,67% dan lebih dekat dengan 90% yang cocok untuk inti bom atom. Meskipun demikian, Iran menyatakan bahwa ia hanya mencari tenaga nuklir sipil dan dapat dengan cepat membalikkan langkahnya jika Washington mencabut sanksi dan kembali ke kesepakatan 2015. (Straitstimes/OL-14)

 

Baca Juga

AFP/Hoshang Hashimi

Indonesia Diharapkan Terus Berkontribusi dalam Perdamaian di Afghanistan

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 22 September 2021, 12:15 WIB
Retno menekankan kepentingan Indonesia hanya satu, yaitu ingin melihat rakyat Afghanistan menikmati perdamaian, sejahtera, dan dihormati...
ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

Bertemu Menlu Inggris-Arab, Retno Sampaikan Situasi Covid-19 Indonesia Membaik

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 22 September 2021, 11:27 WIB
"Saya menjelaskan mengenai situasi covid di Indonesia yang sudah sangat melandai dan membaik. Saya berikan semua data...
AFP/Jose Luis Magana

Indonesia Terus Upayakan Persempit Kesenjangan Vaksin Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 22 September 2021, 11:08 WIB
Isu yang pertama yang akan dibawa adalah kerja sama mengatasi pandemi, termasuk bekerja sama untuk mempersempit kesenjangan vaksin...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Miliarder Baru dari Pundong

MASYARAKAT dihebohkan dengan video viral warga Dukuh Pundong III, Kelurahan Tirtoadi, Mlati, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, membeli tiga mobil dengan uang tunai.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya