Jumat 20 Januari 2023, 22:55 WIB

Psikolog: Orangtua Berperan Menjaga Anak dari Pengaruh Buruk Medsos

mediaindonesia.com | Humaniora
Psikolog: Orangtua Berperan Menjaga Anak dari Pengaruh Buruk Medsos

Ist
Psikolog anak dan keluarga dari Universitas Pancasila, Maharani Ardi Putri.

 

PSIKOLOG anak dan keluarga Maharani Ardi Putri menilai peran orangtua sangat vital dalam menjaga agar anak mampu memiliki sikap kritis dan cerdas dalam penggunaan media digital.
 
"Pertumbuhan media sosial tidak bisa dihentikan. Karena itu, sebetulnya yang harusnya mengakselerasi anak adalah orangtua," kata Maharani seperti dikutip Antara di Jakarta, Jumat (20/1).
 
Dia menjelaskan peran penting bagi orangtua untuk mengakselerasi pengetahuannya serta perlu memahami strategi penggunaan media sosial.
 
Hal itu berguna untuk menjaga dan mengawasi anak-anak dari  penyalahgunaan informasi di dunia maya, yang nyatanya mampu membentuk karakter mengerikan anak yang impulsif, brutal, serta radikal.
 
"Prinsipnya begini, orangtua tidak bisa mencegah informasi yang masuk, tapi bisa memberikan bekal pada anak-anak untuk bersikap lebih kritis dan bertanggung jawab," katanya pula.
 
Selain itu, sebagai orangtua, harus menyediakan tempat pulang buat anak-anak. Jadi jangan sampai anak-anak itu takut untuk cerita dengan orangtuanya apa pun risikonya.


Baca juga: Peran Generasi Z dalam Gerakan Nasional Revolusi Mental Harus Diperkuat

 
Tidak hanya melatih anak-anak dengan sikap kritis dan tanggung jawab. Putri menambahkan, pendidikan moral, agama, dan kemampuan anak untuk mempertahankan prinsip serta keberaniannya juga perlu ditanamkan secara konkret oleh orangtua sebagai lingkungan terdekat anak.
 
"Orangtua pun harus belajar banyak agar anak juga terbuka pikirannya," ujarnya.
 
Dosen Fakultas Psikologi Universitas Pancasila itu mengungkapkan banyak faktor yang mempengaruhi masuknya ideologi kekerasan pada anak, salah satunya kemiskinan dan pengaruh tumbuh kembang remaja yang belum matang baik secara kognitif maupun mental. Sehingga, kemampuan anak dalam mempertimbangkan risiko, dinilai menjadi tidak holistik dan cenderung bertindak impulsif.
 
Hal-hal di atas, menurut dia, tidak semata-mata menjadi tanggung jawab lingkungan sekitar dan keluarga khususnya orang tua. Lebih jauh lagi, Putri menilai bahwa dalam hal ini juga harus objektif melihat bagaimana upaya sistem pemerintahan yang ada dalam rangka melindungi anak-anak bangsa.
 
Putri mengatakan masyarakat juga tidak bisa selamanya menyalahkan media sosial, karena memberikan informasi yang tidak mendidik. Namun bagaimana semua pihak bisa bekerja sama membahas persoalan dunia digital dengan serius, mengedukasi anak bangsa guna membuahkan perubahan yang besar. (Ant/OL-16)
 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Perbaikan Sektor Kesehatan dan Pendidikan Jadi Tugas Besar Menuju Indonesia 2045

👤Despian Nurhidayat 🕔Kamis 09 Februari 2023, 19:07 WIB
Suharso Monoarfa mengatakan bahwa Indonesia masih punya tugas besar di sektor kesehatan dan pendidikan untuk menuju visi Indonesia Emas...
dok.humas

HPN 2023, Ganjar Tekankan Pentingnya Media Sebagai Penjaga Persatuan Bangsa

👤Haryanto 🕔Kamis 09 Februari 2023, 18:30 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyebut media mainstream harus memberikan informasi yang terang dan sebagai penjaga persatuan...
AFP/Rami al Sayed.

Solidaritas PMI untuk Turki dan Suriah

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 17:23 WIB
Pada tahap awal, PMI mengirimkan uang senilai US$100 ribu untuk kedua negara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya