Kamis 03 Februari 2022, 19:02 WIB

Wamenkes: Lonjakan Kasus Covid-19 Gelombang Ketiga Lampaui Varian Delta

Mediaindonesia | Humaniora
Wamenkes: Lonjakan Kasus Covid-19 Gelombang Ketiga Lampaui Varian Delta

ANtara
Warga beraktifitas menggunakan KRL

 

WAKIL Menteri Kesehatan RI Dante Saksono Harbuwono memperkirakan tren peningkatan kasus COVID-19 yang saat ini terjadi berpotensi sedikit lebih tinggi dari puncak kasus gelombang kedua yang terjadi Juli 2021.

"Kita masih pelajari melihat dari berbagai pengalaman macam-macam negara. Negara kita mungkin akan lebih sedikit tinggi dibandingkan saat puncak Delta kemarin," ujar Dante Saksono Harbuwono kepada wartawan usai menghadiri agenda peluncuran Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 1 Tahun 2022 tentang Optimalisasi Jaminan Kesehatan Nasional di Gedung Kemenko PMK Jakarta, hari ini.

Pernyataan itu disampaikan Dante saat menjawab pertanyaan wartawan terkait kapan puncak gelombang ketiga terjadi.

Menurut Dante, kepatuhan masyarakat dalam menjalani protokol kesehatan juga memiliki andil dalam tren penambahan kasus COVID-19 di Indonesia.

Ia mengatakan tren peningkatan kasus COVID-19 saat ini tidak lepas dari pengaruh varian Omicron yang berkarakteristik cepat menular dan bersifat masif.

Baca juga: Satgas Ubah Kebijakan Karantina Pelaku Perjalanan Luar Negeri, 5 Hari Bagi yang Sudah Vaksinasi Lengkap 

Namun Dante memastikan kesiapan pemerintah dalam upaya pengendalian lonjakan kasus tersebut dengan berbekal pengalaman saat menghadapi gelombang varian Delta tahun lalu.

Dante mengatakan saat Juli 2021 dilaporkan terdapat sekitar 57 ribu kasus COVID-19 varian Delta. Sedangkan varian Omicron saat ini diperkirakan berkisar 100-150 lebih kasus per hari.

"Kalau kemarin (Delta) sampai 57 ribu kasus per hari, mungkin ini sekarang sekitar 100-150 lebih kasus per hari," ujarnya.

Dante mendorong agar masyarakat dengan gejala ringan menjalani isolasi mandiri di rumah. Sehingga pelayanan di rumah sakit difokuskan bagi mereka yang bergejala sedang dan berat.

"Kalau gejala sedang itu adalah bila komorbid, lansia dan saturasi oksigen turun. Selain (gejala) itu sebaiknya isolasi di rumah saja," katanya. (Ant/OL-4)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoiruna

BMKG : Perubahan Iklim Makin Mengkhawatirkan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 13:47 WIB
Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati menyebut laju peningkatan suhu permukaan di Indonesia...
Antara

Empat Provinsi Rawan Karhutla Telah Berstatus Siaga

👤Dinda Shabrina 🕔Kamis 07 Juli 2022, 13:01 WIB
Empat provinsi rawan karhutla itu antara lain Kalimantan Barat, Riau, Sumatra Utara dan Papua. Aloe menyampaikan pihaknya telah mengerahkan...
MI/Reza Sunarya

Bupati Purwakarta Terima Anugerah Manggala Karya Kencana dari BKKBN

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 12:53 WIB
Bupati Purwakarta, Jawa Barat Anne Ratna Mustika menerima Anugerah Manggala Karya Kencana yang merupakan penghargaan tertinggi dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya