Selasa 07 Desember 2021, 22:05 WIB

Modifikasi Gaya Hidup Efektif Cegah Diabetes

Eni Kartinah | Humaniora
Modifikasi Gaya Hidup Efektif Cegah Diabetes

Ist
Studi-studi besar telah menunjukkan bahwa pencegahan diabetes dengan 'lifestyle modification'.

 

DIABETES dikenal sebagai penyakit penyebab komplikasi berbahaya. Mulai dari luka yang tak kunjung sembuh, kebutaan, gagal ginjal, stroke, hingga serangan jantung.

Sebagaimana penyakit lainnya, langkah terbaik yang perlu kita lakukan ialah mencegahnya sedari awal. Untuk mencegah diabetes, modifikasi gaya hidup terbukti efektif.

Bagaimana caranya? Seperti diabetes yang ada perjalanannya, pencegahannya pun ada tahapannya.

“Untuk prediabetes dilakukan pencegahan primer. Orang yang gula darahnya meningkat, tidak normal lagi, tetapi belum diabetes, ada kemungkinan bisa kembali normal," terang dr. Rulli Rosandi, SpPD-KEMD, spesialis penyakit dalam di Good Doctor pada rangkaian webinar #GoodKnowledgeGoodHealth bekerja sama dengan LSPR Communication & Business Institute, baru-baru ini

"Namun, kalau sudah DM tipe 2, maka panahnya ke arah kanan, sangat sulit untuk berbalik ke belakang. Oleh karena itu, lakukan pola hidup sehat dengan mulai berolahraga, kurangi berat badan jika kegemukan, dan perbanyak makan sayuran dan buah-buahan,” ujar dr. Rulli.

Hubungan kegemukan dan diabetes sebenarnya sudah dibicarakan sejak 100 tahun lalu dalam The Journal of the American Medical Association pada 8 Januari 1921. Artikel itu menyatakan bahwa kegemukan merupakan predisposisi untuk diabetes. Jadi, pertahankan berat badan agar tidak meningkat.

Dokter Rulli menjelaskan,“Peningkatan berat badan merupakan pintu masuk untuk diabetes. Kalau sudah diabetes, ada kawannya, yaitu hipertensi, kolesterol, dan diabetes."

"Keempat unsur itu merupakan sindroma metabolik dengan obesitas yang menjadi bosnya. Kalau ada orang diabetes, pasti ada kolesterolnya, kalau ada kolesterolnya pasti tekanan darahnya tinggi. Semuanya berawal dari obesitas atau peningkatan berat badan,” paparnya.

dr. Rulli melanjutkan, studi-studi besar telah menunjukkan bahwa pencegahan diabetes dengan lifestyle modification, yakni menjaga asupan makanan dan berolahraga 150 menit per minggu atau 30 menit per hari sudah terbukti efektif.

Obat-obatan yang diberikan untuk prediabetes pun kalah dibandingkan dengan lifestyle yang termonitor, terutama aktivitas fisik.

“Aktivitas fisik yang teratur akan memperbaiki resistensi insulin. Resistensi insulin membaik, obesitas menurun. Obesitas menurun, hipertensi menurun, kolesterol menurun, risiko thrombosis menurun, dan peradangan sistemik menurun. Artinya, dengan beraktivitas fisik secara reguler ada banyak manfaat positif yang kita peroleh,” tutur dr.Rulli.

Keturunan merupakan salah satu faktor risiko pada diabetes, tetapi tidak bersifat satu gen. Berbeda dengan hemofilia yang diturunkan dari kromosom X ke X.

Pola keturunan pada diabetes bersifat poligenik. Jadi, banyak gen yang terlibat, tetapi kita belum bisa mengidentifikasi yang mana yang paling dominan.

“Sekalipun ada faktor keturunan, kita yang menentukan apakah faktor keturunan itu jadi bermanifestasi. Artinya, secara gen memang diturunkan, tetapi apabila kita menjaga pola makan yang baik dan berolahraga secara teratur, genetik itu tidak akan terbuka, tetap terkunci, tidak bermanifestasi menjadi diabetes. Itulah yang disebut dengan epigenetik,” ujar dr. Rulli.

Pola makan yang baik berarti proporsi yang seimbang antara karbohidrat, lemak, dan protein sehingga berat badan tetap terkontrol. Berbicara mengenai pola makan jadi teringat akan mi instan yang menjadi salah satu makanan favorit orang Indonesia.

Data World Instant Noodles Association (WINA) tanggal 11 Mei 2021 menunjukkan bahwa Indonesia berada di urutan kedua dalam daftar negara pengonsumsi mi instan terbanyak di dunia.

Jumlahnya mencapai 12.640 juta porsi pada tahun 2020. Dilansir dari gooddoctor.co.id, mi instan mengandung karbohidrat tinggi dan bisa menyebabkan kenaikan gula darah secara cepat. Mi instan juga tinggi sodium.

Sodium dapat menaikkan tekanan darah. Apabila diabetesi ingin makan mi instan, maka pilih mi yang berbahan dasar biji-bijian utuh karena secara umum tepung yang menjadi bahan dasar mi instan memiliki indeks pati yang tinggi.

Selain itu, jangan memasak mi terlalu lama karena akan mempengaruhi indeks glikemiknya dan makan 1/3 mangkok saja. (Nik/OL-09)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

RUU TPKS akan Disahkan Sebagai RUU Inisiatif DPR

👤 Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:20 WIB
Sejak tahun 2016, Kemen PPPA telah terlibat dalam diskusi gagasan awal RUU TPKS atau yang sebelumnya dikenal sebagai RUU Penghapusan...
Medcom

Ini Cara Cek Tiket Vaksin Covid-19 Dosis Booster di PeduliLindungi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:15 WIB
Vaksin booster diberikan dengan jarak enam bulan setelah vaksin dosis...
Antara

Solusi Nyata Jokowi Tingkatkan SDM Hadapi Persaingan Global

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 11:01 WIB
SDM tersebut disiapkan agar mampu bersaing dengan negara luar terutama dalam menghadapi transformasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya