Kamis 30 September 2021, 09:10 WIB

Waspada Malnutrisi Pada Anak Penderita Kelainan Jantung Bawaan

Humaniora | Humaniora
Waspada Malnutrisi Pada Anak Penderita Kelainan Jantung Bawaan

Dok Kemenkes
Angka kejadian kelainan jantung bawaan di Indonesia diperkirakan mencapai 43,2 ribu kasus dari 4,8 juta kelahiran hidup.

 

PENYAKIT jantung bawaan (PJB) adalah kelainan pada struktur jantung yang umumnya muncul sejak lahir dan hal ini menyebabkan aliran darah dari jantung menuju seluruh jaringan tubuh tidak berjalan lancar. Penyakit jantung ini merupakan salah satu penyakit yang sering dijumpai oleh anak-anak. 

Berdasarkan dari Indonesia Heart Association, angka kejadian kelainan jantung bawaan di Indonesia diperkirakan mencapai 43,2 ribu kasus dari 4,8 juta kelahiran hidup. Jika asupan nutrisi anak yang menderita kelainan jantung bawaaan tidak sesuai dengan energi yang dikeluarkan, maka perkembangan anak akan mengalami gangguan.

Dr.dr. I Gusti Lanang Sidhiarta Sp.A(K), Dokter Spesialis Anak Ahli Nutrisi dan Penyakit Metabolik RSUP Sanglah, Bali, mengatakan bahwa anak yang mengalami kelainan jantung bawaan ini sebanyak 80,2 persen di antaranya mengalami kurang gizi atau malnutrisi. 

Baca juga: Keputusan Reproduksi Harus Dibicarakan Sebelum Menikah, Ini Alasannya

Penyebab anak PJB bengalami malnutrisi yang pertama karena asupan nutrisi yang di konsumsi tidak sesuai sehingga asupan nutrisi anak tidak sesuai dengan kebutuhannya. Selain itu, anak dengan PJB sering mengalami inflamasi atau infeksi yang menyebabkan kebutuhan nutrisi meningkat. Kemudian, anak dengan PJB seringkali mengalami gangguan penyerapan nutrisi pada usus.

“Dari tiga ini, bisa salah satunya, bisa ketiga-tiganya pada anak yang mengalami kelainan jantung bawaan, itulah sebabnya anak-anak yang mengalami PJB itu sering sekali mengalami malnutrisi atau kurang gizi, seperti itu.” jelas dr. Lanang dalam webinar “Pentingnya Dukungan Nutrisi Tepat untuk Mengoptimalkan Tumbuh Kembang Anak” yang diselenggarakan oleh Danone Specialized Nutrition Indonesia, Rabu (29/9).

Dampak pada anak dengan PJB terhadap tumbuh kembang yang banyak adalah malnutrisi sejak usia dini. Faktanya, sebanyak 15-41 persen anak sudah mengalami malnutrisi di tahun pertama mereka. Efek dari malnutrisi ini dapat menyebabkan anak mengalami gangguan dasar atau kognitif dan daya tahan tubuh anak yang rendah atau mudah sakit. Dampak yang paling berat adalah dapat memperparah kerusakan otot jantung hingga terjadi komplikasi.

Baca juga: Tingkatkan Pelayanan Kesehatan, RSMH Tambah Ruang Inap Eksekutif

Dampak pada anak dengan PJB terhadap tumbuh kembang yang banyak adalah malnutrisi sejak usia dini. Faktanya, sebanyak 15-41 persen anak sudah mengalami malnutrisi di tahun pertama mereka. Efek dari malnutrisi ini dapat menyebabkan anak mengalami gangguan dasar atau kognitif dan daya tahan tubuh anak yang rendah atau mudah sakit. Dampak yang paling berat adalah dapat memperparah kerusakan otot jantung hingga terjadi komplikasi.

Cara mengidentifikasi dini malnutrisi pada anak dengan PJB yang paling awal adalah dengan mengidentifikasi berat badan secara rutin menggunakan tabel persentil-5 WHO. Jika kenaikan berat badan setiap bulan tidak sesuai dengan yang seharusnya, maka anak dapat dikatakan mengalami gagal tumbuh.

“Jika berat badan di bawah persentil-5, berarti ini gagal tumbuh, ini harus segera dilakukan intervensi, seperti itu. Kalau dibiarkan akan terjadi gizi kurang, lebih berat lagi terjadi gizi buruk,” tambah dr. Lanang.

Perbaikan gizi anak dengan KJB dapat mencegah atau menurunkan angka kesakitan dan kematian, mendukung tumbuh kembang yang optimal, dan memberikan angka keberhasilan operasi koreksi jantung dengan hasil yang lebih baik, serta kualitas fisik dan mental yang optimal di masa depan. (*/H-3)

Baca Juga

dok.ITB

Jengkel, FOM SBM ITB Somasi Rektor dan MWA ITB

👤Naviandri 🕔Senin 16 Mei 2022, 13:35 WIB
FORUM Orangtua Mahasiswa (FOM) SBM ITB melayangkan somasi kepada Rektor dan pimpinan Majelis Wali Amanat (MWA) ITB mempertanyakan solusi...
MI/Koresponden

KLHK Tingkatkan Antisipasi Karhutla di Sejumlah Wilayah

👤¬†Atalya Puspa 🕔Senin 16 Mei 2022, 11:54 WIB
BMKG mengungkapkan bahwa cuaca panas akan terjadi sepanjang Mei 2022. KLHK akan meningkatkan kewaspadaan munculnya kebakaran...
MI/ MOH IRFAN

Bali Bisa Jadi Percontohan Implementasi Pembanngunan Berkelanjutan

👤Atalya Puspa 🕔Senin 16 Mei 2022, 11:39 WIB
Menteri LHK Siti Nurbaya mengungkapkan bahwa Provinsi Bali bisa menjadi percontohan dalam aktualisasi sustainable developement dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya