Kamis 08 Juli 2021, 13:05 WIB

TMC Hujan Buatan Bisa Jadi Solusi Permanen Pengendalian Karhutla

Rudi Kurniawansyah | Humaniora
TMC Hujan Buatan Bisa Jadi Solusi Permanen Pengendalian Karhutla

dok.mi
SkemaTeknologi Modifikasi Cuaca (TMC) hujan buatan.

 

BADAN Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menegaskan operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) hujan buatan dapat menjadi solusi permanen pengendalian kebakaran hutan dan lahan (Karhutla).

BPPT melalui Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca (BBTMC) kembali menerapkan TMC guna menekan potensi kejadian bencana karhutla di Provinsi Riau sejak 3 Juli 2021 hingga 15 hari kegiatan.

Kepala BPPT Hammam Riza mengatakan penerapan iptek modifikasi cuaca dengan mengoptimalkan potensi curah hujan mampu berkontribusi mencegah kebakaran hutan dan lahan.

"Teknologi modifikasi cuaca dapat menjadi salah satu bagian dari solusi permanen dalam pengendalian karhutla di masa depan," kata Hammam, Kamis (8/7)

Menurut Hammam, dalam dua tahun terakhir melalui INPRES RI Nomor 3 Tahun 2020, kegiatan TMC diarahkan untuk pencegahan kebakaran hutan dan lahan. "BPPT diamanahkan dalam aturan tersebut melaksanakan tugas TMC. BPPT merupakan satu-satunya institusi yang mampu melaksanakan TMC dan merupakan bagian dari keunikan BPPT sebagai lembaga kaji terap teknologi yang dikuatkan oleh UU Sisnas Iptek sebagai penyelenggara iptek," jelas Hammam.

Oleh karena itu dalam proses kelembagaannya, lanjut Hammam, BPPT terus mengupayakan berbagai layanan teknologi agar berkelanjutan dan semakin diperkuat dalam konteks integrasi riset dan inovasi secara nasional. BPPT memiliki independensi dalam mengoperasikan TMC melalui unit teknologi yang dimilikinya dan akan terus tanpa henti berinovasi memberikan kemanfaatan penerapan TMC yang lebih besar, serta terus berkontribusi dalam 8 bidang fokus teknologi lainnya.

Pada pelaksanaan Operasi TMC sendiri yang memasuki hari ke- 4 di Riau, sudah mampu menghasilkan volume air hujan yang signifikan. Hujan yang terjadi, menurut Hammam, mampu mempertahankan TMAT (Tinggi Muka Air Tanah) lahan gambut dan meredam munculnya hotspot. "Dapat dipantau dari jumlah hotspot nol dengan tingkat kepercayaan >80% selama kegiatan TMC berlangsung," ujarnya.

Kepala BBTMC-BPPT Jon Arifian mengatakan pada kondisi curah hujan yang rendah, potensi kemunculan titik panas mudah terjadi dan memicu karhutla secara masif, sehingga upaya penerapan TMC diharapkan mampu mengurangi
potensi tersebut.

"Bulan Juni mulai memasuki masa transisi dan kemarau berikutnya dimulai pada Juni hingga September dan peralihan Oktober hingga Desember memasuki musim hujan periode kedua," terangnya.

Sementara Koordinator Lapangan BBTMC-BPPT Posko TMC Pekanbaru, Tukiyat mengatakan tim TMC telah melakukan 4 sorti penyemaian awan  dengan menabur bahan semai sebanyak 2,4 ton NaCl. "Penyemaian ditargetkan di wilayah
Indragiri Hilir, Indra Giri Hulu, Siak, Bengkalis, Dumai, Pelalawan dan sekitarnya. Hingga hari ke 4 pelaksanaan TMC sudah menghasilkan volume air hujan sebanyak 2,3 jt m3," katanya.

Dalam pelaksanaan operasi TMC di Provinsi Riau kali ini, Deputi Kepala BPPT Bidang Teknologi Pengembangan Sumberdaya Alam (TPSA) Yudi Anantasena mengatakan BPPT berkolaborasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) serta dengan menggandeng pula pihak swasta.  

"Ini pelaksanaan TMC kedua kalinya di Provinsi Riau di tahun 2021, setelah sebelumnya juga dilaksanakan TMC Pencegahan Karhutla di Sumsel, Jambi, dan Kalimantan Barat," jelasnya.

Operasi TMC di Provinsi Riau diinisiasi KLHK bekerjasama dengan BPPT, mitra APHI yaitu PT RAPP (Riau Andalan Pulp and Paper), TNI Angkatan Udara, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Satgas Penanganan Karhutla  Provinsi Riau. Selain itu, mendapat dukungan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau, serta Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM).(OL-13)

Baca Juga: Hujan Buatan di Riau Tingkatkan Curah Hujan hingga 47,2%

Baca Juga

dok.ITB

Forum Dosen SBM ITB Minta Wakil Rektor ITB Muhamad Abduh Diberhentikan

👤Muhamad Fauzi 🕔Selasa 30 November 2021, 10:50 WIB
PARA dosen Sekolah Bisnis dan Manajemen, Institut Teknologi Bandung (SBM ITB) mengajukan petisi mosi tidak percaya dan meminta...
Ist

Goenawan Mohamad Menginspirasi Kalangan Muda dalam Setiap Tulisannya

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 10:48 WIB
Sampai-sampai Rizal Mallarangeng, dalam epilog buku ini, berani menyandingkannya dengan Winston Churchill, mantan Perdana Menteri Inggris...
creepercrawler

Ini Tips Menjaga Bayi dan Anak dari Iritasi Kulit

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 30 November 2021, 10:42 WIB
Hal yang perlu diperhatikan orangtua adalah bagaimana pencegahan iritasi dan luka dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya