Jumat 08 April 2022, 11:32 WIB

BRIN Sebut Presidensi G20 Indonesia Momentum Mendorong Ketahanan Pangan Dunia

Despian Nurhidayat | Humaniora
BRIN Sebut Presidensi G20 Indonesia Momentum Mendorong Ketahanan Pangan Dunia

Dok Medcom
BPPT

 

Kepala Organisasi Riset Pertanian dan Pangan, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Puji Lestari mengatakan, Presidensi G-20 Indonesia menjadi momen penting untuk mendorong kerja sama internasional membangun sistem pangan berkelanjutan.

“Tujuan pembangunan sistem pangan berkelanjutan adalah untuk mewujudkan dunia tanpa kelaparan,” ungkapnya dilansir dari keterangan resmi, Jumat (8/4).

Menurut Puji, ketahanan pangan global secara berkelanjutan harus diwujudkan. Hal yang harus dilakukan adalah menjalin kerja sama antar negara. Kerja sama tersebut harus dipastikan agar perdagangan dan distribusi pangan dapat berjalan dengan baik dalam menghadapi krisis.

“Kuncinya memang harus menjalin kerjasama antar negara dan memastikan perdangan dan distribusi lancar,” kata Puji.

Dia menuturkan, terdapat tiga hal yang perlu dilakukan negara-negara G20 untuk memperkuat sistem pangan global, di antaranya pertama, melakukan pemulihan sistem pangan. Tujuannya menjamin produksi pangan tinggi, rantai pasok kembali normal dan sistem perdagangan pangan terjadi tanpa hambatan sesuai aturan WTO.

Kedua, menciptakan iklim investasi berkelanjutan dengan meningkatkan peran aktif sektor swasta melalui kemitraan public private partnership. Kemitraan tersebut harus saling menguntungkan di sektor pangan dan pertanian.

“Yang tidak kalah penting adalah yang ketiga, meningkatkan transfer teknologi dan capacity building kepada negara-negara yang membutuhkan untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan daya saing sektor pertanian dan pangannya,” ucapnya.

Untuk menciptakan ketahana pangan, BRIN berkomitmen meningkatkan kapasitas riset-invensi-inovasinya dalam bidang pertanian dan pangan. Sehingga terjadi peningkatan produktivitas, kualitas, dan daya saing produk pangan di pasar global.

“Antisipasi perubahan iklim global juga terus dilakukan melalui pendekatan high-tech untuk adaptasi dan mitgasi perubahan iklim baik on-farm maupun off-farm,” ujar Puji.

Puji mencontohkan, varietas unggul tanaman pangan dan hortikultura dengan produktivitas tinggi yang mempunyai ketahanan multiple terhadap cekaman abiotik dan biotik sangatdiperlukan. Sama halnya dengan peternak sapi dan kambing perah yang adaptif dengan iklim tropis akan dikembangkan melalui persilangan dengan sumber daya genetik sapi dan kambing lokal Indonesia.

“Proses persilangan dipandu dengan penggunaan markamolekuler untukkarakter-karakter unggul sehingga proses seleksi turunaannya dapat dilakukan secara presisi,” tegasnya.

Dukungan teknologi terhadap perakitan variatas unggul dari tanaman pangan, hortikultura dan perkebuan maupun ternak, teknologi dan proses pangan, teknologi tepat guna untuk menuju Indonesia 4.0 dan agroindustri terus dipacu. Dengan demikian keunggulan komparatif sumber daya genetik pertanian dan multi disiplin menjadi modal yang penting negeri ini dalam mendukung ketahanan pangan dan nutrisi kedepan.

“Berdasarkan kelebihan tersebut, Indonesia sebagai anggota G20 sudah seharusnya berkontribusi dalam mendukung dalam berbagi pangan di level global dengan tetap bersinergi dengan legislasi nasional dalam akses sumber daya genetik,” pungkas Puji. (OL-12)

Baca Juga

DOK Pribadi.

Perkembangan Teknologi Harus Dimanfaatkan untuk Perkokoh Nilai Kebangsaan

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 Juni 2022, 17:30 WIB
Daya adaptasi dan inovasi yang mumpuni dari setiap anak bangsa yang didasari nilai-nilai kebangsaan sangat dibutuhkan untuk menjawab...
ANTARA/Nova Wahyudi

Hari Ini 3.683 Jemaah dari 7 Kloter Diberangkatkan ke Arab Saudi

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 26 Juni 2022, 17:15 WIB
Rencana keberangkatan jemaah haji Indonesia gelombang 2, Minggu, (26/6) Juni 2022 akan diberangkatkan sebanyak 9 kloter dari 7...
Ist

Sandiaga Uno: Desa Wisata Loang Baloq Paduan Ekraf dan Kearifan Lokal 

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 Juni 2022, 15:42 WIB
Lokasi Desa Wisata Taman Loang Baloq cukup strategis. Dari Lombok International Airport Praya sekitar 30 menit menggunakan mobil menuju...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya