Sabtu 07 November 2020, 20:19 WIB

BMKG Gencarkan Sekolah Lapang Iklim untuk Petani

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
BMKG Gencarkan Sekolah Lapang Iklim untuk Petani

Antara/Anis Efizudin
Petani menyiram tanaman bawang merah di Desa Giyono, Temanggung.

 

BADAN Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merampungkan Sekolah Lapang Iklim (SLI) Operasional di Desa Kalimanggis, Kabupaten Temanggung, serta Desa Jogoyasan, Kabupaten Magelang, di wilayah Jawa Tengah.

Program SLI Operasional rutin diadakan BMKG sebagai upaya penguatan ketahanan pangan terhadap cuaca ekstrem. Terutama di masa pandemi covid-19. Program ini juga membantu petani dalam menjaga produktivitas pertanian.

“SLI ini untuk pemahaman cuaca dan iklim. Sehingga Bapak/Ibu (petani) dapat menyusun strategi dan perencanaan tanam. Agar tidak mengalami gagal panen yang berujung kerugian, " tutur Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam sambutannya, Sabtu (7/11).

Baca juga: Tren Positif Sektor Pertanian Harus Berlanjut pada 2021

Lebih lanjut, Dwikorita mengingatkan untuk mewaspadai fenomena La Nina, yang berdampak pada sektor pertanian. “Saat ini, terjadi anomali berupa perbedaan suhu muka air laut lebih dari -1,1 derajat Celcius. Antara Samudra Pasifik dan perairan di kepulauan Indonesia," imbuhnya

Akibat anomali suhu muka air laut, terjadi aliran massa udara basah yang lebih kuat dari Samudra Pasifik menuju ke kepulauan Indonesia. Hal itu mengakibatkan kenaikan akumulasi curah hujan bulanan atau musiman yang diprediksi mencapai 20-40%.

Baca juga: Waspadai La Nina, BMKG: Ada Ancaman Bencana Hidrometeorologi

"Untuk wilayah Temanggung akan mengalami peningkatan curah hujan 10-40% per bulan, atau sekitar 60 mm per bulan. Perlu diwaspadai potensi terjadinya longsor," pungkas Dwikorita.

Kegiatan SLI Operasional di Jawa Tengah dilaksanakan di lahan tanam milik petani di Desa Kalimanggis, Kabupaten Temanggung. Program ini diikuti kelompok tani dari empat desa di Kecamatan Kaloran. Rinciannya, Desa Kalimanggis, Desa Getas, Desa Tleter dan Desa Geblog.

Meski pandemi covid-19 belum reda, kegiatan tetap berjalan efektif. Itu dengan metode pembelajaran berupa pemahaman informasi terkait cuaca dan iklim secara virtual. Adapun pelatihan secara tatap muka di lapangan tetap memperhatikan protokol kesehatan.(OL-11)


Baca Juga

Ist/BRI

BRI Bagikan Ribuan Makanan Siap Saji untuk Korban Gempa di Sulbar

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Januari 2021, 10:52 WIB
Bantuan diberikan langsung oleh insan BRI (karyawan BRI) yang turun ke lapangan dengan membagikan ribuan makanan siap saji untuk para...
Dok: Humas Basarnas Bandung

28 Korban Meninggal Longsor Sumedang Berhasil Ditemukan

👤Atalya Puspa 🕔Minggu 17 Januari 2021, 10:19 WIB
Data per Minggu (17/1) pukul 03.59 WIB, total korban yang berhasil ditemukan tim gabungan berjumlah 28 orang dan 12 orang masih dinyatakan...
ANTARA/ Muhamad Ibnu Chazar

Solusi Daur Ulang Sampah Medis

👤 Faustinus Nua 🕔Minggu 17 Januari 2021, 10:05 WIB
Semenjak masa pandemi, penggunaan masker medis pada masyarakat umum semakin meningkat, sehingga perlu antisipasi terhadap limbah masker...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya