Selasa 29 Maret 2022, 16:35 WIB

Presiden Sebut Dana Desa Ditambah pada Tahun Depan

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Presiden Sebut Dana Desa Ditambah pada Tahun Depan

Dok. Istana Kepresidenan
Presiden Jokowi di bawah guyuran hujan deras melakukan penanaman cabai bersama petani.

 

PRESIDEN Joko Widodo menyebut pemerintah pusat akan kembali menaikkan anggaran Dana Desa pada tahun depan.

Diketahui, pada 2022, pemerintah pusat hanya mengalokasikan Dana Desa sebesar Rp68 triliun. Jumlah tersebut lebih kecil dari angka yang diberikan pada 2021, yakni Rp72 triliun. Pemangkasan itu dilakukan guna menutupi kebutuhan penanganan pandemi covid-19.

"Sebetulnya, kalau tidak ada covid-19, saya sudah berpikir untuk menambah anggaran Dana Desa lebih gede lagi. Tapi Tuhan belum mengizinkan, karena uang yang dipakai untuk penanganan covid-19 di 2020 itu Rp690 triliun, di 2021 Rp740 triliun, gede banget," jelas Jokowi, sapaan akrabnya, Selasa (29/3). 

Baca juga: Sri Mulyani: Aktivitas Ekonomi RI Semakin Membaik

"Dana seluruh kementerian harus kita potong, dana untuk desa juga sedikit kita potong, sedikit loh, tidak banyak. Tahun depan insyaallah dikembalikan atau dinaikkan lagi," imbuhnya.

Kepala Negara pun berpesan kepada seluruh kepala desa untuk berhati-hati dalam mengelola uang negara yang disalurkan. Pemerintah desa harus bisa mengatur keuangan dengan sebaik-baiknya, agar manfaat bisa dirasakan sepenuhnya oleh masyarakat.

Jokowi mencontohkan pembangunan jalan, di mana pemerintah desa harus membeli bahan material dari dalam desa itu sendiri. "Beli semen di desa, beli batu bata di desa, paling jauh ya dari kecamatan," tutur Presiden. 

"Ini harus dilakukan agar uang berputar terus di desa," sambungnya.

Pihaknya tidak ingin pemerintah desa berbelanja bahan baku ke kota, apalagi sampai ke Jakarta. "Hati-hati, kalau kembali lagi ke sini, hati-hati. Berarti pertumbuhan ekonomi kembalinya ke pusat lagi. Usahakan, semua beli apa-apa di desa," tukas Presiden.

Baca juga: Kemendag Sebut Harga Bahan Pokok Masih Stabil Jelang Ramadan

Tidak hanya untuk keperluan infrastruktur, program lain yang dicanangkan pemerintah desa juga harus bersandar pada sumber daya di desa. Misalnya, program peningkatan gizi, stok telur, susu dan komoditas pangan lainnya, harus diperoleh dari desa.

"Harga terpaut sedikit tidak apa-apa, asal tetap beli di des. Karena nanti uang berputar di situ terus. Akhirnya, itu akan menghidupi masyarakat desa. Pada akhirnya, akan menurunkan angka kemiskinan di desa," kata dia.

Sejak 2015 hingga 2022, pemerintah telah menggelontorkan anggaran sebesar Rp468 triliun untuk program Dana Desa. "Ini uang gede sekali. Dalam sejarah negara ini berdiri, desa diberi anggaran sampai Rp468 triliun, itu baru ini. Oleh sebab itu, hati-hati," pesan Jokowi.(OL-11)

Baca Juga

Ist/Bpjamsostek

BPJS Ketenagakerjaan dan BTN Terus Wujudkan Mimpi Pekerja Miliki Rumah

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 29 Juni 2022, 10:55 WIB
BPJAMSOSTEK dan BTN bersinergi untuk memberikan kemudahan bagi pekerja yang ingin memiliki atau merenovasi rumahnya melalui Manfaat Layanan...
Ist/Kementan

Jambi Apresiasi Kementan dalam Penanganan PMK

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 29 Juni 2022, 10:45 WIB
Wakil Gubernur Jambi Abdullah Sani menyambut baik langkah Kementerian Pertanian yang telah membantu menyalurkan bantuan vaksin...
MI/korespoden

Tambahan Anggaran Subsidi BBM dan LPG untuk Kurangi Beban Masyarakat

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 29 Juni 2022, 10:31 WIB
Masyarakat diharapkan sadar, bahwa BBM dan LPG subsidi, hanya diperuntukkan bagi kalangan tidak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya