Rabu 06 Oktober 2021, 06:51 WIB

Dolar AS Naik Tipis Investor Menunggu Kebijakan The Fed

Muhamad Fauzi | Ekonomi
Dolar AS Naik Tipis Investor Menunggu Kebijakan The Fed

Antara
Ilustrasi

 

DOLAR AS naik tipis pada akhir perdagangan Selasa atau Rabu pagi WIB (6/10), bertahan di dekat level tertinggi satu tahun yang tercapai pekan lalu, karena para pedagang tetap berhati-hati menjelang laporan penggajian utama pada akhir pekan yang dapat memberikan petunjuk tentang langkah Federal Reserve (Fed) AS selanjutnya.

Pergerakan di pasar valas kemungkinan besar akan tetap lesu selama sisa minggu ini karena investor menunggu data terbaru di pasar tenaga kerja AS yang dapat membantu memberikan petunjuk apakah Fed akan mulai mengurangi pembelian asetnya sebelum akhir tahun, kata para analis.

“Data penggajian non-pertanian (NFP) selalu menjadi penggerak pasar,” kata John Doyle, Wakil Presiden Bidang Perdagangan di perusahaan pembayaran valas Tempus Inc.

"Hasil yang mengecewakan akan memberikan penutup dovish bagi Fed, tetapi pembacaan yang meledak, dipasangkan dengan kenaikan inflasi yang diperburuk oleh krisis energi akan memberi lebih banyak tekanan pada Fed untuk mulai melakukan tapering dan membantu greenback," kata Doyle.

Data penggajian non-pertanian Jumat (8/10/2021) diperkirakan menunjukkan peningkatan berkelanjutan di pasar tenaga kerja, dengan perkiraan 488.000 pekerjaan telah ditambahkan pada September, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang greenback terhadap enam rivalnya, naik 0,2 persen pada 93,981, bergerak kembali ke arah puncak Kamis (30/9/2021) di 94,504, tertinggi sejak akhir September 2020.

Baca Juga: Gubernur Kalsel Minta Vaksinasi Covid-19 Pelajar Dipercepat

“Umumnya, dolar AS mencoba menemukan kisaran baru setelah reli yang kuat pada akhir September. Menurut pendapat saya, reli greenback sudah berlebihan dan kita telah melihatnya melemah selama tiga hingga empat hari terakhir,” kata Doyle.

Namun, yang lain memperkirakan greenback untuk melanjutkan pergerakan ke atas.

Dengan The Fed kemungkinan akan segera mulai mengurangi pembelian aset, "kondisi siap untuk penguatan dolar AS yang berkelanjutan setelah kemungkinan koreksi konsolidasi saat ini dalam dolar berlalu," Kepala Strategi Mata Uang Scotiabank, Shaun Osborne, mengatakan dalam sebuah catatan.

Kekhawatiran tentang plafon utang mulai mengguncang investor karena tenggat waktu mendekati Kongres untuk menaikkan batas pinjaman AS untuk menghindari gagal bayar bersejarah pada utang AS.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko sedikit berubah pada hari setelah bank sentral Reserve Bank of Australia menegaskan kembali bahwa mereka tidak berharap untuk menaikkan suku bunga hingga 2024.

Sterling naik mendekati level tertinggi tiga minggu terhadap euro, pulih dari aksi jual tajam pekan lalu karena para pedagang mengalihkan perhatian mereka kembali ke prospek kenaikan suku bunga di Inggris.

Mata uang kripto menguat, sehari setelah data dari manajer aset digital CoinShares menunjukkan produk dan dana investasi uang kripto mencatat arus masuk selama tujuh minggu berturut-turut, karena investor institusional menyambut pernyataan yang lebih mendukung dari regulator.

Bitcoin, uang krito terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar, mencapai 50.000 dolar AS untuk pertama kalinya sejak 7 September. (Ant/OL-13)

 

Baca Juga

dok.ant

Wall Street Bangkit Dari Kerugian akibat Omicron

👤Muhamad Fauzi 🕔Jumat 03 Desember 2021, 07:15 WIB
SEBUAH reli luas mengirim Wall Street ke penutupan yang lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat pagi WIB (3/12). Memulihkan...
Dok.Ist

Ketua Dekom LPS : Jangan Berutang untuk Investasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 Desember 2021, 07:00 WIB
investor pemula perlu mengenali produk maupun jasa keuangan agar tidak tergiur untuk menanam modal berdasarkan dari bujukan atau imbauan...
Ant/Yusuf Nugroho

Harga Emas Turun 21,60 dolar Terendah Selama 7 Pekan

👤Muhamad Fauzi 🕔Jumat 03 Desember 2021, 06:40 WIB
EMAS berjangka merosot tajam pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat pagi WIB (3/12), menandai penyelesaian terendah sejak pertengahan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya