Selasa 22 Juni 2021, 13:55 WIB

Setelah Idulfitri, Peredaran Uang Elektronik Alami Kenaikan

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Setelah Idulfitri, Peredaran Uang Elektronik Alami Kenaikan

Antara
Warga memindai QR code untuk membayar sembako di Pasar Mayestik, Jakarta.

 

BANK Indonesia mencatat posisi yang beredar dalam arti luas (M2) pada Mei 2021 tumbuh melambat dibandingkan April 2021. Adapun M2 meliputi M1, tabungan, simpanan berjangka rupiah dan valuta asing, serta giro valuta asing.

Posisi M2 pada Mei 2021 tercatat sebesar Rp6.994,9 triliun, atau tumbuh 8,1% (yoy). Itu melambat dibandingkan pertumbuhan bulan sebelumnya (11,5%, yoy).

"Pelambatan terjadi pada mayoritas komponen M1 dan uang kuasi. M1 meliputi uang kartal yang dipegang masyarakat dan giro rupiah," ujar Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia Erwin Haryono, Selasa (22/6).

Pertumbuhan M1 pada Mei 2021 tercatat 12,6% (yoy), atau lebih rendah dibandingkan pertumbuhan April (17,4%, yoy). Terutama dipengaruhi oleh perlambatan peredaran kartal dan giro rupiah.

Baca juga: Ekonomi Digital Bisa Diandalkan untuk Dongkrak Pertumbuhan

Pada Mei 2021, kartal tercatat sebesar Rp743,7 triliun atau tumbuh 8,6% (yoy). Itu melambat dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 15,6% (yoy). Seiring dengan kembali normalnya kebutuhan uang tunai masyarakat setelah Idulfitri.

Giro rupiah masyarakat pada Mei 2021 tumbuh 15,5% (yoy), atau lebih rendah dibandingkan bulan April (18,7%, yoy). Sedangkan dana float (saldo) uang elektronik yang diterbitkan bank tumbuh positif (31,4%, yoy) pada Mei 2021. Itu meningkat dibandingkan periode April 28,1% (yoy).

Dana float pada Mei 2021 tercatat Rp2,9 triliun, dengan pangsa 0,16% terhadap M1. Sementara itu, uang kuasi sebesar Rp5.114,8 triliun dengan pangsa 73,1% terhadap M2. Itu tumbuh melambat menjadi 6,8% pada Mei 2021, dari April sebesar 9,7% (yoy).

Perlambatan terjadi pada hampir seluruh instrumen uang kuasi baik tabungan, simpanan berjangka rupiah, serta giro valas. Simpanan berjangka valas masih terkontraksi namun menunjukan perbaikan. Surat berharga selain saham masih tumbuh negatif sebesar -25,6% (yoy), meski tidak sedalam pertumbuhan negatif bulan sebelumnya (-28,2%, yoy).

Baca juga: BI Kembali Tahan Suku Bunga Acuan di Level 3,5%

"Hal tersebut seiring meningkatnya tagihan akseptasi korporasi non bank dalam rupiah dan valas," jelas Erwin.

Berdasarkan faktor yang memengaruhi, perkembangan M2 pada Mei 2021 terutama dipengaruhi pelambatan aktiva luar negeri bersih. Aktiva luar negeri bersih pada Mei 2021 tumbuh 6,4% (yoy), atau lebih rendah dibandingkan pertumbuhan April 2021 (10,7%, yoy).

Hal tersebut disebabkan pelambatan tagihan sistem moneter kepada bukan penduduk, khususnya berupa kepemilikan surat berharga. Sementara itu, tagihan bersih kepada pemerintah pusat meningkat dari 45% (yoy) menjadi 61,4% (yoy) pada Mei 2021.

Peningkatan disebabkan perlambatan kewajiban sistem moneter kepada pemerintah pusat berupa simpanan dalam rupiah maupun valas. Penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) pada Mei 2021 tercatat Rp6.588,1 triliun, atau tumbuh 11,1% (yoy), sedikit melambat dibandingkan bulan sebelumnya (11,5%, yoy).

Baca juga: Menkeu: Hingga Mei 2021, Defisit APBN Capai Rp219 Triliun

Adapun perlambatan DPK terutama pada tabungan rupiah dan giro valas. Berdasarkan golongan nasabah, perlambatan giro serta tabungan terjadi pada nasabah perorangan. Di sisi lain, simpanan berjangka tercatat tumbuh meningkat, sehingga menahan perlambatan DPK lebih dalam.

Tabungan tercatat melambat dari 12,8% (yoy) pada April 2021, kemudian menjadi 11,6% (yoy) pada bulan laporan. Terutama disebabkan oleh perlambatan tabungan rupiah di wilayah Jawa Barat dan Jawa Timur.

Sementara itu, giro melambat dari 19,5% (yoy) pada April 2021 menjadi 18,8% (yoy). Itu bersumber pada penurunan simpanan giro valas di bank yang berada di wilayah DKI Jakarta dan Sumatera Selatan.

Di sisi lain, simpanan berjangka meningkat dari 6,1% (yoy) pada April 2021, kemudian menjadi 6,4% (yoy) pada Mei 2021. Khususnya, simpanan berjangka di wilayah Jawa Barat dan Jawa Timur.(OL-11)

Baca Juga

Antara

Ukur Optimisme Industri, Pemerintah Luncurkan IKI

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 30 November 2022, 21:32 WIB
Pemerintah juga berharap perusahaan industri dapat mengisi survei IKI secara objektif. Dengan begitu, IKI dapat mencerminkan keadaan...
Dok.Ist

Delapan Pabrik SIG Raih Penghargaan Industri Hijau 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 21:28 WIB
“Penghargaan Industri Hijau kategori Kinerja Terbaik ini merupakan apresiasi dan bukti nyata konsistensi SIG dalam menerapkan...
Dok.Ist

Gandeng Ultravoucher, Belanja Saham Bisa Dapat Voucher

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 20:48 WIB
Kolaborasi eksklusif bersama Ultra Voucher ini tentu menjadi competitive advantage yang membuat Saham Rakyat berbeda dengan platform jual...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya