Selasa 02 Maret 2021, 05:53 WIB

Bali Dapat Prioritas Vaksin Sektor Pariwisata

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Bali Dapat Prioritas Vaksin Sektor Pariwisata

ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Vaksinasi kepada pekerja pariwisata dengan sistem drive thru kolaborasi Kemenkes dengan Grab dan Good Doctor di Nusa Dua Bali, Minggu (28/2)

 

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreaktif Sandiaga Uno berharap pariwisata Indonesia segera pulih setelah dilaksanakan program vaksinasi nasional yang diselenggarakan pemerintah.

"Tentu tetap harus disiplin menerapkan 3M: memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan. 3T: testing, tracing dan treatment dan saya melihat khususnya di Bali dan beberapa sentra pariwisata dan sentra ekonomi kreatif bahwa konsensus analis bahwa tahun 2021 kita akan bangkit, kita akan rebound. Prediksi World Bank ekonomi kita positif 3,1 persen bahkan IMF perkirakan kita akan tumbuh 4,8 persen tahun ini dan 6 persen tahun 2022," kata Sandi dalam Dialog Produktif KPCPEN FMB9 dengan tema Vaksinasi Datang Pariwisata Gemilang yang digelar secara digital pada Senin, (1/3).

Hadir sebagai pembicara selain Sandiaga Uno, yaitu Gubernur Bali I Wayan Koster dan Presiden Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata.

Menurut Sandi, yang harus dipastikan untuk mencapai target-target ekonomi yang menjanjikan itu, adalah bagaimana sektor pariwisata dan ekonomi kreatif mampu bertahan dan bisa menangkap peluang untuk bangkit kembali. Sandi berharap agar sektor pariwisata beserta seluruh sektor pendukungnya dapat berinovasi, beradaptasi dan berkolaborasi, seraya berjanji untuk mendorong adanya stimulus bagi para pelaku pariwisata di Bali.

"Bali diberikan prioritas mengenai vaksin di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif," tegasnya.

Selain itu, Sandi juga berjanji akan menyelesaikan kebijakan Covid Free Corridor untuk sejumlah daerah di Bali. Kepala Badan Ekonomi Kreatif itu akan berkoordinasi lintas instansi agar program Covid Free Corridor dapat segera diimplementasikan.

"Dan seandainya hasilnya positif, bisa kita lanjutkan dan tingkatkan dari segi jumlah," harapnya.

Sementara itu, Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan, bahwa kunjungan wisatawan ke Bali pada masa pandemi ini sudah turun lebih dari 50 persen per hari. Ini membuktikan bahwa pandemi menjadi pukulan keras bagi perekonomian Bali yang bergantung pada industri pariwisata beserta industri pendukung, termasuk industri kreatif.

"Bagaimana pandemi ini berakhir itu saja, pariwisata akan pulih sendiri kalau pandemi sudah selesai," ujar Koster.

baca juga: Bali Buka Pendaftaran Vaksinasi bagi Pekerja Pariwisata

Koster menambahkan pihaknya sudah menyiapkan infrastruktur, termasuk regulasi untuk program vaksinasi. 

"Yang jadi prioritas berikutnya adalah dua area yang akan dijadikan free covid corridor oleh Bapak Menteri Pariwisata yaitu kawasan Nusa Dua dan Kawasan Ubud. Kami sudah siapkan infrastruktur dan SOP sehingga begitu vaksin datang, kita tinggal melaksanakan," kata Koster.

Koster juga mengatakan sudah setahun hotel-hotel kosong dan restoran sepi, sehingga perekonomian Bali alami kontraksi paling dalam, yaitu 12 persen. Untuk itu di masa pandemi yang belum tahu kapan akan berakhir, sektor yang mendukung pariwisata harus melakukan pembenahan diri. (Ant/OL-3)

Baca Juga

Antara/Fikri Yusuf

Mudik Dilarang, Prokes Ketat di Tempat Wisata Lokal Disiapkan

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 12 April 2021, 23:04 WIB
"Destinasi lokal akan mendapat limpahan kunjungan. Dengan prokes ketat dan disiplin mereka akan mempertimbangkan destinasi wisata...
Dok. KKP

KKP Tangkap 5 Kapal Ilegal Berbendera Vietnam yang Incar Cumi 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 12 April 2021, 23:01 WIB
Direktur Pemantauan dan Operasi Armada KKP Pung Nugroho Saksono menyampaikan, alat tangkap yang digunakan kelima kapal tersebut berupa...
Antara/Muhammad bagus Khoirunnas

Diseminasi Fakta Objektif Kelapa Sawit, BPBPKS Jalin Kolaborasi

👤Despian Nurhidayat 🕔Senin 12 April 2021, 22:07 WIB
Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) menggandeng Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) untuk mendiseminasikan fakta...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Salah Kaprah Salurkan Energi

Kenakalan remaja pada masa lalu hingga masa kini masih ada, bahkan semakin meninggi. Itu terjadi karena remaja sering kali mementingkan solidaritas grup.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya