Selasa 16 Juni 2020, 08:13 WIB

Awal Pekan, Emas Turun karena Aksi Ambil Untung

Antara | Ekonomi
Awal Pekan, Emas Turun karena Aksi Ambil Untung

ANTARA
HARGA emas berjangka melemah lagi pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena aksi ambil untung.

 

HARGA emas berjangka melemah lagi pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), memperpanjang kerugian akhir pekan lalu karena aksi ambil untung berlanjut. Namun penurunannya dibatasi oleh pelemahan dolar AS dan kekhawatiran gelombang kedua infeksi virus korona.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, turun US$10,1 atau 0,58%, menjadi ditutup pada US$1.727,2 per ounce. Setelah turun US$2,5 atau 0,14% menjadi US$1.737,30 per ounce pada Jumat (12/6). 

Emas berjangka naik US$19,1 atau 1,11% menjadi US$1.739,8 per ounce pada akhir perdagangan Kamis (11/6), setelah sehari sebelumnya melemah US$1,2 atau 0,07% menjadi US$1.720,70.

"Dalam suasana risk-off (penghindaran risiko) dolar menjadi aset yang menguntungkan dan itu menekan emas," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

"Tetapi sejak pertemuan Federal Reserve AS, emas telah merangkak turun karena pasar emas tidak mendapatkan lebih banyak stimulus moneter dari The Fed, tidak ada tambahan penurunan suku bunga atau pembelian aset."

The Fed mempertahankan suku bunga acuan dalam kisaran target nol hingga 0,25% minggu lalu.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar AS melemah tetapi masih bertahan di dekat level tertinggi lebih dari satu minggu di sesi sebelumnya.

Emas juga berada di bawah tekanan karena Survei Manufaktur Negara Bagian New York yang dirilis pada Senin (15/6) menunjukkan indeks kondisi bisnis meningkat 48 poin menjadi negatif 0,2 pada Juni. Ini lebih baik dari yang diperkirakan dan meskipun masih dalam negatif, ini merupakan stabilisasi ukuran ini.

Baca juga: Pembuat Kebijakan Perlu Strategi Shifting

Investor masih khawatir tentang kemungkinan gelombang kedua covid-19, yang akan memberikan dukungan jangka menengah untuk logam mulia karena akan mengacaukan perekonomian, menyebabkan bank sentral bereaksi dengan stimulus, meningkatkan inflasi.

Beijing telah mencatat lusinan kasus baru dalam beberapa hari terakhir, sementara infeksi baru dalam jumlah rekor melanda lebih banyak negara bagian AS.

Emas juga menghadapi tekanan deflasi dalam jangka pendek, kata analis Saxo Bank Ole Hansen. "Inflasi jatuh karena penurunan permintaan konsumen dan pembukaan kembali ekonomi yang lambat," kata Hansen.

"Jadi itu mengurangi permintaan untuk emas."  

Tetapi, kekhawatiran virus menekan Wall Street, menjaga emas di atas level psikologis penting US$1.700 per ounce, dengan para analis mengatakan lintasan jangka panjang untuk emas masih positif.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli turun 8,3 sen atau 0,47%, menjadi ditutup pada US$17,399 per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik US$2,7 atau 0,33%, menjadi menetap pada US$821,7 per ounce (A-2)

Baca Juga

Ist/Sariraya

Kerja Sama RI-Jepang, Peluang UMKM Kembangkan Bisnis ke Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 24 Januari 2021, 20:34 WIB
Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang Heri Akhmadi pelaku UMKM agar memanfaatkan peluang dari perjanjian perdagangan dan...
DOK BRI

Rangkul Fans MLBB, BRI Rilis BRIZZI Edisi Spesial Mobile Legend

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 24 Januari 2021, 18:38 WIB
Saat ini BRIZZI telah menjadi salah satu alat pembayaran atau e-wallet bagi banyak...
Antara

Februari, Daging Sapi Impor Masuk Indonesia

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 24 Januari 2021, 15:04 WIB
Kementan menyebutkan impor daging sapi bakalan akan datang pada Februari 2021. Upaya impor tersebut untuk menjaga stabilitas harga dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya