Kamis 12 Januari 2023, 21:14 WIB

Ilmuwan Temukan Empat Spesies Dinosaurus di Cile

Adiyanto | Weekend
Ilmuwan Temukan Empat Spesies Dinosaurus di Cile

INACH / AFP
Gambar yang dirilis Rabu (11/1) ini memperlihatkan salah satu fosill dinosaurus yang ditemukan di Cile

 

Para ilmuwan menemukan sisa-sisa empat spesies dinosaurus, termasuk megaraptor, di lembah Patagonia, Cile.  Tulang-belulang hewan purbakala itu ditemukan di Cerro Guido, di lembah Las Chinas di selatan Cile dekat perbatasan dengan Argentina, dan dibawa ke laboratorium pada 2021.

Setelah diteliti, para ilmuwan mengatakan fosil-fosil itu milik dinosaurus yang sebelumnya tidak teridentifikasi di wilayah tersebut.

"Selalu sangat menarik dalam istilah ilmiah untuk menemukan sesuatu yang belum pernah ditemukan atau dideskripsikan sebelumnya di lembah Las Chinas, di mana kita telah terbiasa menemukan sisa-sisa fosil baru," kata Marcelo Leppe, direktur Chilean Antarctic Institute yang merupakan bagian dari tim peneliti, kepada AFP, Rabu (11/1).

Lembaga itu berkolaborasi dengan University of Chile dan University of Texas dalam ekspedisi tersebut.

Mereka mengidentifikasi sisa-sisa tulang, termasuk gigi dan potongan tulang postcranial , dari empat spesies dinosaurus, termasuk megaraptor jenis dinosauros yang termasuk dalam keluarga theropoda.

Dinosaurus karnivora ini memiliki cakar, gigi kecil untuk merobek, dan tungkai atas yang besar. Menurut peneliti, dengan postur seperti itu hewan tersebut menempati puncak rantai makanan di wilayah yang mereka huni antara 66 dan 75 juta tahun yang lalu.

"Salah satu karakteristik yang memungkinkan kami untuk mengidentifikasi dengan sangat yakin bahwa mereka milik megaratorid adalah, pertama-tama, giginya sangat melengkung ke belakang," kata Jared Amudeo, seorang peneliti di University of Chile, dalam sebuah pernyataan.

Mereka juga mengidentifikasi dua spesimen Unenlagiinae, yang berkerabat dekat dengan velociraptor dan yang memiliki "karakter evolusi baru, yang menunjukkan bahwa ini adalah spesies baru unenlagine atau mungkin perwakilan dari clade (kelompok) yang berbeda," kata Amudeo.

Mereka juga menemukan sisa-sisa dua spesies burung: Enantiornithe, kelompok burung Mesozoikum yang paling beragam dan Ornithurinae, kelompok yang berkerabat langsung dengan burung masa kini.

Karya para ilmuwan tersebut disusun dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Desember lalu di Journal of South American Earth Sciences. (AFP/M-3)

Baca Juga

MI/Tiyok

Jon Bodo: Tausiyah di Masjid

👤Tiyok 🕔Minggu 05 Februari 2023, 05:35 WIB
WUIIIH..rapi banget pake baju kokok segala, mau kemana...
DOK FARIS ALAUDIN

Ritual Mengawinkan Tembakau di Lereng Sindoro

👤Erwin Abdillah Faris Alaudin 🕔Minggu 05 Februari 2023, 05:25 WIB
WANGI aroma daun tembakau kering menyambut siapa pun yang memasuki jalan utama Desa Reco, di Lereng Gunung Sindoro,...
tengah: Sandi Saputra, Rivon Paino, Fakhry Muhammad Rosa bawah: Rohil Fidiawan Mokmin, Indriani Usman, Findriani Mahmud /MI/ADAM DWI

Findriani Mahmud dan Rivon Paino: Ketangguhan Perempuan Nelayan

👤Nas/M-1) 🕔Minggu 05 Februari 2023, 05:20 WIB
FILM dokumenter selanjutnya yang masuk lima besar Eagle Awards Documentary Competition (EADC) 2022 ialah Halimah dan Perahu...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya