Selasa 22 November 2022, 20:03 WIB

Korban Tragedi Kanjuruhan Laporkan Irjen Nico Afinta ke Propam

Siti Yona Hukmana | Sepak Bola
Korban Tragedi Kanjuruhan Laporkan Irjen Nico Afinta ke Propam

ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto
Suporter Arema FC (Aremania) membawa poster berisi protes untuk mengusut tuntas tragedi kanjuruhan

 

SEJUMLAH korban Tragedi Kanjuruhan melaporkan mantan Kapolda Jawa Timur (Jatim) Irjen Nico Afinta ke Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri. Pelaporan buntut kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jatim yang menewaskan ratusan orang.

Selain Nico, para korban Tragedi Kanjuruhan juga melaporkan mantan Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat. Kemudian, para anggota polisi lainnya yang menembakkan gas air mata saat peristiwa tersebut.

"Pelaporan terkait dugaan pelanggaran disiplin dan kode etik Polri, utamanya mengenai pelanggaran standar operasional prosedur (SOP) dalam pengamanan pertandingan di Stadion Kanjuruhan," kata perwakilan kuasa hukum, Anjar Nawan Yusky saat dikonfirmasi, Selasa, 22 November 2022.

Laporan itu telah diterima Propam dengan nomor: SPSP2/7136/XI/2022/Bagyanduan. Terlihat pada surat aduan Propam itu pihak yang dilaporkan yakni Anggota Satbrimob Polda Jatim yang terlibat pengamanan (PAM) stadion berdasarkan sprin pengamanan dari Kapolres Malang, dengan nomor Sprin/1606/IX/PAM3.3/2022 tanggal 28 September 2022.

Baca juga: Saleh Husin: Brasil, Tim yang Bertabur Bintang di Semua Lini

Lalu, ada pula aduan terhadap anggota Sabhara Polres Malang dalam sprin yang sama. Dia juga terlibat pada pengamanan di Stadion Kanjuruhan.

Kemudian, ada nama Irjen Nico Afinta yang kini sudah dimutasi sebagai Staf Ahli Sosial Budaya (Sahli Sosbud) Kapolri. Kadiv Propam Polri Irjen Syahar Diantono belum merespons perihal laporan ini hingga berita ini dibuat.

Sebanyak 50 orang baik korban maupun keluarga korban Tragedi Kanjuruhan berbondong-bondong menyambangi Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan pada Jumat, 18 November 2022. Mereka datang untuk melaporkan insiden maut itu karena belum puas dengan penetapan enam tersangka.

Namun, laporan mereka belum diterima Bareskrim Polri dengan alasan sudah ada laporan dengan kasus yang sama tengah ditangani Polda Jatim. Padahal, laporan yang di Polda Jatim model A, yaitu laporan dibuat langsung oleh anggota polisi.

Korban membuat laporan ke Bareskrim dengan laporan berbeda dan pasal sangkaan berbeda. Meski begitu, keputusan penolakan laporan belum final. Penyidik Bareskrim Polri membuka audiensi dengan perwakilan korban dan ahli pekan depan. Guna memutuskan bisa tidak laporan itu diterima.(OL-4)

Baca Juga

Alberto PIZZOLI / AFP

Raih 6 Poin di Piala Dunia, Australia Bicara Generasi Emas Baru

👤 Dhika kusuma winata 🕔Kamis 01 Desember 2022, 14:09 WIB
Socceroos memastikan tiket 16 besar untuk pertama kalinya sejak 2006 yang ketika itu ditangani Guus Hiddink dengan tim bertabur...
FRANCK FIFE / AFP

Prancis Kalah dari Tunisia karena Sudah Fokus ke Babak 16 Besar

👤Dhika kusuma winata 🕔Kamis 01 Desember 2022, 13:30 WIB
Deschamps ingin menyimpan amunisi menjaga pemain utamanya tetap segar untuk laga melawan...
ANDREJ ISAKOVIC / AFP

Messi: Kegagalan Penalti Membuat Kami Lebih Kuat

👤Dhika kusuma winata 🕔Kamis 01 Desember 2022, 13:18 WIB
Messi mengakui frustrasi penaltinya tak masuk karena La Albiceleste wajib menang untuk lolos. Tapi kegagalan itu membuat timnya menjadi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya