Senin 16 Januari 2023, 13:05 WIB

KPK Panggil Staf Sekretariat MA untuk Bongkar Suap Hakim Agung

Candra Yuri Nuralam | Politik dan Hukum
KPK Panggil Staf Sekretariat MA untuk Bongkar Suap Hakim Agung

MI/ Moh Irfan
Hakim Agung Sudrajat Dimyati.

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa lima saksi dalam kasus dugaan suap penanganan perkara di Mahkamah Agung (MA) hari ini, 16 Januari 2023. Salah satunya yakni staf Sekretariat MA Tri Mulyani.

"Pemeriksaan dilakukan di Kantor KPK RI," kata juru bicara bidang penindakan KPK Ali Fikri melalui keterangan tertulis, Senin (16/1).

Empat saksi lainnya, yakni wiraswasta Riris Riska Diana, pensiunan Teguh Sukarno dan dua pihak swasta Hardianko serta Naila Fitri. Mereka semua bakal dimintai keterangan untuk tersangka sekaligus Hakim Agung Sudrajat Dimyati.

Diketahui KPK menetapkan 14 tersangka dalam kasus suap di MA. Mereka ialah Hakim Yustisial, Edy Wibowo; Hakim Agung, Gazalba Saleh; Hakim Yustisial, Prasetio Nugroho; dan staf Gazalba, Redhy Novarisza.

Tersangka lainnya, yakni Hakim Agung, Sudrajat Dimyati; Hakim Yudisial atau panitera pengganti, Elly Tri Pangestu (ETP); dua aparatur sipil negara (ASN) pada Kepeniteraan MA, Desy Yustria (DY) dan Muhajir Habibie (MH); serta dua ASN di MA, Nurmanto Akmal (NA) dan Albasri (AB).

Kemudian, pengacara Yosep Parera (YP) dan Eko Suparno (ES) serta Debitur Koperasi Simpan Pinjam Intidana Heryanto Tanaka (HT), dan Debitur Koperasi Simpan Pinjam Ivan Dwi Kusuma Sujanto (IDKS).

Baca juga: Terdakwa Penyuap Angin Prayitno Berharap Bebas dari Tuntutan

Edy disangkakan melanggar Pasal 12 huruf c atau Pasal 12 huruf a dan b Jo Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Gazalba, Prasetio, dan Redhy disangkakan melanggar Pasal 12 huruf c atau Pasal 12 huruf a atau b Jo Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UndangUndang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Heryanto Tanaka, Yosep Parera, Eko Suparno, dan Ivan Dwi Kusuma Sujanto sebagai pemberi suap disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 atau Pasal 6 huruf c Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Sedangkan Sudrajad Dimyati, Desy Yustria, Elly Tri Pangestu, Muhajir Habibie, Nurmanto, dan Albasri sebagai penerima suap disangkakan melanggar Pasal 12 huruf c atau Pasal 12 huruf a atau b Jo Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. (P-5)

Baca Juga

Dok.  MI/ Bary Fathahilah.

ICW Desak DPR dan Pemerintah Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Kades

👤Putra Ananda 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:13 WIB
Berdasarkaan data tren indikasi korupsi yang telah diinvetarisir oleh ICW setiap tahunnya menunjukkan fenomena yang mengkhawatirkan tentang...
DOK Google.co.id.

Kemenangan dan Kekalahan dalam Judi Daring sudah Diatur

👤tri subarkah 🕔Jumat 27 Januari 2023, 16:58 WIB
Hal itu diungkapkan langsung oleh Kasubdit 1 Dittipidsiber Bareskrim Polri Kombes Reinhard Hutagaol saat mengungkap komplotan judi daring...
DOK Google.co.id.

Bareskrim Tangkap 12 Komplotan Judi Daring Mastertogel78

👤Tri Subarkah 🕔Jumat 27 Januari 2023, 16:32 WIB
Situs Mastertogel78 menyediakan tiga jenis permainan judi, yaitu slot, kasino, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya