Kamis 03 November 2022, 09:03 WIB

Polri dan Kementerian/Lembaga Kerja Sama dalam Deteksi Pengelolaan Dana Filantropi

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Polri dan Kementerian/Lembaga Kerja Sama dalam Deteksi Pengelolaan Dana Filantropi

Ist
FGD dengan tema “Kolaborasi Intelkam Polri Dengan Kementerian Lembaga Dalam Mendeteksi Pengelolaan Dana Filantropi” di Jakarta.

 

PENGGUNAAN dana filantropi belakangan menjadi perhatian publik karena ternyata praktek penggalangan dana publik yang digadang-gadang sebagai dana sosial kemanusiaan untuk kepentingan umat manusia yang membutuhkan, ternyata disalahgunakan untuk membiayai kebutuhan aksi terorisme.

Publik tentunya bisa terkecoh sehingga tak ragu memasukan sejumlah dana untuk disalurkan sesuai kebutuhan seperti apa yang diinformasikan oleh penyelenggara dana filantropi, entah untuk kepentingan kemanusiaan dalam membantu korban bencana alam, kaum miskin (duafa), pendidikan dan kegiatan ibadah lainnya.

Pendekatan melalui kegiatan keagamaan atau mengatasnamakan agama iniah yang sering dijadikan sebagai kedok untuk mengetuk hati para dermawan yang sebenarnya merupakan calon mangsa (korban).  

Namun sebenarnya tidak  ada kaitannya antara  terorisme dan radikalisme dengan agama, karena tidak ada satupun agama yang membenarkan. Dan hal itu merupakan fitnah bagi umat Islam serta menjadi sebuah stigma negatif.  

Ide dan gagasan akan kolaborasi intelijen Keamanan Mabes Polri (BIK) dengan kementerian/lembaga dalam mendeteksi pengelolaan dana filantropi dikemukakan oleh Kombes Pol. Solehan Sik, MH, siswa Pendidikan Kepemimpinan Tinggi Tingkat 1 LAN angkatan 55 tahun 2022.

Baca juga: Lembaga Filantropi Harus Diawasi Agar Masyarakat tidak Resah

Konsep pemikiran kolaborasi itu disampaikan oleh sejumlah pembicara yang kompeten di bidangnya, seperti Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT)  Brigjen Pol. R. Ahmad Nurwakhid, S.E., M.M  dalam  Focus Group Discussion (FGD) dengan tema “Kolaborasi Intelkam Polri Dengan Kementerian Lembaga Dalam Mendeteksi Pengelolaan Dana Filantropi” di Veranda Hotel, Jakarta Selatan , Kamis (27/10) .

Dalam diskusi ini, Ahmad menyampaikan bahwa  oknum umat beragamalah yang salah memahami cara beragama.

Dalam keterangan pers, Kamis (3/11), Ahmad menjelaskan. ada lima sumber dana yang digunakan oleh terorisme dengan menggunakan dalih keagamaan, yakni :

1). Menggunakan infak yang di koordinir diantara terorisme,

2). Memiliki paham takfiri atau mengkafirkan orang lain yang berbeda (agama, kelompok) dan mengkafirkan negara yang dianggap berdasarkan hukum agama sehingga menghalalkan apapun seperti menipu, merampok, korupsi, mendirikan lembaga filantropi dengan casing atau kedok  agama dan  semua  hal yang mengatasnamakan  agama, darah dan harta menjadi halal,

3). Bekerja sama dengan mafia hitam (yang memiliki politik kekuasaan),

4). Mendapatkan donasi dari Wahabisasi Internasional, ciri dan indikasinya adalah Takfiri, ekslusif terhadap lingkungan pergaulan dan dinamika sosial, Intoleransi pada agama, Pro Ideologi Khilafah, Anti budaya dan kearifan lokal, serta.

5). Radikal terorisme mengatasnamakan agama adalah proxy war dan asimetri war,  dengan salahsatu donaturnya  adalah intelijen asing.

Sementara itu dalam forum diskusi yang sama, Direktur tindak Pidana ekonomi khusus Bareskrim Polri Brigjen Pol. Wishnu Hermawan Sik MH menjelaskan  bahwa  risalah filantropi ditemukan dalam kitab-kitab agama. Dari bentuknya dibagi  menjadi dua bentuk.

Pertama, citizen filantropi kegiatan amal yang dilakukan seseorang dengan berasas jangka pendekatan.

Kedua, filantropi terorgansir yang berbentuk lembaga secara terstruktur termasuk  bagaimana dana filantropi dapat didistribusikan bukan hanya melalui perorangan tapi bahkan melalui dunia usaha.

 ”Kemunculan dan perkembangan lembaga filantropi di Indonesia sebagian besar dilatarbelakangi oleh motif agama seperti contoh Yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT), Rumah Zakat, Dompet Du’afa, Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI), Laziznu, Lazismu, PKPU, Dompet Sosial Madani (BSM) Bali, Karinakas (berbasis Agama Katolik), HFHIND (Kristen) dan berbagai lembaga filantropi berbasis agama lain yang belum teridentifikasi dalam kajian ilmiah," jelas Direktur tindak Pidana ekonomi khusus Bareskrim Polri Brigjen Pol. Wishnu Hermawan, Sik MH.

Adapun Mardiansyah M.E. dari Direktorat Strategi dan Kerja Sama Dalam Negeri Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) pada diskusi ini menyampaikan, setidaknya ada sepuluh ancaman pendanaan terorisme global berdasarkan hasil Mutual Evaluation Reports (MER) FATF.

Ancaman pendaaan terorisme antara lain kelompok teroris internasional, kelompok teroris domestik, penyalahgunaan non-profit organization (NPO); pejuang teroris asing; penyalahgunaan sektor jasa keuangan; self funding; pembawaan uang tunai dari sektor Informal lainnya; lone actors dan kelompok jaringan kecil; pendanaan hasil kriminal/ilegal; dan perantara jasa profesi. (RO/OL-09)

Baca Juga

DOK.MI

KPK Buka Peluang Jerat Tersangka Baru dalam Kasus Dugaan Suap di MA

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 09 Desember 2022, 23:18 WIB
Ali mengatakan peluang tersebut dapat dilakukan sepanjang ditemukan bukti permulaan yang cukup, baik dalam proses penyidikan maupun saat...
Dok. Pribadi

DPR Papua Minta Persidangan Mahkamah Militer Kasus Mutilasi Nduga Ditunda, Dorong Peradilan Koneksitas

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Jumat 09 Desember 2022, 23:14 WIB
"Kami sayangkan bahwa persidangan di Mahmil Jayapura dan Surabaya tidak dilakukan dengan transparan. Keluarga korban tidak diberitahu...
DOK MI

Jubir Sosialisasi KUHP: Pasal Perzinaan Tak Akan Pengaruhi Sektor Pariwisata Dan Investasi

👤Widhoroso 🕔Jumat 09 Desember 2022, 21:34 WIB
PASAL perzinaan dalam KUHP yang baru dipastikan tidak akan berdampak negatif terhadap sektor pariwisata dan investasi di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya