Sabtu 19 Maret 2022, 14:15 WIB

Ketua Komisi VII DPR Yandri Susanto: Tindak Tegas Penista Agama

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Ketua Komisi VII DPR Yandri Susanto: Tindak Tegas Penista Agama

Ist/DPR
Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto.

 

KETUA Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto mengharapkan kepada kepolisian agar bersikap tegas kepada mereka yang telah menistakan agama.

Pernyataan ini diungkapkan Yandri sebagai respons dari pendeta Saifuddin Ibrahim yang telah membuat kegaduhan dengan video yang meminta 300 ayat Al Quran untuk dihapus dan direvisi.

“Di forum yang terhormat ini saya sampaikan, itu yang namanya Pendeta Saifudin Ibrahim yang mengatakan perlunya Al Quran dihapus sebanyak 300 ayat," kata Yandri saat memimpin kunjungan kerja spesifik Komisi VIII DPR RI ke Kabupaten Solok, Sumatera Barat, Jumat (18/3/2022). Tim Komisi VIII DPR RI diterima Solok Epyardi Asda beserta jajaran.

" Dan menyebut Islam sontoloyo termasuk menyebut semua lulusan pondok pesantren terorisme. Saya minta itu polisi menangkap segera,” jelas Yandri.

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) ini mengatakan, apa yang disampaikan oleh pendeta tersebut dinilai menistakan agama Islam. Menurutnya dengan penangkapan pendeta tersebut maka akan menghindari kegaduhan di akar rumput.

“Jika tidak ditangkap ini akan membuat kegaduhan yang luar biasa. Seperti kita membiarkan orang yang semena-mena tidak tahu aturan, tidak taat azas. Saya khawatir ini kalau tidak ditangkap akan memancing persoalan yang serus diakar rumput,” kata Yandri.

Dia menjelaskan dengan ditangkapnya pendeta Ibrahim maka tidak ada lagi pemuka agama yang di luar kontrol.

“Sekali lagi di forum yang resmi ini saya meminta Kepolisian Republik Indonesia untuk segera menangkap Pendeta Saifudin Ibrahim," ucapnya.

"Untuk menertibkan segala sesuatu yang menggoncang atau mereduksi toleransi yang selalu kita bangun dan mengedepan untuk terus memelihara Bhineka Tunggal Ika, Pancasila dan UUD 45. Maka itu kalau ditangkap segera membuat republik ini semakin tertib. Jika dibiarkan, saya khawatir akan banyak respon yang liar," jelas legislator dapil Banten II tersebut. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

MI/Dero Iqbal Mahendra

Cegah Hoaks dan Ujaran Kebencian Bawaslu Perkuat Kehumasan

👤Dero Iqbal Mahendra 🕔Rabu 29 Juni 2022, 10:20 WIB
Dalam upaya mencegah terjadinya meluasnya hoaks dan ujaran kebencian seperti pada pemilu 2019 lalu, Bawaslu Jakarta Barat mengadakan...
ANTARA/Teresia May

Buruh Apresiasi Rencana Pemberian Cuti Melahirkan Enam Bulan

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 29 Juni 2022, 09:18 WIB
"Tidak ada sejarahnya perusahaan bangkrut hanya gara-gara memberikan hak cuti melahirkan yang panjang kepada...
Ist

PBB: Ujaran Kebencian Rusak Solidaritas Komunitas Sosial

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:57 WIB
Ujaran kebencian telah menjalar dan merusak kohesi sosial dan merusak pemahaman bersama yang seharusnya ada dalam sebuah komunitas dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya