Kamis 20 Januari 2022, 05:28 WIB

KPK Duga Banyak Penerimaan Suap Bupati Langkat yang belum Diketahui

Candra Yuri Nuralam | Politik dan Hukum
KPK Duga Banyak Penerimaan Suap Bupati Langkat yang belum Diketahui

MI/Susanto
Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin tiba di Gedung KPK untuk menjalani pemeriksaan.

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap pengadaan barang dan jasa. KPK menyita uang Rp786 juta saat menangkap Terbit.

"Barang bukti uang dimaksud diduga hanya bagian kecil dari beberapa penerimaan oleh TRP (Terbit Rencana Perangin Angin)," kata Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Kamis (20/1) dini hari WIB.

Ghufron mengatakan Terbit mematok harga untuk calon rekanan yang ingin perusahaannya memenangkan proyek di Kabupaten Langkat. Untuk tahapan lelang, Terbit meminta fee 15% dari nilai proyek.

"Dan nilai persentase 16,5 persen dari nilai proyek untuk paket penunjukkan langsung," ujar Ghufron.

Baca juga: KPK Tahan Bupati Langkat

Atas dasar inilah KPK menduga masih ada uang suap Terbit yang belum diketahui. KPK akan mendalami hal itu dalam pemeriksaan beberapa saksi dan pencarian bukti lain ke depannya.

KPK menetapkan enam orang tersangka dalam operasi senyap di Langkat. Mereka yakni Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin, pihak swasta Muara Perangin Angin, Kepala Desa Balai Kasih Iskandar, kontraktor Marcos Surya Abdi, Kontraktor Shuhanda, Kontraktor Isfi Syahfitra.

Atas perbuatannya, Muara disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Sementara itu, Terbit, Iskandar, Marcos, Shuhanda, dan Isfi disangkakan melanggar Pasal 12 huruf (a) atau Pasal 12 huruf (b) atau Pasal 11 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP. (OL-1)

Baca Juga

Antara

PAKAR : MIT Masih Aktif Rekurt Orang Untuk Berjuang Bangun Negara Islam

👤M. Taufan SP Bustan 🕔Senin 16 Mei 2022, 18:57 WIB
Terbukti simpatisan tersebut kemudian bersatu hingga berjumlah puluhan orang dan terpantau oleh Densus 88 Antiteror Polri hingga akhirnya...
MI/M. Taufan SP Bustan

TPM Siap Dampingi 22 Warga Sulteng yang Ditangkap Densus 88

👤M. Taufan SP Bustan 🕔Senin 16 Mei 2022, 18:16 WIB
Anggota TPM Sulteng, Andi Akbar mengatakan, 22 warga tersebut masih diduga sebagai simpatisan atau pendukung MIT. Oleh karena itu, hak...
MI/ HO

PSI Minta Revisi Peraturan BP2MI Nomor 1 Tahun 2020 Segera Diteken Presiden

👤Mediainsonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 18:10 WIB
"Persetujuan tertulis keluarga untuk renew atau transfer berpotensi pungli di daerah asal PMI, pemalsuan data, kerumitan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya