Selasa 29 Desember 2020, 01:10 WIB

Penyidik Bareskrim Telusuri TPPU Irjen Napoleon

Tri Subarkah | Politik dan Hukum
Penyidik Bareskrim Telusuri TPPU Irjen Napoleon

MI/Susanto
Terdakwa kasus suap penghapusan red notice Djoko Tjandra, Irjen Pol Napoleon Bonaparte (kiri) memerhatikan keterangan saksi.

 

PENYIDIK Bareskrim Polri sedang menelusuri dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang dilakukan mantan Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Irjen Napoleon Bonaparte. Napoleon diketahui menjadi terdakwa untuk kasus dugaan suap penghapusan nama Joko Tjandra dari daftar buron.

Hal tersebut dilontarkan Penyidik Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri Kombes Totok Suharyanto saat dihadirkan sebagai saksi verbal lisan untuk terdakwa Napoleon. Dalam persidangan, penasihat hukum Napoleon, Santrawan Paparang, bertanya apakah Totok melakukan penelusuran transaksi yang dilakukan kliennya saat penyidikan.

“Saudara saksi melakukan penelusuran terhadap transaksi, apakah saudara saksi juga melakukan penelusuran PPATK terhadap Irjen Napoleon Bonaparte?” tanya Santrawan kepada Totok di ruang sidang Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (28/12).

“Saya kira itu dalam proses penyelidikan karena LHA (laporan hasil analisis) sifatnya rahasia Yang Mulia, tidak akan saya jawab,” tukas Totok.

Merasa tidak puas, Santrawan lantas menegaskan tidak ada rahasia lagi saat Totok diperiksa sebagai saksi di ruang sidang. Terlebih, lanjutnya, sidang tersebut terbuka untuk umum. Oleh sebab itu, Santrawan kembali bertanya kepada Totok apakah ia melakukan penelusuran danadana yang masuk ke rekening Napoleon.

“Iya, melakukan,” singkat Totok.

Jaksa penuntut umum merasa keberatan dengan pertanyaan Santrawan. Menurut JPU, pertanyaan San trawan terhadap Totok tidak relevan dengan perkara yang di sidangkan saat ini. Namun, Santrawan berdalih perkara tindak pidana korupsi tidak hanya mengenal beban pembuktian yang dilakukan JPU. Terdakwa, katanya, juga memiliki hak untuk membuktikan dirinya tidak bersalah.

“Sehingga beri kami kesempatan untuk meng-eksplore keterangan orang yang melakukan penyidikan,” tandas Santrawan.

Hakim Ketua Muhammad Damis lantas mempersilakan Santrawan mendalami pertanyaannya terhadap Totok. Namun, Totok masih enggan menjawab pertanyaan penasihat hukum Napoleon secara rinci.

“Begini Pak Pengacara, yang kita telusuri waktu itu berkaitan dengan--mohon maaf ini Pak Hakim, Yang Mulia-- itu pasal 5, pasal 11, pasal 12, sama pasal 13. Berkaitan dengan yang bapak tanyakan, itu sedang ditelusuri TPPU-nya oleh penyelidik berikutnya karena menyangkut substansi, berbeda pasal. Mohon izin Yang Mulia,” pungkas Totok.

Masih di kasus yang sama, Kombes Totok Suharyanto yang dihadirkan sebagai saksi verbal lisan dalam sidang kasus dugaan suap penghapusan nama Joko Tjandra dalam daftar buron mengatakan saat diperiksa Brigjen Prasetijo Utomo memang mengeluh sakit.

Namun, ia membantah apabila mantan Kepala Biro Koordinator Pengawas PPNS Bareskrim Polri itu sempat diopname. Ini sekaligus membantah pertanyaan Hakim Ketua Muhammad Damis yang menyinggung keterangan Prasetijo dalam sidang sebelumnya.

“Yang bersangkutan (Prasetijo) pada waktu memberikan keterangan di persidangan ini sebagai saksi, dia mengatakan dalam keadaan diopname pada waktu itu, ataukah dalam keadaan sakit, atau terbaring di rumah sakit? Seperti apa kondisi sesuungguhnya pada saat itu?” tanya Damis.

“Memang waktu itu ada keluhan sakit Yang Mulia, tapi waktu itu sudah kita panggilkan dokter untuk dilakukan pemeriksaan, dan waktu itu diberi kesempatan untuk yang bersangkutan tetap melanjutkan untuk pemeriksaan,” jawab Totok. (Tri/P-1)

Baca Juga

Antara/Fauzan

Tiba di Jakarta, Buronan Adelis Lis Langsung Jalani Eksekusi

👤Tri Subarkah 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 21:46 WIB
Usai dijemput langsung oleh Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin di bandara, Adelin lantas diboyong ke Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta...
Dok. DPR

Cegah Covid-19. Pemda Diminta Tegakkan Instruksi Mendagri 13/2021

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 21:15 WIB
"Sebab kita ini negara kesatuan. Pemerintah daerah wajib melaksanakan instruksi pemerintah pusat termasuk dalam konteks penanganan...
Medcom.id.

Modus Pelaku Pinjol Ilegal Sedot Data Pribadi

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 18:15 WIB
Setelah mendapatkan persetujuan, uang diberikan pinjol ilegal melalui virtual account. Menurutnya, pengiriman seperti itu mempersulit...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pungli Tetap Marak Pak Satgas!

Pungli di berbagai layanan publik terus menjadi masalah yang dialami masyarakat, bahkan di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya