Rabu 25 November 2020, 10:01 WIB

Ngotot Ekspor Benih Lobster, Edhy Prabowo Kini Ditangkap KPK

M. Iqbal Al Machmudi | Politik dan Hukum
Ngotot Ekspor Benih Lobster, Edhy Prabowo Kini Ditangkap KPK

ANTARA/Nova Wahyudi
Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap orang nomor satu di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Menteri Edhy Prabowo. Penangkapan tersebut diduga terkait ekspor benih bening lobster (BBL).

Tidak sendiri, Edhy ditangkap bersama jajaran dan keluarganya di Bandara Soekarno-Hatta setelah melakukan kunjungan ke Amerika Serikat (AS).

Permasalahan ekspor BBL sudah terjadi di awal era kepemimpinan Edhy di lingkup KKP. Edhy mengeluarkan izin untuk ekspor BBL yang tertuang dalam Peraturan Menteri (Permen) Nomor 12 Tahun 2020. Padahal, ekspor BBL tersebut dilarang oleh menteri sebelumnya karena dinilai merugikan nelayan.

Baca juga: Edhy Prabowo Tersandung Korupsi Ekspor Benih Lobster

Alasan izin BBL karena dinilai mampu meningkatkan nilai ekonomi pembudidaya, pengusaha, hingga nelayan, dan semua pihak mendapat keuntungan.

Kebijakan tersebut mendapat protes keras dari masyarakat, nelayan, termasuk mantan Menteri KKP 2014-2019 Susi Pudjiastuti yang menerbitkan Permen KP Nomor 56 Tahun 2016 yang melarang keras BBL untuk diekspor.

OTT tersebut menjadikan Edhy sebagai menteri pertama yang ditangkap KPK di era kepemimpinan Jokowi-Amin. Sayangnya, jajaran KKP belum memberikan komentar terkait penangkapan tersebut.

KPK sendiri telah mengonfirmasi penangkapan tersebut.

"Benar KPK tangkap (Menteri). (Penangkapan) terkait ekspor benur (BBL), tadi pagi pukul 1.23 WIB di Bandara Soekarno-Hatta dan ada beberapa dari KKP dan keluarga yang bersangkutan" cetus Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron saat dikonfirmasi, Rabu (25/11).

Sedikit mengintip harta kekayaan Wakil Ketua Partai Gerindra tersebut, dia tercatat memiliki kekayaan sebesar Rp7,422 miliar.

Dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), pada 2019 harta tak bergerak Edhy sebanyak Rp4,349 miliar. Harta tersebut terdiri dari tanah dan bangunan yang tersebar di wilayah Muara Enim, Sumatra Selatan serta Bandung Barat, dan Bandung, Jawa Barat.

Selanjutnya, Edhy tercatat memiliki Mobil Mitsubishi Pajero Sport Jeep tahun 2011 dan 2017 senilai Rp270 juta dan Rp500 juta. Kemudian sepeda sport BMC senilai Rp65 juta dan Honda Genset senilai Rp45 juta. Selain itu, motor Yamaha RX-King tahun 2002 senilai Rp4 juta. Motor Honda Beat tahun 2009 senilai Rp6 juta

Harta bergerak lainnya senilai Rp1,9 miliar. Kas dan setara kas sejumlah Rp256,5 juta. Sehingga sub total keseluruhan berjumlah Rp7.422.286.613.

Saat ini, KPK membutuhkan waktu 1x24 jam untuk menceritakan kronologi dan pengungkapan barang bukti dari Edhy. Ketua KPK Firli Bahuri meminta waktu untuk jajarannya bekerja.

"Tunggu ya, nanti ada penjelasan resmi KPK. Beri waktu kita bekerja ya," ungkap Firli. (OL-1)

Baca Juga

MI/ANDRI WIDIYANTO

PP Muhammadiyah Desak Penuntasan Kasus Tewasnya Laskar FPI

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Senin 18 Januari 2021, 17:20 WIB
Masih banyak hal yang belum jelas dalam pengungkapan kasus bentrok antara polisi dan laskar...
ANTARA

Bantah Terkait Suap, Anak Raja Dangdut: Kalau Belajar Kuda ke Saya

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 18 Januari 2021, 16:45 WIB
Rommy mengaku tidak mengetahui adanya dua kali surat panggilan dari...
ANTARA

Kesan Mendagri soal Calon Kapolri Listyo Sigit

👤Indriyani Astuti 🕔Senin 18 Januari 2021, 16:20 WIB
Ketika Tito menjabat menjadi kapolri, telah ada dua jabatan strategis yang dipegang Listyo...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya