Jumat 18 Juni 2021, 05:00 WIB

Gereja Abdullah bin Nuh

Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Gereja Abdullah bin Nuh

MI/EBET
Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group.

NAMA menunjukkan agama. Seseorang bernama Maria bia­sanya beragama Kristen. ­Orang Islam biasanya memakai nama Maryam. Bangunan bernama Maria biasanya nama gereja atau sekolah Kristen. Bila nama tidak menunjukkan agama, ia menjadi unik, lain daripada yang lain, menarik perhatian. Kita kepingin tahu ada apa di balik nama unik itu.

Contohnya Masjid Maria Bunda Yesus. Masjid di Kota Abu Dhabi, Uni  Emirat Arab, itu awalnya bernama Masjid Syekh Mohammed bin Zayed. Syekh Mohammed bin Zayed salah satu putra mahkota Kerajaan Emirat Abu Dhabi di Uni Emirat Arab. Atas permintaan sang putra mahkota sendiri, nama Masjid Mohammed Bin Zayed diubah menjadi Masjid Maria Bunda Yesus atau Mary Mother of Jesus Mosque.

Perubahan nama masjid itu wujud toleransi umat Islam kepada pemeluk Kristen. Inilah makna di balik perubahan nama masjid itu. Karena kemegahan arsitekturnya, masjid itu memang sering dikunjungi umat agama lain. Perubahan nama masjid semestinya membuat masjid itu dikunjungi makin banyak umat Islam dan penganut agama lain. Tokoh kristiani menyambut positif perubahan nama masjid itu.

Ismail lazimnya nama Islam. Akan tetapi, satu gereja di Alor, Nusa Tenggara Timur, bernama Gereja Ismail. Nama Ismail bukanlah nama lazim untuk sebuah gereja. Nama itu ternyata diambil dari nama seorang muslim yang ikut mendirikan rumah ibadah umat kristiani itu.

Pembangunan Gereja Ismail awalnya tidak memenuhi syarat kependetaan karena hanya ada empat kepala keluarga beragama Kristen. Beberapa orang Islam memasukkan nama mereka dalam daftar orang-orang yang mengajukan pembangunan gereja tersebut. Keluarga Ismail salah satu pendukung pembangunan gereja itu. Namanya diabadikan menjadi nama gereja yang berdiri pada 1949 itu.

Serupa dengan nama Masjid Maria Bunda Yesus, nama Gereja Ismail wujud toleransi beragama. NTT sangat tersohor toleransi beragamanya. Ketika di tempat lain umat beragama saling menolak pembangunan rumah ibadah, di NTT kaum muslim menyokong pembangunan gereja dan kaum kristiani membantu pembangunan masjid.

Di Bogor, Jawa Barat, umat Islam menolak pembangunan Gereja Kristen Indonesia Yasmin sehingga izin pembangunannya dibekukan. Mahkamah Agung pada 2009 membatalkan pembekuan izin pembangunan GKI Yasmin. Itu artinya pembangunan GKI Yasmin boleh dilanjutkan.

Namun, pembangunan GKI Yasmin tak kunjung diizinkan untuk dilanjutkan. Persoalan jadi berlarut-larut. Untuk menyelesaikannya, Wali Kota Bogor Bima Arya merelokasi gereja ke Jalan Abdullah Bin Nuh. Ini penyelesaian yang tidak ideal. Yang ideal tentu melanjutkan pembangunan gereja di tempat semula. Bagaimanapun itu solusi jalan tengah.

Jemaat gereja diberitakan bersepakat memberi nama gereja di lokasi baru itu Gereja Kristen Indonesia Abdullah bin Nuh. KH Abdullah bin Nuh pendiri Pesentren Al Gozali dan pejuang kemerdekaan di Bogor. Ketua Majelis Ulama Indonesia Kota Bogor KH Mustofa yang juga anak kandung Abdullah bin Nuh menyetujui nama orangtuanya diabadikan menjadi nama gereja.

Nama Gereja Abdullah bin Nuh tentu bagus sebagai wujud toleransi beragama di Kota Bogor. Ini serupa toleransi beragama melalui nama Gereja Ismail serta nama Masjid Maria Bunda Yesus.

Celakanya, sejumlah muslim tidak setuju gereja memakai nama Abdullah bin Nuh. Seseorang yang mengklaim meng­atasnamakan agama menolak gereja memakai nama Islam tersebut karena Abdullah Nuh ulama besar dan levelnya internasional.

Siapa pula yang memberi hak kepada orang itu untuk meng­atasnamakan agama? Apakah agama mengharamkan gereja memakai nama Islam dan masjid memakai nama Kristen? Bukankah nama Gereja Abdullah bin Nuh membawa pesan toleransi kepada dunia, membawa Abdullah bin Nuh, Bogor, dan Indonesia ke level internasional?

Umat Islam semestinya menyambut positif nama Gereja Abdullah bin Nuh di Bogor, serupa tokoh kristiani menyambut positif nama Masjid Maria Bunda Yesus di Abu Dhabi. Kita menantikan kehadiran Gereja Abdullah bin Nuh. 

Baca Juga

MI/EBET

Selamat Hari Raya Baha’i

👤Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 30 Juli 2021, 05:00 WIB
AGAMA Baha’i tetiba menjadi perbincangan setelah Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengucapkan selamat Hari Raya Naw Ruz, natalnya...
MI/Ebet

Rakyat Dermawan Wakilnya Bermewah

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 29 Juli 2021, 05:00 WIB
RAKYAT menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing, sedangkan wakil mereka mendapatkan fasilitas isolasi mandiri di hotel dan dibiayai...
MI/Ebet

Milenial di Pasar Modal

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Rabu 28 Juli 2021, 05:00 WIB
ADA dua kabar gembira dari dunia pasar modal kita, di tengah suasana muram akibat pandemi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya