Rabu 06 Januari 2021, 17:15 WIB

Pemekaran Papua Harus Perhatikan Kebutuhan Masyarakat

Mediaindonesia.com | Nusantara
Pemekaran Papua Harus Perhatikan Kebutuhan Masyarakat

Dok webinar Series Pusat Studi Kemanusiaan dan Pembangunan (PSKP) bertema Potensi Positif Pemekaran Bagi Papua.
Papua

 

Pemekaran wilayah Papua tidak akan berdampak buruk bagi masyarakat Papua dan tidak serta merta menimbulkan wacana disintegarasi.

"Jangan pernah takut akan isu pemekaran. Keliru kalau menilai pemekaran menjadi sebuah opsi dalam mencegah disintegrasi. Papua itu sudah final NKRI," kata anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dari Papua Barat, Filep Wamafma saat berbicara di Webinar Series Pusat Studi Kemanusiaan dan Pembangunan (PSKP) bertema 'Potensi Positif Pemekaran Bagi Papua' di Jakarta, kemarin.

Dilanjutkannya, patut dipertanyakan apa alasan munculnya ketakutan yang terjadi lantaran isu pemekaran ini. "Kalau takut, berarti ada apa-apanya," imbuh Filep yang juga menegaskan jika roh utama dari Otonomi Khusus (Otsus) yang ada di Papua ini sudah mengandung upaya mencegah disintegrasi.

Bicara soal dampak positif pemekaran Papua, Filep menegaskan hal itu otomatis  akan terjadi jika pemekaran memperhatikan kebutuhan masyarakat. "Jangan ada diskriminasi, terutama bagi warga asli Papua. Masyarakat Papua adalah stakeholder utama yang harus diikuti kemauannya," tegasnya lagi.

Sementara itu, Plt. Kasubdit Otonomi Khusus 1, Ditjen Otonomi Daerah (Otda) Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri), Kuswanto menyatakan, pembangunan yang adil dan merata dalam pemekaran wilayah akan mencegah upaya disintegrasi. "Keberhasilan pembangunan juga menjadi tanggungjawab semua pihak di daerah. Pemekaran juga akan mampu mendemarjinalisasi masyarakat Papua jika dilakukan dengan baik," ucap Kuswanto.

Hal ini sekaligus menjawab kekhawatiran yang dilontarkan tokoh Papua, Paskalis Kossay yang dalam webinar ini menyampaikan analisisnya jika pemekaran akan dimanfaatkan sebagai isu politis dan dimanfaatkan oleh yang berideologi di luar Pancasila. "Pemekaran lagi wilayah Papua bukan hal mayoritas yang saat ini diinginkan masyarakat Papua. Kemedagri harus hati-hati memutuskan dan harus dipertimbangkan dengan benar soal pemekaran ini," ucap Paskalis.

Pamungkas, Ketua Komisi II DPR, Ahmad Doli Kurnia menegaskan jika kesejahteraan masyarakat Papua harus menjadi konsern dalam isu pemekaran ini. "Kedepankan dialog yang persuasif dalam isu ini," ujar Doli. (RO/OL-12)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Fiqman Sunandar

BMKG Sampaikan Analisa Terkait Bencana di Sulawesi Utara

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 01:30 WIB
Massa udara yang bertemu di Sulut merupakan massa udara basah yang terbawa dari Samudera Pasifik sebelah...
Antara/Aloysius Jarot Nugroho

Wabup Pringsewu Dorong Budidaya Ikan di Tengah Pandemi

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 00:02 WIB
Wakil Bupati Pringsewu Fauzi mengajak masyarakat kabupaten setempat membudidayakan ikan guna meningkatkan perekonomian saat pandemi...
MI/Gabriel Langga

Satgas Covid Sikka Mulai Tertutup kepada Wartawan

👤Gabriel Langga 🕔Jumat 22 Januari 2021, 21:50 WIB
SATGAS Covid-19 Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, mulai tertutup kepada wartawan. Padahal semula,sangat terbuka memberikan informasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya