Selasa 24 September 2019, 21:45 WIB

Sebelum Terserang Difteri, Mahasiswi Malaysia sudah Idap Lupus

Yoseph Pencawan | Nusantara
Sebelum Terserang Difteri, Mahasiswi Malaysia sudah Idap Lupus

MI/Yoseph Pencawan
Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik (HAM) Medan

 

MANAJEMEN Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik (HAM) Medan menyatakan bahwa pasien atas nama Nurul Arifah sudah mengidap penyakit lupus sebelum dirawat di rumah sakit tersebut sebagai pasien suspect difteri yang kemudian meninggal dunia pada Sabtu (21/9).

Zuhrial, dokter Spesialis Penyakit Dalam RSUP HAM, mengatakan, manajemen Rumah Sakit HAM mengetahui bahwa Nurul Arifah mengidap penyakit lupus berdasarkan data yang diperoleh dari rumah sakit di Kuala Lumpur.

"Data tersebut mencantumkan bahwa Nurul Arifah sudah menderita Systemic Lupus Erythematosus (SLE) sejak 2017," ungkapnya saat memberi keterangan pers di Medan, Sumatra Utara, Selasa (24/9).

Dia menjelaskan, SLE merupakan salah satu penyakit mematikan yang terkait dengan kekebalan tubuh manusia. Sel pertahanan yang seharusnya melindungi tubuh dari masuknya kuman atau gangguan eksternal lain, justru menyerang tubuh pemiliknya.

Dengan kondisi seperti itu, penderita akan mudah diserang oleh sel pertahanan tubuhnya sendiri ke berbagai organ dalam. SLE bisa juga menyerang darah sehingga terjadinya infeksi akan lebih mudah.

Dari data yang didapatkan manajemen RS HAM, Nurul Arifah ialah penderita SLE yang memiliki kelainan pada darah. Bahkan pada Mei 2019, Nurul Arifah diketahui sempat kembali ke Malaysia menjalani terapi lupus di rumah sakit.


Baca juga: NTT Jadi Provinsi Terbanyak Alami Karhutla


Pada data tersebut terdapat tiga komponen yang mencolok. Pertama, kadar anti-nuclear antibody (ANA) pada darah Nurul Arifah berada pada tingkat yang tinggi. ANA adalah antibodi yang timbul lebih tinggi ketika terjadi penyakit otoimun.

Setiap individu memiliki otoantibodi dalam jumlah yang sedikit, tetapi sekitar 5% dari populasi terdapat otoantibodi yang meningkat. Dan setengah dari 5% tersebut menderita penyakit otoimun. Kemudian tingkat Anti-dsDNA Nurul Arifah juga tinggi serta komplemen yang rendah.

Pada saat masuk ke rumah sakit Adam Malik, kadar darah merah dan darah putihnya di bawah normal. Pembeku darah (trombosit) juga kurang dan itu semua merupakan tanda-tanda pada penderita SLE.

Nurul Arifah, 20, meninggal dunia pada Sabtu (21/9) dini hari setelah sebelumnya sempat menjalani perawatan di rumah sakit USU dan rumah sakit Adam Malik selama lima hari.

Belakangan diketahui bahwa selain difteri, mahasiswa semester lima FK USU asal Malaysia itu juga mengidap lupus yang diyakini dokter menjadi penyakit pemberat sehingga dirinya tidak mampu bertahan. (OL-1)

Baca Juga

DOK MI

Siswi SMP Korban Kekerasan Seksual Di Pati Dalam Tahap Pemulihan

👤Widhoroso 🕔Senin 08 Agustus 2022, 00:55 WIB
MENTERI Sosial Tri Rismaharini menyampaikan siswi SMP berinisial N (15 tahun) di RSUD Soewondo, Pati, Jawa Tengah yang menjadi korban...
ANTARA

Sumut Tata Situs Benteng Putri Hijau di Deliserdang

👤Yoseph Pencawan 🕔Senin 08 Agustus 2022, 00:15 WIB
PEMERINTAH Provinsi Sumatera Utara melakukan penataan situs Benteng Putri Hijau sebagai upaya pelestarian cagar budaya dan pengembangan...
Medcom

Nakes Di Buleleng Segera Jalani Vaksinasi Dosis Booster Kedua

👤Arnoldus Dhae 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 23:55 WIB
TENAGA kesehatan (nakes) kembali mendapat perhatian khusus dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng, Bali yang menjadi garda terdepan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya