Jumat 20 Januari 2023, 20:43 WIB

Ini Urutan Kematian 9 Korban Pembunuhan Berantai Wowon Cs

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Ini Urutan Kematian 9 Korban Pembunuhan Berantai Wowon Cs

Antara
Ilustrasi TKP area kuburan korban kasus pembunuhan.

 

KEPOLISIAN mengungkapkan urutan kasus kematian dari 9 korban pembunuhan berantai yang dilakukan tersangka Wowon Erawan, Solihin alias Duloh dan Dede Solehudin.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menyebut dua perempuan bernama Siti dan Farida diduga menjadi awal rangkaian pembunuhan. Adapun keduanya merupakan tenaga kerja wanita (TKW).

Dugaan itu berdasarkan kejadian Wowon menyuruh Noneng yang merupakan mertuanya, untuk mendorong Siti ke laut di Surabaya hingga tewas. Jasad Siti kemudian ditemukan oleh warga dan dimakamkan di Garut.

Sementara, Farida dibunuh dan dikuburkan di dalam lubang sebuah rumah tersangka di Cianjur. Korban berikutnya adalah Noneng. Berdasarkan pengakuan Duloh, dia yang membunuh Noneng di rumahnya setelah diantarkan oleh Wowon.

Baca juga: Polisi Cek Kejiwaan Pembunuh Berantai di Bekasi dan Cianjur

"Noneng itu dibunuh sama si Duloh. Jadi sebelum dibunuh si Duloh, si Noneng itu diantar oleh Wowon ke rumah Duloh," kata Trunoyudo saat dihubungi, Jumat (20/1).

Setelah Noneng tewas, Wowon kemudian menghabisi nyawa Wiwin yang merupakan istrinya dan anak dari Noneng. Jasad Nineng dan Wiwin kemudian dikubur dalam lubang yang sama.

Selanjutnya, Duloh membunuh Halimah yang saat itu berstatus sebagai istri Wowon. Setelah dibunuh, Halimah dikembalikan ke keluarganya dan dimakamkan di kampung halamannya di Cilicin. 

Baca juga: Wowon Cs Bunuh TKW karena Ditagih Janji Hasil Penggandaan Uang

Saat itu, Duloh berdalih Halimah meninggal karena sakit. "Dibilangnya kalau Halimah meninggal karena sakit, padahal dibunuh Duloh," jelas Trunoyudo.

Wowon lalu menikah dengan Maemunah yang merupakan anak dari Halimah. Dari pernikahan ini, keduanya memiliki anak, yakni Bayu dan Neng Ayu. Bayu kemudian dibunuh oleh Duloh di Cianjur dan dikuburkan dalam sebuah lubang di samping rumah Wowon.

Wowon dan Duloh melanjutkan rangkaian aksi pembunuhan di sebuah rumah kontrakan di Bantar Gebang, Kota Bekasi. Di sini, tiga orang dibunuh dengan cara diracun dan dicekik, yakni Maemunah, Ridwan Abdul Muiz dan Riswandi. 

Baca juga: Kriminalitas Di Jakarta Meningkat, Warga Harus Lebih Waspada

Sedangkan dua korban atas nama Neng Ayu dan tersangka Dede Solehudin selamat. Trunoyudo menyebut para tersangka telah mempersiapkan rumah kontrakan untuk melakukan pembunuhan dengan cara meracuni korban. 

Duloh memaksa Wowon dan para korban untuk tinggal di kontrakan yang sebenarnya tidak ada listrik. Kemudian, Duloh memerintahkan Dede menggali lubang di belakang rumah. Lubang tersebut untuk mengubur jasad para korban.

Kapolda Metro Jaya Irjen M Fadil Imran mengatakan para tersangka membunuh korban untuk menutupi jejak kejahatan.

"Ternyata korban meninggal di Bekasi dibunuh karena tersangka ini diketahui melakukan tindak pidana lain. Mereka melakukan serangkaian pembunuhan, atau bisa sebut serial killer," tutur Fadil.(OL-11)

 

Baca Juga

DOK MI.

Pengamat: Polisi Bertindak seperti Hakim Vonis Hasya sebagai Tersangka

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 18:15 WIB
Empati dari penabrak terhadap korban tertuang dalam Pasal 231 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan...
DOK MI.

Polda Metro Jaya Gandeng Pakar Kaji Status Tersangka Hasya

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 17:00 WIB
Saat ini pihaknya menggandeng sejumlah pakar untuk melakukan kajian secara hukum terkait status tersangka...
DOK MI.

Diminta Restorative Justice, Kuasa Hukum Hasya belum Tentukan Sikap

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 16:52 WIB
Hasil dan kesimpulan dari rekonstruksi ulang sendiri belum dikeluarkan oleh pihak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya