Jumat 20 Januari 2023, 17:13 WIB

Wowon Cs Bunuh TKW karena Ditagih Janji Hasil Penggandaan Uang

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Wowon Cs Bunuh TKW karena Ditagih Janji Hasil Penggandaan Uang

DOK.MI
Ilustrasi

 

POLISI mengungkap identitas satu korban pembunuhan berantai atau serial killer Wowon Erawan alias Aki yang ditemukan di Garut, Jawa Barat. Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menyebut korban tersebut merupakan perempuan bernama Siti.

Trunoyudo menyebut Siti merupakan seorang tenaga kerja wanita (TKW) yang dijanjikan akan mendapatkan kekayaan dari Wowon dengan iming-iming penggandaan uang.

Siti awalnya menagih janji dari Wowon soal penggandaan uang. Wowon kemudian menyampaikan kepada kepada Siti bahwa uang tersebut bisa diambil di Mataram, Nusa Tenggara Barat.

"Siti ini nagih 'mana hasil penggandaan uangnya?', kemudian dibilang Wowon 'ambilnya di Mataram," kata Trunoyudo, di Jakarta, Jumat (20/1).

Wowon kemudian meminta Nonen untuk membawa Siti ke Mataram. Dalam perjalanan di Surabaya, Siti kemudian dibunuh dengan cara mendorong ke laut di Surabaya.

Jasad Siti ditemukan oleh warga. Setelah itu, Siti dibawa ke kampung halamannya di Garut untuk dimakamkan.

Sebelumnya, polisi menetapkan tiga tersangka terkait kasus pembunuhan terhadap satu keluarga di Bekasi dengan cara diracun, yakni Wowon Erawan alias Aki, Solihin alias Duloh, dan M Dede Solehudin. Setelah dilakukan penyelidikan, kematian satu keluarga di Bekasi ternyata merupakan rangkaian dari pembunuhan yang sebelumnya terjadi di Cianjur.


Baca juga: Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Bandung Vonis Bebas eks Ketua KPU Depok


Sejauh ini, polisi menyebut ada sembilan orang yang tewas di tangan para tersangka. Sembilan korban itu terbagi di tiga lokasi, yakni tiga korban di Bekasi, empat korban di Cianjur, satu korban di Garut dan satu korban lainnya masih dicari.

Adapun korban di Bekasi bernama Ai Maimunah, 40, yang merupakan istri siri Wowon. Lalu, dua anak Maimunah dari pernikahan dengan mantan suaminya bernama Ridwan Abdul Muiz, 20, dan M Riswandi, 16.

Kemudian, untuk korban tewas di Cianjur juga merupakan keluarga dari tersangka. Wowon membunuh istrinya yang bernama Wiwin dan mertuanya yang juga ibu korban Wiwin yakni Noneng. Wowon juga membunuh anaknya, Bayu yang berusia dua tahun. Sedangkan satu korban di Cianjur masih dicari. Kemudian, satu korban di Garut bernama Siti.

Sementara itu, korban tewas lainnya di luar keluarga dari para pelaku. Mereka tewas setelah menagih janji dari Wowon untuk mendapatkan kekakayaan dengan cepat dan dianggap berbahaya karena mengetahui praktek berkedok supranatural. Selain itu, mereka yang mengetahui kejahatan tersangka juga dibunuh oleh tersangka.

Kapolda Metro Jaya Irjen M Fadil Imran mengatakan para tersangka membunuh korban untuk menutupi jejak kejahatannya.

"Ternyata korban meninggal dunia di Bekasi dibunuh karena para tersangka ini diketahui melakukan tindak pidana lain. Mereka melakukan serangkaian pembunuhan atau bisa sebut serial killer," kata Fadil. (OL-16)

Baca Juga

Ist/Apjatel

Apjatel: Raperda SJUT Pemprov DKI Bisa Hambat Program Transformasi Digital 

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 20:22 WIB
Seluruh anggota Apjatel tidak keberatan dengan rencana Pemprov DKI untuk menata kabel udara yang ada di Jakarta. Sebab penataan kabel...
Ilustrasi.

Pengamat: Ada Kelalaian Pimpinan dalam Penetapan Tersangka Mahasiswa UI

👤Rahmatul Fajri 🕔Kamis 09 Februari 2023, 20:08 WIB
Bambang menilai dalam menetapkan tersangka tersebut, kepolisian memiliki tim dan tidak dilakukan oleh satu penyidik...
Antara

Pemprov DKI dan BPS Sinkronisasi Data Registrasi Sosial Ekonomi

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Kamis 09 Februari 2023, 19:42 WIB
Pemprov DKI Jakarta menggelar rapat koordinasi bersama BPSuntuk membahas sinkronisasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya