Senin 04 Oktober 2021, 15:22 WIB

Soal Parasetamol di Teluk Jakarta, PUPR: Bereskan Masalah Limbah B3

Insi Nantika Jelita | Megapolitan
Soal Parasetamol di Teluk Jakarta, PUPR: Bereskan Masalah Limbah B3

Antara
Seorang warga mencari kerang di dekat masjid yang terendam air laut di Muara Baru, Jakarta.

 

KEMENTERIAN Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) angkat bicara soal laporan pencemaran di perairan Teluk Jakarta, yang disebut terkandung paracetamol.

Persoalan itu berkaitan dengan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) dari kebutuhan medis selama pandemi covid-19. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan pemerintah daerah lainnya diminta untuk menyelesaikan persoalan limbah B3 tersebut.

"Pencemaran paracetamol, saya lihat kaitanya dengan limbah B3. Apalagi dengan kondisi pandemi covid-19. Kami mengupayakan adanya insinerator untuk mengolah limbah B3," ujar Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti dalam seminar virtual, Senin (4/10).

Baca juga: Kontaminasi Paracetamol di Teluk Jakarta Akibat Konsumsi Berlebihan Warga DKI

"Ini harusnya diterapkan benar-benar oleh daerah, bersama-sama dengan dinas lingkungan hidup, agar tidak mengganggu perairan," imbuhnya.

Pihaknya juga akan bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Sehingga, limbah B3 yang berasal dari produk medis tidak sembarangan dibuang ke laut, apalagi ke sumber air.

Lebih lanjut, dia menekankan bahwa pembuangan dan pengolahan sampah infeksius sebagai limbah B3, tidak boleh dilakukan sembarangan. Salah satunya, dengan insinerator yang berada di rumah sakit atau tempat lainnya.

Baca juga: Pemprov DKI Uji Sampel Air Teluk Jakarta yang Disebut Tercemar Paracetamol

"Limbah itu harusnya dikumpulkan sendiri. Masukkan ke kotak plastik dan dibakar. Tidak bisa dibuang sembarangan. Limbahnya tidak bisa masuk ke TPA (Tempat Pemrosesan Akhir) biasa, harus ada pengolahan limbah B3," pungkas Diana.

Menurutnya, masalah pencemaran di Teluk Jakarta dan limbah B3 menjadi perhatian pemerintah selama pandemi covid-19. "Kita lihat juga ada pencemaran masker di teluk-teluk lain. Harusnya tidak boleh dilakukan. Ini menjadi concern kita bersama," sambung dia.

Diketahui, ilmuwan dari pusat penelitian oseanografi Universitas Brighton, Inggris, menemukan kandungan paracematol di sampel air yang diambil dari Muara Angke dan Ancol. Penelitian itu dimuat dalam jurnal Science Direct, Agustus 2021, dengan judul 'High concentrations of paracetamol in effluent dominated waters of Jakarta Bay, Indonesia".(OL-11)
 

Baca Juga

Ilustrasi

Pengusaha Minta Revisi UU Ciptaker Dipercepat

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Senin 29 November 2021, 11:42 WIB
Harapan pengusaha agar Pemerintah dan DPR dapat mempercepat proses perbaikan UU Cipta Kerja tersebut, jika memungkinkan pertengahan tahun...
dok.Ant

BMKG: Hujan Disertai Petir Melanda Jabodetabek Senin Ini

👤Muhamad Fauzi 🕔Senin 29 November 2021, 07:00 WIB
BMKG) mengeluarkan peringatan dini potensi hujan yang dapat disertai petir dan angin akan terjadi di DKI Jakarta dan sejumlah wilayah...
Antara

Capaian Vaksinasi Covid-19 di Tangerang Tembus 79,2 Persen

👤Ant 🕔Minggu 28 November 2021, 23:27 WIB
Masih ada sekitar 600 ribu jiwa lagi yang harus divaksinasi untuk mencapai target sampai 2,5...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya