Selasa 29 November 2022, 11:15 WIB

Rusia Gunakan Musim Dingin Sebagai Senjata

Cahya Mulyana | Internasional
Rusia Gunakan Musim Dingin Sebagai Senjata

Yuri KADOBNOV / AFP
Ilustrasi

 

Ukraina telah mengantisipasi potensi serangan Rusia terhadap infrastruktur energi dan sarana penting lainnya. Otoritas Kyiv telah mempersiapkan evakuasi untuk menghindari korban jiwa.

"Rusia mempersenjatai keamanan energi sipil, dan itu benar-benar memalukan,” kata Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu saat mengunjungi Kyiv bersama enam delegasi negara Baltik dan Nordik.

Tujuannya adalah untuk membantu warga Ukraina mengatasi kebutuhan bulan-bulan terdingin mereka. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memperingatkan bahwa pasukan Rusia sedang mempersiapkan serangan baru, dan selama mereka memiliki rudal. "Mereka tidak akan berhenti menyerang. Minggu yang akan datang bisa sama sulitnya dengan minggu yang berlalu,” ungkapnya.

Rusia telah melakukan pengeboman rudal besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina. Kyiv mengatakan serangan itu untuk menyakiti warga sipil, menjadikan mereka sebagai kejahatan perang.

Moskow menyangkal niatnya untuk menyakiti warga sipil dan meminta Ukraina menyerah. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg bersikeras bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin berniat menggunakan salju untuk keuntungannya, tidak hanya di medan pertempuran tetapi juga melawan warga sipil Ukraina.

"Presiden Putin sekarang mencoba menggunakan musim dingin sebagai senjata perang melawan Ukraina, dan ini mengerikan dan kita perlu bersiap untuk lebih banyak serangan," katanya menjelang pertemuan dua hari menteri luar negeri NATO di Bucharest, Rumania.

“Itulah alasan mengapa sekutu NATO meningkatkan dukungan mereka ke Ukraina,” jelasnya.

Walikota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan beberapa dari tiga juta orang di kota itu mungkin harus dievakuasi ke tempat lain. Selama berminggu-minggu, Rusia telah menggempur fasilitas energi di sekitar Kyiv dan kota-kota Ukraina lainnya dengan serangan rudal, biasanya pada hari Senin di awal minggu kerja, yang mengakibatkan pemadaman listrik dan pasokan air.

Suhu di Kyiv akan mencapai minus 11 celcius bantuan internasional semakin difokuskan pada barang-barang seperti generator dan trafo untuk mengakhiri pemadaman listrik.

"Presiden Rusia Vladimir Putin terus berusaha membuat Ukraina menjadi lubang hitam - tidak ada cahaya, tidak ada listrik, tidak ada pemanas untuk menempatkan Ukraina dalam kegelapan dan dingin," kata Kepala Kebijakan Luar Negeri Eropa Josep Borrell, yang memimpin pertemuan Uni Eropa.

Mereka berkumpul di Bukares, Rumania, untuk membantu Ukraina mengatasi krisis kemanusiaan. “Jadi kami harus melanjutkan dukungan kami dengan menyediakan lebih banyak bahan bagi warga Ukraina untuk menghadapi musim dingin tanpa listrik,” katanya.

Zelensky menggambarkan pertempuran sengit di sebelah barat kota timur Donetsk yang dikuasai Rusia. Staf Umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan Rusia terus melakukan penembakan berat terhadap target utama Bakhmut dan Avdiivka di provinsi Donetsk.

Di utara, Rusia juga membombardir daerah di sekitar kota Kupiansk dan Lyman, keduanya direbut kembali oleh Kyiv. Di front selatan, pasukan Rusia telah memperkuat posisi di wilayah pendudukan dan menyerang kota-kota di tepi barat Sungai Dnipro, termasuk Kherson.

Dikatakan pasukan Ukraina telah merusak jembatan kereta api di utara kota selatan Melitopol yang diduduki Rusia yang telah menjadi kunci untuk memasok pasukan Rusia yang digali di sana.

Kremlin membantah Rusia memiliki rencana untuk menarik diri dari pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa. Kepala operator tenaga nuklir Ukraina Petro Kotkin mengatakan pada hari Minggu ada tanda-tanda Rusia akan mundur. (Aljazeera/OL-12)

Baca Juga

AFP/Bertha Wang

Hong Kong Tawarkan 500 Ribu Tiket Pesawat Gratis

👤Media Indonesia 🕔Kamis 02 Februari 2023, 17:32 WIB
Otoritas Hong Kong pada Kamis menawarkan 500 ribu tiket penerbangan gratis lewat promosi...
AFP/Ludovic MARIN

Komunitas Katolik Sant'Egidio dan Tokoh Perdamaian Kenya Mama Shamsa Raih Zayed Award 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Februari 2023, 16:45 WIB
Komunitas Katolik  Sant'Egidio dan tokoh perdamaian Kenya Shamsa Abu Bakar Fadhil sebagai penerima Penghargaan Zayed atau...
AFP

Korut tidak Ragu Berperang dengan Korsel dan AS

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 02 Februari 2023, 16:18 WIB
Ancaman dari otoritas Korea Utara muncul tak lama setelah Korea Selatan dan Amerika Serikat melakukan latihan militer...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya