Kamis 10 November 2022, 11:39 WIB

Rusia Perintahkan Penarikan Pasukan dari Kherson, Ukraina

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Rusia Perintahkan Penarikan Pasukan dari Kherson, Ukraina

Olga Maltseva/AFP vid Getty Images
Pasukan militer Rusia berada di sebuah jalan di Kota Kherson, Ukraina.

 

RUSIA telah memerintahkan pasukannya untuk mundur dari Kota Kherson di Ukraina, lokasi satu-satunya ibu kota regional yang direbut oleh pasukan Presiden Vladimir Putin sejak perang dimulai.

Pengumuman pada hari Rabu (9/11) mengikuti kemajuan Ukraina selama berminggu-minggu menuju kota itu dan menandakan potensi pukulan besar bagi kampanye militer Rusia di Ukraina, yang diserbunya pada akhir Februari.

Dalam komentar yang disiarkan televisi, petinggi militer Rusia Jenderal Sergey Surovikin mengatakan tidak mungkin lagi menjaga pasokan kota Kherson.

“Setelah menilai situasi saat ini secara komprehensif, diusulkan untuk mengambil pertahanan di sepanjang tepi kiri (timur) Sungai Dnieper,” kata Surovikin, berdiri di mimbar dan menunjukkan posisi pasukan di peta yang rinciannya berwarna abu-abu untuk penonton televisi.

“Saya mengerti bahwa ini adalah keputusan yang sangat sulit, tetapi pada saat yang sama, kami akan mempertahankan hal yang paling penting – kehidupan prajurit kami dan, secara umum, efektivitas tempur kelompok pasukan, yang sia-sia untuk dipertahankan. di tepi kanan di area terbatas,”

Baca juga: Militer Rusia Siaga Hadapi Serangan Militer Ukraina di Kherson

Menteri Pertahanan Rusia, Sergey Shoigu, juga menggemakan komentar tersebut.

“Saya setuju dengan kesimpulan dan proposal Anda. Lanjutkan dengan penarikan pasukan dan ambil semua tindakan untuk memindahkan pasukan ke seberang sungai,”

Pengumuman itu muncul beberapa jam setelah wakil kepala Kherson yang dilantik Rusia, Kirill Stremousov, dilaporkan tewas dalam kecelakaan mobil setelah berminggu-minggu mendesak penduduk untuk mengungsi dari daerah itu.

Seorang analis militer dan pertahanan Rusia, Pavel Felgenhauer, yang berbasis di Moskow mengatakan pengumuman itu merupakan pukulan besar bagi Moskow dan dikritik di saluran Telegram yang terkait dengan hak nasionalis.

“Secara politis itu sangat memalukan,” kata Felgenhauer kepada Al Jazeera.

“Tapi secara militer itu masuk akal dan itulah sebabnya para jenderal Rusia ditekan ke dalam keputusan seperti itu. Ini bukan kekalahan Rusia karena akan mundur secara tertib dan Ukraina akan maju dengan hati-hati, takut akan segala jenis tipu daya Rusia,”

Pendukung Kremlin terkemuka termasuk pendiri Wagner Group Yevgeny Prigozhin dan Margarita Simonyan, pemimpin redaksi media pemerintah RT News, memberikan tanggapan positif pada pengumuman Surovikin yang mencatat perlunya menyelamatkan nyawa, dengan Simonyan menggambar paralel dengan keputusan 1812 untuk meninggalkan Moskow ke Napoleon.

Ramzan Kadyrov, pemimpin Chechnya yang sering mendesak pendekatan yang lebih agresif terhadap perang dan menyerukan penggunaan senjata nuklir tingkat rendah, mengatakan Surovikin telah membuat pilihan yang sulit tetapi tepat antara pengorbanan yang tidak masuk akal demi pernyataan keras dan penyelamatan. nyawa prajurit yang tak ternilai. (Aljazeera/Fer/OL-09)

Baca Juga

ANTARA

Indonesia Ajak Negara-Negara Kepulauan Di Pasifik Pulihkan Perekonomian

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 06 Desember 2022, 22:37 WIB
MENTERI Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengajak negara-negara kepulauan di Pasifik untuk memperkuat...
Dok. Pribadi

Indonesianis Werner Weiglein Rencana Dirikan Pusat Indonesia untuk Eropa di Jerman

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Selasa 06 Desember 2022, 22:36 WIB
Werner yang adalah juga pendiri PT Indonesia Jerman Bersatu dan Papua Explorer Wisata tersebut sebelumnya sudah mendirikan Museum Papua dan...
Dok MI

Pertama! Rusia dan Ukraina akan Bertemu di Bali

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 06 Desember 2022, 19:30 WIB
Dua negara yang tengah berkonflik, Rusia dan Ukraina, untuk pertama kali sejak 24 Februari akan bertatap muka di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya