Selasa 20 September 2022, 13:37 WIB

Ukraina Kecam Serangan Rusia di Dekat PLTN sebagai Terorisme Nuklir

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Ukraina Kecam Serangan Rusia di Dekat PLTN sebagai Terorisme Nuklir

AFP/HO
Foto satelit Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia milik Rusia di Ukraina.

 

Sebuah rudal Rusia telah meledakkan kawah dekat pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina selatan, merusak peralatan industri di dekatnya tetapi tidak mengenai tiga reaktornya, dalam sebuah langkah yang dikecam oleh pihak berwenang Ukraina sebagai tindakan terorisme nuklir.

Rudal itu menghantam dalam jarak 300 meter (328 yard) dari reaktor di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Ukraina Selatan dekat kota Yuzhnoukrainsk di provinsi Mykolaiv pada hari Senin, meninggalkan lubang sedalam 2 meter (6,5 kaki) dan lebar 4 meter (13 kaki), menurut operator nuklir Ukraina Energoatom.

Reaktor beroperasi secara normal dan tidak ada karyawan yang terluka, katanya. Tetapi kedekatan serangan itu memperbaharui kekhawatiran bahwa perang Rusia selama hampir tujuh bulan di Ukraina mungkin menghasilkan bencana radiasi.

Pembangkit listrik tenaga nuklir ini adalah yang terbesar kedua di Ukraina setelah Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia, yang telah berulang kali mendapat kecaman.

Menyusul kemunduran medan perang baru-baru ini, Presiden Rusia Vladimir Putin mengancam pekan lalu untuk meningkatkan serangan Rusia terhadap infrastruktur Ukraina. Sepanjang perang, Rusia telah menargetkan pembangkit listrik dan peralatan transmisi Ukraina, menyebabkan pemadaman dan membahayakan sistem keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir negara itu.

Kompleks industri yang mencakup pabrik Ukraina Selatan terletak di sepanjang Sungai Bug Selatan sekitar 300km (190 mil) selatan ibukota, Kyiv. Serangan itu juga menyebabkan penutupan sementara pembangkit listrik tenaga air di dekatnya, menghancurkan lebih dari 100 jendela di kompleks itu dan memutuskan tiga saluran listrik, kata pihak berwenang Ukraina.

Kementerian Pertahanan Ukraina merilis video hitam-putih yang menunjukkan dua bola api besar meletus satu demi satu dalam kegelapan, diikuti oleh hujan bunga api pijar, 19 menit setelah tengah malam. Kementerian dan Energoatom menyebut serangan itu terorisme nuklir.

Saluran listrik cadangan yang digunakan untuk memasok pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia dengan listrik untuk operasi penting dari jaringan Ukraina terputus pada hari Minggu, tetapi pembangkit tersebut tetap terhubung ke salah satu saluran listrik utama yang dipulihkan minggu lalu, kata pengawas nuklir PBB.

"Minggu lalu, kami melihat beberapa peningkatan terkait pasokan listriknya, tetapi hari ini kami diberitahu tentang kemunduran baru dalam hal ini," kata direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, dalam sebuah pernyataan.

Pasukan Rusia menduduki pembangkit nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar di Eropa, pada awal invasi. Penembakan telah memutuskan jalur transmisi pabrik, memaksa operator untuk mematikan enam reaktornya untuk menghindari bencana radiasi. Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas serangan tersebut.

Walikota Enerhodar, tempat pabrik Zaporizhzhia berada, melaporkan lebih banyak penembakan Rusia pada hari Senin di zona industri kota.

Penembakan Rusia terbaru menewaskan sedikitnya delapan warga sipil dan melukai 22 lainnya, kata kantor kepresidenan Ukraina.

Gubernur wilayah timur laut Kharkiv, yang sekarang sebagian besar kembali ke tangan Ukraina, mengatakan penembakan Rusia menewaskan empat pekerja medis yang mencoba mengevakuasi pasien dari rumah sakit jiwa dan melukai dua pasien. (OL-12)

Baca Juga

AFP/Peter PARKS

Hong Kong dan Taiwan Cabut Kewajiban Karantina bagi Pendatang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 24 September 2022, 22:45 WIB
Kewajiban tes PCR 48 jam sebelum penerbangan ke Hong Kong akan diganti dengan tes antigen cepat, demikian pernyataan pers Kepala Eksekutif...
AFP

Banjir Mengerikan di Pakistan Tanda Krisis Iklim Global

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:15 WIB
Hujan monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya membanjiri sepertiga negara itu menewaskan hampir 1.600 orang dan menggusur lebih dari...
AFP

Protes Kematian Mahsa Amini di Iran Kembali Bergejolak

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:00 WIB
Iran telah memberlakukan pembatasan ketat pada penggunaan internet dalam upaya untuk menghambat pengunjuk rasa berkumpul dan menghentikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya