Sabtu 10 September 2022, 18:55 WIB

Dingin Dengar Ratu Elizabeth II Wafat, Rakyat Iran Mengkritik

Mediaindonesia.com | Internasional
Dingin Dengar Ratu Elizabeth II Wafat, Rakyat Iran Mengkritik

AFP/Behrouz Mehri.
Pangeran Charles dari Inggris berbicara dengan seorang pria Iran saat ia mengunjungi desa Baravat, 15 km sebelah tenggara kota Bam di Iran.

 

TEHERAN menghindari pernyataan resmi tentang kematian Ratu Elizabeth II. Beberapa orang Iran bahkan menyatakan permusuhan langsung dan menuduh Inggris telah mendukung rezim mendiang Syah.

Tidak seperti banyak negara dengan liputan massif, televisi negara di republik Islam melaporkan kematian pada Kamis (8/9) tentang wanita yang telah menjadi penguasa terlama di dunia. Laporan itu hanya dengan pengumuman singkat bersama dengan rekaman arsip dan foto.

Haniyeh, seorang siswa, mengatakan kepada AFP bahwa dia telah mengetahui kematian ratu dari media sosial. "Saya melihat berita kematiannya di Instagram. Saya tidak merasakan apa-apa dan terus terang saya tidak peduli," katanya.

Elizabeth II dimahkotai pada 1953 dalam usia 27 tahun. Ia meninggal di Skotlandia pada Kamis dalam usia 96 tahun.

Penyiar di seluruh dunia menginterupsi program normal untuk mengumumkan kematiannya, tetapi pedagang pasar muda Teheran utara, Faraz, mengatakan dia bahkan belum pernah mendengarnya. "Saya tidak punya televisi di rumah dan saya tidak tertarik pada politik. Saya tidak mengenalnya," katanya.

Banyak orang Iran tertarik pada politik, baik domestik maupun internasional. Namun sebagian besar tetap acuh tak acuh terhadap keluarga kerajaan tersebut sejak revolusi Islam 1979 menggulingkan monarki negara itu sendiri. Faezeh, seorang perawat berusia 26 tahun, mengatakan kepada AFP, "Saya tidak tahu apa-apa tentang dia dan kematiannya tidak berarti apa-apa bagi saya." 

Baca juga: Charles III Diproklamirkan Sebagai Raja Inggris

Ratu Elizabeth mengunjungi Iran pada 1961. Ia tinggal di Istana Golestan yang megah di Teheran. Dia juga mengunjungi Isfahan, Shiraz, dan Persepolis ditemani oleh Farah Pahlavi, permaisuri saat itu.

Putra Elizabeth, Charles, sekarang Raja Inggris Charles III, mengunjungi Iran dalam misi kemanusiaan setelah gempa bumi dahsyat pada 2003 di Bam di tenggara yang menelan puluhan ribu nyawa.

Sejarah kompleks 

Hubungan Inggris-Iran selalu rumit. Pasukan Inggris dan Soviet menginvasi Iran pada 1941 untuk mengamankan ladang minyak Inggris di Abadan.

Selama pendudukan, Shah Reza Pahlavi yang pro itu dipaksa ke pengasingan dan digantikan oleh putranya yang masih kecil Mohammad Reza Pahlavi. Inggris juga mendukung tentara Pahlavi selama 1946 menghancurkan republik Kurdi di Mahabad.

Namun yang paling diingat orang Iran yaitu penggulingan pada Agustus 1953 oleh dinas rahasia Inggris dan Amerika atas perdana menteri Mohammad Mossadegh yang telah menasionalisasi industri minyak. "Ratu Elizabeth II ialah salah satu dari mereka yang mengatur kudeta menggulingkan pemerintahan Dr Mossadegh," untuk memulihkan Shah, tulis pengguna Twitter Helma.

Pengguna Twitter lainnya, Majid, lebih berterus terang. "Jangan jadikan santo ratu Inggris," tulisnya. "Di antara kejahatannya ialah membantu rezim Baath Irak melawan Iran (dalam perang 1980-1988), kudeta terhadap Mossadegh, pembunuhan Putri Diana, membantu AS menyerang Afghanistan dan Irak pada 2001 dan 2003, serta membunuh orang-orang Irlandia Utara."

Namun, dalam buku terbaru The Secret Royals oleh Richard J. Aldrich dan Rory Cormac memberikan pandangan yang agak berbeda. Para penulis menceritakan bahwa mendiang ratu menganggap Shah sebagai orang yang membosankan dan membenci perusahaannya karena dia hanya berbicara tentang masalah administrasi. Namun mereka juga mengatakan bahwa pada 1979 setelah revolusi Islam, dia marah karena Syah jatuh ketika pemerintah di London menolak saran bahwa dia akan ditawarkan suaka di Inggris. 

Namun, para bangsawan Inggris dikenang oleh para pendukung Mohammad Khatami, presiden kelima Iran antara 1997 dan 2005. Akun Instagram @Khatamy, dengan hampir satu juta pengikut, membagikan foto-foto sang ratu serta foto putranya Charles dengan Khatami. Khatami, yang dianggap moderat dalam politik Iran, mengatakan Inggris harus diapresiasi karena telah menegakkan demokrasi. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/TOM HARRISON

Royal Mint Inggris Ungkap Potret Koin Raja Charles III

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 30 September 2022, 14:08 WIB
Royal Mint Inggris pada hari Jumat meluncurkan patung resmi Raja Charles III yang akan muncul di koin setelah aksesi ke...
AFP/ Sean Rayford

Ribuan Orang Terjebak Banjir saat Badai Ian Menghantam Florida

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 30 September 2022, 14:05 WIB
Ribuan warga Florida yang terperangkap di tengah rumah-rumah yang terendam...
AFP/Oliver Contreras

Biden Tegaskan tidak akan Pernah Akui Aneksasi Ukraina oleh Rusia

👤Basuki Eka Purnama 🕔Jumat 30 September 2022, 09:57 WIB
"Kehendak sebeneranya dari warga Ukraina terlihat jelas setiap hari saat mereka mengorbankan jiwa raga untuk mempertahankan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya