Kamis 28 Juli 2022, 11:05 WIB

Kim Jong Un Nyatakan Siap Perang Lawan AS

Cahya Mulyana | Internasional
Kim Jong Un Nyatakan Siap Perang Lawan AS

dok.AFP
Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un menyatakan negaranya siap menghadapi segala kemungkinan termasuk perang melawan Amerika Serikat.

 

PRESIDEN Korea Utara (Korut) Kim Jong Un menyatakan negaranya siap menghadapi segala kemungkinan termasuk perang melawan Amerika Serikat (AS). Guna mempersiapkannya, Pyongyang akan meningkatkan kemampuan pertahanan yang meliputi pengembangan senjata nuklir.

"Angkatan bersenjata kami benar-benar siap untuk menanggapi krisis apa pun, dan pencegahan perang nuklir negara kami juga sepenuhnya siap untuk memobilisasi kekuatan absolutnya dengan setia, akurat, dan segera ke misinya,” kata Kim yang mengenakan kemeja putih berleher terbuka saat menyampaikan pidato dalam perayaan Hari Kemenangan.

Kim turut merayakan Hari Kemenangan sebagai peringatan atas kemenangan Korut dari Korea Selatan. Kim mengatakan ancaman yang ditimbulkan oleh AS mengharuskan Pyongyang untuk membangun pertahanan yang kuat.

Pidato itu muncul setelah para pejabat di Seoul dan Washington mengatakan Pyongyang telah menyelesaikan persiapan untuk melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017. Korea Utara kemungkinan akan menghadapi sanksi yang lebih kuat, termasuk langkah-langkah yang bertujuan untuk membatasi kemampuan serangan sibernya jika melanjutkan uji coba.

Dalam pidatonya, Kim mengatakan Washington melanjutkan tindakan permusuhan ilegal yang berbahaya dengan Korea Selatan terhadap negaranya. Kedua negara itu, disebut Kim, berusaha untuk mendapatkan legitimasi dengan menuduh negaranya membahayakan Semenanjung Korea.

Korut telah lama menuduh AS melakukan standar ganda atas kegiatan militer dan mengejar apa yang dikatakannya sebagai kebijakan permusuhan terhadap Pyongyang. Pembicaraan denuklirisasi gagal pada 2019 karena keringanan sanksi.

"Tindakan dupleks AS yang menyesatkan semua tindakan rutin angkatan bersenjata kita sebagai provokasi dan ancaman sambil mengadakan latihan militer bersama skala besar yang secara serius mengancam keamanan kita, secara harfiah adalah perampokan," kata Kim.

“Itu mendorong hubungan bilateral ke titik di mana sulit untuk kembali, menjadi keadaan konflik," tegasnya.

Kim juga mengutuk pemimpin baru Korea Selatan di bawah Presiden Yoon Suk-yeol, dengan mengatakan setiap upaya untuk melumpuhkan negaranya terlebih dahulu akan mendapat tanggapan keras dan pemusnahan. "Saya sekali lagi menjelaskan bahwa Korea Utara sepenuhnya siap untuk setiap konfrontasi militer dengan Amerika Serikat," kata Kim.

Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan pidato Hari Kemenangan dapat dilihat sebagai upaya untuk meningkatkan kebanggaan nasional dalam menghadapi keberhasilan pembangunan pasca-gencatan senjata Korea Selatan.

“Retorika Kim menggelembungkan ancaman eksternal untuk membenarkan rezimnya yang fokus secara militer dan berjuang secara ekonomi. Program nuklir dan rudal Korut melanggar hukum internasional, tetapi Kim mencoba menggambarkan penumpukan senjatanya yang tidak stabil sebagai upaya yang benar untuk membela diri," ujarnya.

Korut telah mengukir rekor tes persenjataan pada 2022. Pada Januari, dikatakan telah menguji rudal hipersonik dan kemudian peluncuran rudal balistik antarbenua (ICBM) yang dilarang serta rudal yang dikatakan dapat membawa senjata nuklir taktis. (Aljazeera/OL-13)

Baca Juga: Demi Bebaskan Warganya, AS akan Berdialog dengan Rusia

Baca Juga

AFP/Christophe ARCHAMBAULT

Kuasa Hukum Assange Gugat CIA

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 11:11 WIB
Mereka mengklaim hak mereka untuk mendapatkan perlindungan sebagai warga AS telah...
AFP

Raja Malaysia Tiba di Turki untuk Kunjungan Kenegaraan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 09:14 WIB
Raja Malaysia Sultan Abdullah tiba di Turki pada Senin (15/8) untuk melakukan kunjungan kenegaraan selama tujuh hari, menurut laporan...
AFP/Handout / MYANMAR MINISTRY OF INFORMATION

Pengadilan Myanmar Jatuhkan Vonis Enam Tahun untuk Suu Kyi dalam Kasus Korupsi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 05:15 WIB
Suu Kyi telah ditahan sejak pemerintahannya digulingkan oleh militer dalam kudeta pada 1 Februari tahun lalu yang mengakhiri periode...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya