Selasa 28 September 2021, 13:56 WIB

PBB Sebut Myanmar Hadapi Krisis Kemanusiaan

Nur Aivanni | Internasional
PBB Sebut Myanmar Hadapi Krisis Kemanusiaan

AFP
Ilustrasi

 

MYANMAR menghadapi krisis kemanusiaan dengan sekitar 3 juta orang membutuhkan bantuan. Krisis itu diperburuk oleh covid-19 yang sedang berlangsung dan peristiwa-peristiwa setelah penahanan para pemimpin politik oleh militer di negara itu pada 1 Februari.

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), dari 3 juta orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan, 2 juta orang diidentifikasi sejak 1 Februari.

Yang paling rentan, kata OCHA, tetap keluarga yang tinggal di daerah perkotaan dan pinggiran kota, terutama di Yangon dan Mandalay, serta orang-orang yang terkena dampak konflik di tenggara dan barat Myanmar.

Lebih dari 220.000 orang telah mengungsi karena bentrokan bersenjata serta ketidakamanan secara keseluruhan sejak 1 Februari. Daerah yang paling terkena dampak termasuk negara bagian Kachin, Shan, Chin, Kayah dan Kayin dan kota-kota yang berdekatan di Sagaing dan Magway.

Sementara beberapa keluarga telah kembali ke tempat asal mereka, banyak yang terus hidup dalam kondisi genting, termasuk hutan darurat dan daerah terpencil, seringkali tanpa akses ke layanan dasar, termasuk tempat tinggal dan barang-barang non-makanan.

Baca juga : Akhir Bulan Ini, Jepang Siap Akhiri Pembatasan Darurat Covid-19

Situasi di Rakhine State tetap tenang, meskipun situasinya tetap mengerikan. Kerawanan pangan menjadi masalah yang berkembang, dengan laporan kekurangan pangan di lokasi pengungsian dan komunitas di negara bagian Shan dan Rakhine utara, kata OCHA.

Pandemi covid-19 masih sangat mengkhawatirkan. Hingga Jumat, lebih dari 455.000 kasus dan 17.000 kematian telah dilaporkan. Dikatakannya, kemungkinan jumlahnya lebih tinggi karena kapasitas pengujian yang rendah di dalam negeri.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mitra kemanusiaan telah bekerja untuk menanggapi dampak pengungsian yang sedang berlangsung, meningkatnya kerawanan pangan, dan terkait covid-19.

Sejak Mei, kata OCHA, Program Pangan Dunia telah mendukung lebih dari 800.000 orang yang rentan dalam respons pangan perkotaan skala besar di daerah pinggiran kota Yangon.

Rencana tanggap kemanusiaan tahun 2021 untuk Myanmar, yang membutuhkan 276,5 juta dolar AS, katanya, didanai 47%. (Xinhua/OL-2)

 

Baca Juga

Ist

Presiden Singapura Apresiasi Peran SIF Jalin Kerja Sama Global

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 22:13 WIB
Presiden Singapura mengapresiasi SIF atas peran pentingnya dalam mendorong kerja sama internasional dan menjalin ikatan...
AFP/Mustafa Kamaci.

Erdogan: Hubungan Turki-Israel Tergantung Isu Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 21:36 WIB
Erdogan membuat pernyataan serupa dalam konferensi pers pekan lalu, mengatakan dalam menanggapi pertanyaan tentang Israel dan...
AFP/Mohammed Al-Shaikh.

Prancis Bebaskan Warga Saudi Dikira Tersangka Pembunuhan Khashoggi

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 21:22 WIB
Pria itu, yang membawa paspor atas nama Khalid al-Otaibi, ditangkap oleh polisi perbatasan Prancis di bandara utama Paris pada Selasa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya