Jumat 30 Juli 2021, 08:15 WIB

Jepang Laporkan Lebih dari 10.000 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Jepang Laporkan Lebih dari 10.000 Kasus Covid-19 dalam Sehari

dok.medcom
Ilustrasi hasil pemeriksaan terpapar virus korona

 

JEPANG melaporkan lebih dari 10.000 kasus covid-19 dalam sehari, untuk pertama kalinya pada Kamis (29/7).

Lonjakan kasus kemungkinan akan menambah tekanan pada Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang dukungannya anjlok pada waktu terburuk sebelum pemilihan, yang dijadwalkan pada 21 Oktober mendatang.

Penambahan 10.699 infeksi baru pada Kamis melampaui rekor lama, 9.576 kasus sebesar 11,7 persen. Suga, yang berbicara kepada wartawan mengakui adanya berbagai pendapat, tetapi tidak menawarkan ide baru selain kembali mengingatkan warga untuk menghindari acara yang tidak penting.

Dia juga tidak mengakui adanya pengurangan dampak dari keadaan darurat, setelah penasihat pemerintah Shigeru Omi pada hari sebelumnya mengutip pertemuan menjadi faktor penyebab jumlah yang melonjak, termasuk krisis yang mencengangkan, kelelahan karena pembatasan darurat, liburan musim panas, varian Delta yang lebih menular, serta Olimpiade.

Olimpiade dinilai mendapat perlakuan khusus, sementara acara domestik lainnya dan upacara tonggak sejarah dibatalkan. Salah satu pemikiran adalah bahwa penyelenggaraan Olimpiade secara tidak sengaja telah menumpulkan rasa krisis.

Suga berdiri teguh pada hari Kamis, menolak seruan untuk menangguhkan Olimpiade dengan mengatakan bahwa itu tidak boleh dijadikan kambing hitam untuk lonjakan yang sedang berlangsung. Dia mencatat bahwa acara tersebut berlangsung dalam gelembung, dengan pengunjung tunduk pada pengujian yang ketat.

Ini mengikuti pemecatan oleh penolakan Games sebelumnya pada hari Kamis dari korelasi apa pun dengan lonjakan saat ini. Pengujian di imigrasi bandara serta di Games Village telah menemukan 193 kasus sejak 1 Juli.

Namun, di tengah lonjakan kasus, pemerintah kemungkinan akan mengumumkan keadaan darurat pada hari Jumat di prefektur Chiba, Kanagawa, Saitama dan Osaka. Ini akan dimulai Senin depan dan berlangsung hingga 31 Agustus.

Secara bersamaan, keadaan darurat yang sedang berlangsung di Tokyo dan Okinawa, yang akan berakhir pada 22 Agustus, akan diperpanjang hingga 31 Agustus, kata penyiar publik NHK.

Tindakan darurat semu yang lebih ringan akan diberlakukan di prefektur Hokkaido, Ishikawa, Kyoto, Hyogo, dan Fukuoka, juga mulai Senin depan hingga 31 Agustus.

Sebagian besar kasus baru, bagaimanapun, berpusat di empat prefektur Tokyo Raya yaitu Tokyo, Chiba, Kanagawa dan Saitama, yang menjadi tuan rumah sebagian besar acara Olimpiade. Empat prefektur secara kolektif menyumbang 6.469 kasus atau 60,5 persen dari total pada hari Kamis.

Norio Ohmagari dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperingatkan bahwa pertumbuhan eksplosif saat ini dalam kasus di Tokyo belum pernah terjadi sebelumnya.

Bahkan perkiraan kasus terburuk dengan pemodelan komputer awal bulan ini menunjukkan bahwa Tokyo akan melebihi 3.000 kasus hanya pada awal Agustus. Tetapi 3.865 kasus pada hari Kamis menandai hari kedua berturut-turut Tokyo telah melampaui 3.000 infeksi.

Pakar kesehatan masyarakat Universitas Kyoto Hiroshi Nishiura, mantan penasihat pemerintah yang sekarang menjadi salah satu pendukung paling vokal agar Olimpiade dihentikan, mengatakan bahwa peningkatan pada tingkat saat ini akan menyebabkan lebih dari 10.000 kasus per hari di Tokyo saja pada bulan depan.

Salah satu kebijakan utama pemerintah untuk mengekang infeksi adalah pemberlakuan jam malam pada jam 8 malam untuk layanan makan di tempat, serta larangan penjualan alkohol sepanjang hari di area darurat.

Namun, Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan pada konferensi pers reguler pada hari Kamis bahwa beberapa ribu bisnis di Tokyo mengabaikan pedoman ini, mengutip survei pemerintah.

Melanggar aturan akan dikenakan denda hingga 300.000 yen, tetapi ini dianggap sebagai tamparan di pergelangan tangan. Kato mencatat bahwa alasan paling umum yang dikutip untuk mencemooh tindakan tersebut adalah lambatnya pencairan dukungan pemerintah dan permintaan pelanggan yang besar.

Takaji Wakita, direktur jenderal Institut Nasional Penyakit Menular, mengatakan, "Pemerintah telah gagal meyakinkan orang tentang urgensi atau menyampaikan bahwa layanan medis umum berada di ambang." (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Varian Delta Mulai Memasuki Beijing

Baca Juga

nytimes.com

10 Ribu Migran Mayoritas dari Haiti Tinggal di Bawah Jembatan Texas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:48 WIB
Lebih dari 10.000 migran sebagian besar warga Haiti ditempatkan di sebuah kamp kumuh di bawah jembatan di Texas selatan pada Jumat...
BULENT KILIC / AFP

Taliban Larang Anak Perempuan Kembali ke Sekolah Menengah

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:16 WIB
Sekolah menengah, dengan siswa biasanya berusia antara 13 dan 18 tahun, sering dipisahkan berdasarkan jenis kelamin di...
AFP

Presiden Argentina Umumkan Kabinet Baru Pascakrisis Politik

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 18 September 2021, 15:05 WIB
Langkah Alberto Fernandez bertujuan meredam krisis politik di Argentina, yang dipicu pemilihan pendahuluan legislatif pada pekan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ramai-Ramai Abai Laporkan Kekayaan

KPK mengungkap kepatuhan para pejabat membuat LHKPN tahun ini bermasalah. Akurasinya juga diduga meragukan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya