Selasa 20 Juli 2021, 16:14 WIB

Roket Serang Istana Presiden Afghanistan Saat Salat Iduladha

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Roket Serang Istana Presiden Afghanistan Saat Salat Iduladha

AFP
Petugas keamanan berjaga di sekitar mobil yang terdampak roket di sekitar Istana Presiden Afghanistan.

 

SERANGAN roket menyasar dekat Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul saat salat Iduladha tengah berlangsung.

Sejuah ini, belum ada laporan terkait korban luka. Namun, belum diketahui pula siapa yang berada di balik serangan tersebut.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dilaporkan melanjutkan salat Iduladha, meskipun terjadi beberapa ledakan keras di sekitar istana. Adapun roket ditembakkan pada Selasa (20/7) pagi sekitar pukul 8.

Ledakan keras terdengar di Zona Hijau yang dijaga ketat. Zona tersebut mencakup Istana Kepresidenan dan beberapa kedutaan negara sahabat, termasuk misi Amerika Serikat (AS).

Baca juga: Iran Waspada Kebangkitan Taliban di Afghanistan

Ghani kemudian menyampaikan pidato dari podium terbuka dan disiarkan televisi lokal. Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Mirwais Stanekzai mengatakan sedikitnya tiga roket mendarat di wilayah Kabul, ketika kota itu memperingati Iduladha.

“Hari ini, musuh Afghanistan melancarkan serangan roket di beberapa wilayah Kota Kabul,” tutur Stanekzai.

“Semua roket menghantam tiga bagian yang berbeda. Berdasarkan informasi awal, belum ada korban dari insiden tersebut. Tim kami sedang menyelidiki,” imbuhnya.

Pada masa lalu, serangan roket kerap mengarah ke area Istana Kepresidenan Afghanistan. Adapun insiden terakhir pada Desember 2020.

Tidak seperti beberapa tahun sebelumnya, Taliban tidak mengumumkan gencatan senjata selama liburan Iduladha tahun ini. Meski, ada seruan mendesak dari masyarakat sipil Afghanistan dan masyarakat internasional untuk mengakhiri pertempuran.

Baca juga: Taliban Klaim Rebut Perbatasan Utama dengan Pakistan

Sebelumnya, 15 misi diplomatik dan perwakilan NATO di Kabul mendesak Taliban untuk menghentikan serangan. Beberapa jam setelah kelompok itu dan pemerintah Afghanistan gagal menyepakati gencatan senjata pada pembicaraan bilateral di Doha.

Dalam beberapa bulan terakhir, kedua belah pihak telah bertemu di dalam dan di luar Ibu Kota Qatar. Namun, hanya menghasilkan sedikit pencapaian, dengan pembicaraan tampaknya telah kehilangan momentum, karena Taliban membuat keuntungan besar.

Sebuah pernyataan bersama pada Minggu malam mengungkapkan adanya kesepakatan terkait urgensi mencapai solusi yang adil. Pemerintah Afghanistan dan Taliban siap melakukan pertemuan kembali pekan depan.

“Kami juga sepakat bahwa tidak boleh ada jeda dalam negosiasi,” tutur Abdullah Abdullah, yang mengawasi delegasi pemerintah Afghanistan.(Aljazeera/OL-11)

Baca Juga

AFP/Jason Tarleton.

Israel Dorong PBB Bertindak kepada Iran atas Serangan Kapal Tanker

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 31 Juli 2021, 21:08 WIB
Kapal tanker MT Mercer Street dihantam, Kamis (30/7), di Samudra Hindia bagian utara. Serangan itu menewaskan dua...
Tuwaedaniya MERINGING / AFP

Thailand Catat Rekor Harian 18.912 Kasus Covid-19 Baru

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 31 Juli 2021, 14:48 WIB
Thailand juga melaporkan 178 kematian baru, yang juga merupakan rekor harian, menjadikan total kematian mencapai 4.857...
STR / AFP

Unjuk Rasa Tuntut Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Mundur

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 31 Juli 2021, 14:39 WIB
Sekitar 200 hingga 300 pengunjuk rasa berkumpul di pusat kota Kuala Lumpur pada Sabtu (31/7) pagi untuk menuntut pengunduran diri Perdana...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pemerintah Afghanistan Hadapi Krisis Eksistensial

 Laporan SIGAR menggarisbawahi kekhawatiran pasukan Afghanistan tidak siap untuk melakukan pertahanan yang berarti

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya