Minggu 16 Mei 2021, 16:48 WIB

Serangan Udara Israel Tewaskan Satu Keluarga

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Serangan Udara Israel Tewaskan Satu Keluarga

AFP
Ilustrasi

 

SEORANG bayi ditemukan sedang memegangi dada ibunya yang sudah meninggal ketika petugas pertolongan pertama di Gaza menggali dia dari bawah puing-puing bangunan bertingkat tiga.

Dalam sepersekian detik 11 anggota keluarga Palestina, yang berkumpul untuk Idul Fitri, terkubur oleh cakar raksasa serangan udara Israel.

Sisa-sisa bangunan di kamp pengungsi Shati Gaza dipenuhi dengan mainan anak-anak, permainan papan Monopoli, dan piring dari makanan yang tidak dimakan pada pertemuan liburan.

Total 10 orang tewas yakni delapan anak dan dua ibu mereka, yang merupakan saudara ipar perempuan.

Tetapi secara ajaib terdengar teriakan, Omar yang termuda, masih berusia lima bulan, masih hidup.

"Apa yang telah mereka lakukan kepada orang Israel sehingga menjadi sasaran saat mengenakan pakaian Idul Fitri, saat mereka duduk di rumah paman mereka?" seorang ayah yang putus asa, Mohamed al-Hadidi, bertanya kepada The Independent, dari rumah sakit Shifa tempat putranya dirawat.

"Mereka hanya anak-anak, mereka tidak pernah menembakkan roket," tambahnya sambil menangis.

"Kecuali Omar, aku kehilangan seluruh keluargaku, dalam sekejap,” imbuhnya.

Baca juga : Ribuan Warga di Eropa Gelar Aksi Unjuk Rasa Dukung Palestina

Setidaknya 139 warga Palestina, termasuk 39 anak-anak dan 22 wanita telah tewas, sebagian besar oleh serangan udara Israel, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Di Israel, petugas medis telah melaporkan 10 orang tewas, termasuk dua anak-anak, dan mengatakan enam orang berada dalam kondisi kritis akibat tembakan roket Gaza. Korban terakhir adalah seorang warga Israel berusia 50 tahun yang tewas oleh tembakan roket pada Sabtu sore di Ramat Gan, dekat Tel Aviv.

Selama lima malam di seluruh keluarga strip yang diblokade, mereka meringkuk di bawah apa yang dikatakan pejabat angkatan udara Israel kepada The Independent adalah salah satu dari rentetan serangan udara paling intens yang pernah mereka lancarkan di wilayah itu. Ini sebagai tanggapan atas tembakan roket yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya dari militan di Gaza.

Tentara telah berulang kali mengatakan bahwa mereka melakukan segala daya untuk menghindari korban sipil, termasuk menerapkan sistem peringatan dini untuk target utama seperti gedung bertingkat.

Tapi Hadidi, yang tidak bersama istri dan anak-anaknya, mengatakan keluarganya tidak tahu apa-apa tentang serangan udara yang menghancurkan hidup mereka.

Di bawah pengeboman berat, istrinya Maha, 36, membawa keempat anaknya ke rumah saudara laki-lakinya untuk merayakan hari raya Muslim yang menandai akhir Ramadan.

Setelah makan malam dengan saudara iparnya, Yasmine Hassan, dia memutuskan untuk tidur di sana semalaman, sebuah keputusan yang pada akhirnya akan berakibat fatal.

"Israel tidak memberikan peringatan apa pun, mereka tidak menelepon korban. Mereka bahkan tidak menembakkan roket drone (mengetuk atap) sehingga mereka tahu agar melarikan diri,” kata ayah tersebut.

“Rumah saya hanya 400 meter jauhnya, saya berlari di jalan sambil berteriak, bangunannya hancur total,” tambahnya.

Siklus tembakan lintas batas terbaru meletus pada hari Senin ketika Hamas, yang menguasai Gaza, menembakkan roket ke Jerusalem untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun.

Kelompok militan itu mengatakan, serangan tersebut sebagai tanggapan atas kekerasan yang berlangsung selama berminggu-minggu di kota titik nyala Jerusalem yang membuat pasukan Israel berulang kali menyerbu masjid al-Aqsa, situs tersuci ketiga dalam Islam, dengan granat setrum dan gas air mata.

Polisi Israel membela tindakan inflamasi tersebut dengan mengatakan para perusuh Palestina di kompleks al-Aqsa melemparkan batu, botol, dan kembang api.

Sejak itu, militer Israel mengatakan Hamas dan militan lainnya di Gaza telah menembakkan lebih dari 2.300 roket ke Israel, yang dikatakan seorang jenderal angkatan udara senior Israel kepada The Independent telah menjadi salah satu serangan paling intens dari semua konflik dengan Gaza.

Baca juga : 12 Meninggal akibat Ledakan di Masjid Kabul Afghanistan

Pesawat tempur Israel telah mencapai lebih dari 650 target, dalam kampanye yang sama kuatnya.

Pada hari Jumat malam Israel melancarkan 40 menit pemboman darat dan udara yang ganas di Gaza, yang menurut tentara menargetkan jaringan terowongan serangan bawah tanah yang mereka sebut "metro".

Pejabat militer mengatakan malam itu mereka menjatuhkan 500 ton amunisi di jalur itu, yang menampung hampir 2 juta orang.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini dalam hidup saya. Itu lebih buruk daripada perang tahun 2014,” kata Hassan Mohammed Attar, 50, yang putri, menantu, cucu, dan beberapa tetangganya disapu bersih selama pemboman malam itu di sepanjang daerah perbatasan utara.

“Semuanya telah dihancurkan, saya belum pernah melihat api seperti itu sebelumnya menyebar ke seluruh rumah. Kami semua tercekik, muntah, saya tidak tahu apa itu,” tambahnya.

Serangan udara begitu intens pada hari Jumat dan Sabtu sehingga ribuan warga Palestina yang tinggal di dekat perbatasan dengan Israel mengemasi barang-barang mereka dan melarikan diri ke selatan, takut akan perang dan kemungkinan invasi darat.

"Serangan udara tidak terbayangkan, Jumat malam ketakutan, teror dan kehancuran," kata Fareed Abu Haloup, 62, yang berbicara kepada The Independent saat dia melarikan diri dari Beit Lahia di utara ke pusat.

“Kami baru saja berhasil keluar dari rumah kami hidup-hidup. Bahkan ambulans tidak bisa sampai pada kami. Kami tidak bisa menunggu untuk melihat anak-anak kami mati di depan mata kami,” tambahnya.

Kembali ke rumah sakit Shifa, di Kota Gaza, Hadidi duduk bermain dengan Omar, satu-satunya anggota keluarga langsungnya yang tersisa.

“Kami bertanya di mana hukum internasional? Di mana komunitas internasional untuk turun tangan dan menghentikan ini? ” tanyanya.

“Dimana hak kami? Kami meminta Anda untuk menunjukkan kepada dunia apa yang terjadi pada kami,” tandasnya. (Independent/OL-2)

 

Baca Juga

Dok.Sunterra

Biden Larang Impor Bahan Panel Surya dari Tiongkok

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 24 Juni 2021, 21:24 WIB
Pemerintahan Biden pada Rabu (23/6) memerintahkan larangan impor AS atas bahan panel surya utama dari Hoshine Silicon Industry Co yang...
AFP/Anthony Wallace.

Tiongkok Bekukan Aset Media Apple Daily yang Prodemokrasi

👤Henry Hokianto 🕔Kamis 24 Juni 2021, 20:35 WIB
Baik portal berita, akun Twitter, serta Facebook Apple Daily telah dihapus. Diperkirakan sekitar 1.000 orang termasuk 700 jurnalis sekarang...
AFP/Anthony Wallace.

Warga Hong Kong Antre Beli Edisi Terakhir Apple Daily

👤 Henry Hokianto 🕔Kamis 24 Juni 2021, 20:25 WIB
Tiongkok mengaplikasikan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong pada tahun lalu setelah kota itu diguncang oleh protes demokrasi yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Diplomasi Jalur Rempah di Kancah Dunia

Perjalanan sejarah Indonesia terasa hambar tanpa aroma rempah. Warisan sosial, ekonomi, serta budaya dan ilmu pengetahuan itu kini dikemas dan disodorkan kepada dunia untuk diabadikan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya