Kamis 21 Februari 2019, 14:13 WIB

Trump Tolak Mantan Militan IS Kembali ke AS

Fajar Nugraha | Internasional
Trump Tolak Mantan Militan IS Kembali ke AS

HANDOUT / handout / AFP

 

SEORANG perempuan Amerika Serikat (AS) asal Alabama yang bergabung dengan kelompok Islamic State (IS) di Suriah tidak akan dapat kembali ke negaranya dengan putranya yang masih balita. Pengacaranya pun menentang klaim itu.

Dalam pernyataan singkatnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memberikan rincian aturan yang membuat keputusan mereka.

"Hoda Muthana bukan warga negara AS dan tidak akan diterima di Amerika Serikat. Dia tidak memiliki dasar hukum, tidak ada paspor AS yang sah, tidak ada hak untuk paspor atau visa untuk bepergian ke Amerika Serikat,” ujar Pompeo, seperti dikutip Fox News, Kamis (21/2).

Tetapi kuasa hukum Muthana, Hassan Shibly, bersikeras kliennya dilahirkan di AS dan memiliki paspor yang valid sebelum bergabung dengan IS pada 2014.

Gadis berusia 18 tahun ini telah berganti nama ketika bergabung IS. Dia ingin pulang ke rumah untuk melindungi putranya terlepas konsekuensi hukum.

Baca juga: Dicabut Kewarganegaraannya, Remaja Inggris Mengaku Terkejut

"Dia orang Amerika. Orang Amerika melanggar hukum," kata Shibly, seorang pengacara dari Dewan Hubungan Amerika-Islam Florida. "Ketika orang melanggar hukum, kami memiliki sistem hukum untuk menangani mereka yang bertanggung jawab, dan hanya itu yang saya minta.”

Muthana dan putranya sekarang berada di sebuah kamp pengungsi di Suriah, bersama dengan yang lain yang melarikan diri dari sisa-sisa IS.

Tampaknya pemerintah berpendapat ia tidak memenuhi syarat kewarganegaraan karena ayahnya adalah seorang diplomat Yaman. Tetapi pengacara mengatakan dia tidak memiliki status diplomatik ‘selama berbulan-bulan’ sebelum kelahirannya di Hackensack, New Jersey.

Presiden AS Donald Trump, Rabu (20/2) malam, di Twitter mengatakan ia berada di belakang keputusan itu

”Saya telah menginstruksikan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, dan sepenuhnya setuju, untuk tidak membiarkan Hoda Muthana kembali ke Negara!"

Pengumuman itu dibuat sehari setelah Inggris, mengatakan mereka menanggalkan kewarganegaraan Shamima Begum, seorang anak berusia 19 tahun yang pergi untuk bergabung dengan IS dan baru-baru ini melahirkan kamp pengungsi.

Itu juga terjadi ketika AS telah mendesak sekutu untuk mendukung warga yang bergabung dengan IS tetapi sekarang berada dalam tahanan pasukan dukungan Amerika melawan kelompok ekstremis brutal yang dikendalikan oleh wilayah luas yang mencakup bagian dari Suriah dan Irak.

Pengacara Muthana mengatakan dia "hanya seorang perempuan muda yang bodoh, naif, bodoh," ketika dia menjadi terpikat pada IS. Dia sempat mempercayai bahwa itu adalah organisasi yang melindungi umat Islam.

Dikatakan bahwa dia meninggalkan keluarganya di Alabama dan pergi ke Suriah, tempat dia ‘dicuci otak’ oleh IS dan dipaksa menikahi salah satu tentara kelompok itu. Setelah dia terbunuh, dia menikahi yang lain, ayah dari putranya.

Setelah menikah dan menikah, dia menikah dengan orang ketiga, dan dia memutuskan melarikan diri, kata pengacara itu. (Medcom/OL-2)

Baca Juga

Hector RETAMAL / AFP

Lawan Covid-19, Shanghai Cabut Izin Dua Tempat Karoke

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 07 Juli 2022, 15:00 WIB
Pemerintah Shanghai mencabut izin dua tempat karoke yang diam-diam menerima pengunjung. Keputusan tersebut bagian dari sikap Tiongkok yang...
AFP

Joe Biden Coret Afghanistan dari Daftar Sekutu AS

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 07 Juli 2022, 13:25 WIB
Sejauh ini, belum diketahui alasan Biden untuk menghilangkan Afghanistan dari daftar sekutu AS non-NATO. Afghanistan jatuh ke tangan...
AFP/Muhammad FAROOQ

Hujan Deras di Sydney Mereda, Warga Periksa Kerusakan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 11:30 WIB
Hujan deras yang melanda Sydney selama lima hari terakhir mereda pada Kamis sehingga warga yang terdampak banjir berusaha kembali ke rumah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya