Jumat 02 Juni 2023, 17:35 WIB

Indonesia Masih Setengah Hati Kendalikan Rokok

Despian Nurhidayat | Humaniora
Indonesia Masih Setengah Hati Kendalikan Rokok

Pexels
Ilustrasi

 

KETUA Yayasan Lentera Anak Lisda Sundari mengatakan bahwa peringatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS) setiap 31 Mei, tidak juga menyadarkan masyarakat akan bahayanya rokok. Pasalnya, konsumsi rokok masih dianggap normal di negeri ini.

"Walaupun kita tahu dan peraturan di UU Kesehatan Pasal 113 menegaskan bahwa rokok mengandung zat adiktif sehingga konsumsinya harus dikendalikan dan diawasi," ungkapnya kepada Media Indonesia, Jumat (2/6).

Menurut Lisda, edukasi dan perayaan HTTS hanyalah bagian dari upaya yang bisa dilakukan untuk menyadarkan masyarakat akan bahayanya rokok. Namun, upaya ini menjadi tak berarti dan tak berdampak ketika tidak didukung dengan regulasi yang kuat.

Baca juga : Kebijakan Beberapa Negara Tekan Prevalensi Rokok

Dia menjelaskan bahwa regulasi terkait pengendalian tembakau di Indonesia masih setengah hati. Terdapat kawasan tanpa rokok tapi implementasi dan pengawasannya masih lemah, lalu peringatan kesehatan bergambar pada bungkus rokok tapi iklan rokok masih dibolehkan.

Bahkan juga ada peraturan pelarangan penjualan rokok pada anak yaitu PP 109/2012 tentang Pengamanan Bahan Yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan tapi tidak ada pengawasan. Anak-anak masih dapat membeli rokok karena dijual batangan, harganya murah dan dapat dibeli di mana saja.

Baca juga : Risiko Anak Alami Tengkes Lebih Tinggi pada Keluarga Perokok

"Jadi kalau kita mau serius kendalikan konsumsi rokok semua upaya harus dilakukan, mulai dari regulasinya, implementasi, pengawasan, penegakan hukum dan edukasi. Artinya semua pihak harus mengambil peran, pemerintah buat regulasi yang kuat, masyarakat membantu implementasi dan pengawasan dan edukasi atau kampanye yang masif," tegas Lisda.

Dia menekankan bahwa saat ini kampanye masif kurang berdampak karena industri rokok dengan dukungan dananya yang besar.

"Mereka masih boleh iklan, promosi dan sponsor kegiatan untuk menghalau pesan-pesan kampanye kita tentang rokok berbahaya, mengganggu kesehatan bahkan kematian," tandasnya. (Z-4)

Baca Juga

Ist

Blackmores dan Guardiian Dukung ASI Berkualitas untuk Sehatnya Bunda dan Si Kecil

👤Media Indonesia 🕔Selasa 26 September 2023, 23:36 WIB
Penting bagi calon ibu memperhatikan asupan nutrisi sejak 1000 hari pertama kehidupan (HPK) sang janin demi mendukung kesehatan ibu dan...
Ist

Tingkatkan Kesehatan Reproduksi, Kampanye Bayer For Her Diluncurkan

👤Media Indonesia 🕔Selasa 26 September 2023, 23:12 WIB
Sebagai pemimpin di bidang kesehatan perempuan, Bayer berkomitmen meningkatkan pengetahuan dan kesadaran perempuan terkait...
HP

Kemenparekraf Gelar Open Call Program IndoBisa 2023

👤Widhoroso 🕔Selasa 26 September 2023, 22:44 WIB
KEMENTERIAN Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/ Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pada Senin (25/9) menggelar Open Call Program IndoBisa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya