Selasa 08 November 2022, 14:52 WIB

Kepala BPIP Sebut Aceh Sebagai Tiang Penyangga NKRI

mediaindonesia.com | Humaniora
 

KEPALA Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Prof. K.H. Yudian Wahyudi MA. Phd menghadiri acara dialog kebangsaan "Pola Pembangunan Nasional Semesta Berencana dalam Perencanaan Pembangunan Nasional di Bidang Ilmu Pengetahuan Teknologi Berdasarkan Haluan Ideologi Pancasila" di kampus Universitas Syiah Kuala Banda Aceh.

Dalam menyambut Indonesia Emas 2045 merupakan tujuan terbaik untuk generasi milenial dipersiapkan saat ini menjadi penerus bangsa dalam membumikan Pancasila. 

Dalam sambutannya Kepala BPIP Prof. Yudian Wahyudi mengatakan, Aceh merupakan sebagai serambi mekahnya Indonesia dikenal sebagai daerah yang kental dalam agama.

Keterpaduan ilmu agama dan ilmu pengetahuan tersebut mampu melahirkan beberapa tokoh pemikir bangsa dan Islam, salah satunya adalah Prof. Dr. Teungku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy, seorang ulama, ahli fikih, tafsir Al-Quran dan hadis. 

"Jadi beliau itu, adalah mantan Dekan Fakultas Syariah UIN Sunan Kalijaga yang juga pernah saya pimpin. Hasbi memiliki peran penting dalam mengenalkan “Fikih Indonesia” yang menekankan pentingnya pengambilan ketetapan fikih dari hasil ijtihad yang lebih sesuai dengan karakter bangsa Indonesia. Tujuannya agar Fikih tidak diperlakukan sebagai barang  asing sekaligus antik," jelasnya saat membuka kegiatan Dialog Kebangsaan, Selasa (8/11).

Baca juga: Kampung Pancasila, Harapan dan Cerminan Masyarakat Indonesia

Mantan Rektor UIN tersebut mengatakan, Aceh merupakan sebagai tiang penyangga Republik Indonesia dan gerbang masuk Indonesia telah mampu menjaga itu dengan baik hingga detik ini.

"Perjuangan tersebut tidak boleh berhenti disitu, kehidupan terus berjalan dan peradaban manusia menjadi lebih dinamis yang mengharuskan masyarakat untuk beradaptasi dengan kondisi globalisasi yang cepat dan luwes," paparnya.

Yudian menjelaskan, dalam menyambut generasi emas 2045, pemupukan dan internalisasi nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kesejahteraan, dan keadilan harus terus dirawat terutama oleh anak-anak muda kita khususnya para agen terpelajar yang duduk di bangku universitas.

"Pancasila mengajarkan kita untuk memiliki sifat yang statis sekaligus dinamis. Statis berarti kita harus tetap berpegang teguh kepada ideologi Pancasila. Sedangkan dinamis berarti kita dituntut untuk  beradaptasi dengan budaya zaman," ucapnya.

"Jadi pemuda yang berkumpul pada pagi hari ini merupakan calon pemimpin bangsa yang harus memiliki karakter reflektif dalam membaca sejarah," tegas Yudian.

"Selain itu ia juga dituntut untuk memiliki pandangan yang luas terhadap ilmu pengetahuan dan tradisi, sehingga ia nantinya akan menjadi pemuda yang terpelajar dan moderat yang mampu menghargai budaya luar dengan tetap menjaga tradisi NKRI," jelasnya.

Sementara itu, Rektor Universitas  Syiah Kuala Prof. Dr. Ir. Marwan mengucapkan terima kasih atas kepercayaan BPIP karna sudah percaya mengadakan acara Dialog kebangsaan ini dilingkungan kampusnya serta memberikan arahan kepada mahasiswa.

"Ini sudah beberapa kali bapak kepala BPIP berkunjung ke Universitas Ini, dan saat ini juga bangsa Indonesia sedang membangun sumber daya manusia yang unggul untuk menyongsong Indonesia emas di tahun 2045," jelasnya. 

Marwan mengaku, tidak hanya dalam bidang keahlian namun juga dalam hal ideologi bangsa juga saat ini sedang dalam pemupukan terhadap generasi muda saat ini.

"Pancasila lahir dengan proses yang sangat Panjang, Pancasila merupakan kesepakatan kita Bersama dalam membangun karakter bangsa kedepan," paparnya.  

Dalam kegiatan ini, turut hadir Wakil Kepala BPIP RI Dr. Drs. Karjono, S.H., M.Hum, Deputi Bidang Hubungan Antar Lembaga, Sosialisasi, Komunikasi, dan Jaringan BPIP RI Ir. Prakoso, M.M, Rektor Universitas Syiah Kuala Prof. Dr. Ir. Marwan, Anggota DPR RI Dr. Rieke Diah Pitaloka, Pj. Walikota Banda Aceh H. Bakri Shiddiq, S.E., M.Si. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/ Amir MR

AMAN: RUU KSDHAE Belum Mengakomodir Hak Masyarakat Adat

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 15:05 WIB
RUU KSDHAE berpotensi menghilangkan asal-usul masyarakat adat dalam mengelola, melindungi dan mengimplementasikan hukum adat di wilayah...
Antara

Imigrasi Pastikan KUHP Baru tidak Pengaruhi Kedatangan WNA

👤Tri Subarkah 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 14:58 WIB
Pernyataan Ditjen Imigrasi Kemenkumham mengutip data kedatangan WNA melalui Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Laut, Udara dan Darat periode...
Dok. Bodimax

Dukung Gaya Hidup Sehat, Bodimax Hadirkan Fitur Inovatif di Peralatan Olahraga Terbarunya

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 14:27 WIB
Pada Desember 2022, Bodimax meluncurkan koleksi lini premium dengan nama Bodimax PLUS. Lini ini menghadirkan 2 rangkaian produk dari seri...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya