Minggu 30 Oktober 2022, 15:58 WIB

Perlu Kerja Sama Menyeluruh dalam Mengatasi Stunting di Tanah Air

mediaindonesia.com | Humaniora
Perlu Kerja Sama Menyeluruh dalam Mengatasi Stunting di Tanah Air

Ist
Webinar #NyalakanHarapan Gizi Anak Indonesia dengan tema "Kenali Stunting dan Cara Mengatasinya".

 

HUMAN Initiative berkolaborasi dengan Limitless Foundation dan Danone Indonesia menggelar Webinar #NyalakanHarapan Gizi Anak Indonesia dengan tema "Kenali Stunting dan Cara Mengatasinya".

Acara ini bertujuan untuk membangun kesadaran kolektif terhadap masa depan anak Indonesia mengingat isu stunting masih menjadi tantangan di Negeri ini. Acara ini berlangsung secara daring dan diikuti sejumlah peserta dari masyarakat umum.

Dalam webinar tersebut, turut hadir sebagai pembicara Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr. Hasto Wardoyo, SP.OG(K) dan Dokter serta Pendiri Limitless Foundation, dr Nadhira Afifa, MPH. Keduanya memberikan pemaparan seputar isu stunting pada anak serta upaya pencegahannya.

Dalam pemaparannya dr.Hasto menyampaikan pemahaman seputar intervensi program stunting dari perspektif kerja BKKBN serta upaya penanganan isu stunting nasional.

Baca juga: Ruang Digital Bisa Digunakan Jadi Medium Pencegahan Stunting, Begini Caranya

"Sebagaimana kita ketahui, bahwa " katanya dalam keterangan, Minggu (30/10).   

Sementara itu, dr.Nadhira Afifa menjelaskan edukasi tentang stunting serta faktor penyebabnya. Termasuk menjelaskan pentingnya memperhatikan 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK) serta langkah-langkah untuk mengetahui stunting pada anak.

Dalam pemaparannya, dr Nadhira juga menambahkan bahwa perlu adanya kerja sama secara menyeluruh dari berbagai macam pihak untuk dapat mencegah stunting pada anak.

Pada kesempatan kali ini, turut hadir pula perwakilan dari Danone Indonesia serta Human Initiative.

Setipa narasumber memaparkan tentang langkah-langkah serta program yang telah dilakukan untuk membantu menurunkan angka stunting di Indonesia.

dr.Nadhira menjelaskan, “Limitless Foundation berkomitmen dalam upaya peningkatan akses pendidikan dan kesehatan anak di Indonesia."

"Melalui program Untuk Anak Pelosok, kami berharap mata acara di dalamnya dapat berkontribusi dalam upaya peningkatan akses pendidikan dan kesehatan anak di Indonesia, terutama dalam upaya penanganan stunting dan gizi kurang di pelosok Indonesia,” jelasnya.

Selain itu, Arif Mujahidin selaku Corporate Communications Director Danone Indonesia menjelaskan, Sejalan dengan misi perusahaan yakni membawa kesehatan kesebanyak mungkin orang, upaya pencegahan dan penanganan stunting menjadi fokus utama dari sisi perusahaan."

"Kami percaya bahwa setiap anak memiliki hak untuk maju dan berkembang dengan terlepas dari permasalahan stunting," ujarnya.

"Karena anak stunting tidak hanya mengalami hambatan pertumbuhan fisik, tapi nutrisinya juga tidak mencukupi juga memengaruhi kekuatan daya tahan tubuh hingga perkembangan otak anak," kata Arif.

"Sejalan dengan program utama kami yakni Bersama Cegah Stunting, kami bermitra dengan Human Initiative dan Limitless, untuk memberikan edukasi ke sebanyak mungkin masyarakat dengan harapan dapat menekan angka pertumbuhan stunting di Indonesia,” jelasnya.

Acara ini diakhiri dengan launching kolaborasi antara Human initiative, Limitless Foundation, dan Danone Indonesia dalam program yang berfokus pada penguatan gizi anak Indonesia. Semoga upaya ini dapat memberikan dampak positif bagi masa depan Indonesia serta membantu #NyalakanHarapan anak bangsa.

Human Initiative adalah organisasi kemanusiaan yang telah berdiri sejak 1999 dan berfokus pada isu-isu kemanusiaan di bidang pemberdayaan masyarakat, program perlindungan anak, dan manajemen kebencanaan dan tanggap darurat, baik di Tanah Air maupun luar negeri. (RO/OL-09)

Baca Juga

Freepik

Penyandang Diabetes Harus Rutin Berolaharga

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 07:00 WIB
Anjuran WHO terkait total durasi aktivitas fisik untuk orang sehat berusia 18-64 tahun adalah 150 menit per minggu. Hal itu juga berlaku...
Medcom

Perokok Lebih Berisiko Terkena TB

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 06:15 WIB
Data Global Adult Tobacco Survey (GATS) 2021 menunjukkan ada sekitar 34,5% penduduk Indonesia merokok atau mengonsumsi tembakau dalam...
Antara

Update 9 Desember 2022: Kasus 2.501

👤MGN 🕔Jumat 09 Desember 2022, 23:17 WIB
Sedangkan untuk kasus aktif berkurang 2.246 orang sehingga menjadi 43.316...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya