Sabtu 03 September 2022, 19:56 WIB

Satgas: 171 Juta Orang telah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

mediaindonesia.com | Humaniora
Satgas: 171 Juta Orang telah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

DOK.MI
Ilustrasi vaksin covid-19

 

SATUAN Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyebutkan penerima dosis kedua dari vaksin covid-19 telah mencapai 171.064.873 setelah bertambah 4.162 orang hingga pukul 12.00 WIB.

Dalam data Satgas yang dilansir Antara di Jakarta, Sabtu (3/9), menyebutkan, kenaikan juga terjadi pada cakupan dosis pertama yang kini bertambah 7.632 orang. Sehingga total keseluruhan secara nasional mencapai 203.397.204 orang.

Kemudian penerima dosis ketiga (booster) telah mencapai 60.912.034 orang, setelah bertambah 12.664 orang.

Sementara dosis keempat yang kini baru diprioritaskan bagi tenaga kesehatan (nakes), telah ada sebanyak 380.726 orang. Meningkat 3.036 dari hari sebelumnya.

Pemerintah sendiri menargetkan 234.666.020 sebagai sasaran dari persebaran vaksin covid-19 di Indonesia.

Sebelumnya, Guru Besar Departemen Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Amin Soebandrio menyatakan mutasi telah menyebabkan varian-varian baru covid-19 semakin melemah.

"Mutasi itu sebetulnya justru membuat virusnya tampak lemah. Hanya 4-5% dari mutasi yang dapat membuat virus lebih fit atau bisa menyesuaikan diri," kata Amin.


Baca juga: WHO Ingatkan Risiko Flu Berbahaya, Kemenkes: Jaga Daya Tahan Tubuh


Ia mengatakan apabila mutasi virus dapat terjadi secara acak. Dalam proses itu, virus akan bereplikasi memperbanyak diri saat menemukan orang (host) baru untuk ditularkan, namun terdapat kemungkinan bila terjadi kesalahan penyalinan terhadap materi genetiknya.

Akibatnya, hanya 4-5% virus dari hasil mutasi yang dapat menyesuaikan diri terhadap tekanan lingkungan di sekitarnya, baik karena obat maupun antibodi.

Peluang itu yang kemudian harus dihadapi oleh Indonesia. Kondisi tersebut tidak bisa disepelekan karena menyebabkan risiko penularan dapat terjadi pada pihak mana pun.

Ia menekankan jika vaksin yang telah didapatkan oleh masyarakat berapa pun jumlah dosisnya, dapat sangat bermanfaat dan membentuk kekebalan imunitas di dalam masyarakat. Vaksinasi memberikan proteksi dari virus yang terus bermutasi dan terus berubah-ubah.

Beberapa perusahaan vaksin besar juga sedang berupaya untuk bisa menyesuaikan vaksin buatanya terhadap varian varian yang baru. Dia berharap, cakupan vaksinasi dapat terus ditingkatkan tanpa harus ada ketimpangan pada tiap-tiap kelompok dalam masyarakat.

"Berbicara tentang mutasi selama kita bisa mencegah si virus itu menemukan host baru (melalui vaksinasi), maka itu akan memperkecil kemungkinan virus itu bermutasi, itu yang harus kita lakukan," pungkas Amin. (Ant/OL-16)

Baca Juga

ANTARA/Zabur Karuru

Pengamanan Perempuan dan Anak dalam Tragedi Kanjuruhan Disorot

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 19:27 WIB
Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) menyebut sedikitnya ada 17 anak yang meninggal dan tujuh anak mengalami...
Antara

Festival Sains dan Bahasa 2023 Kembali Hadir

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 15:41 WIB
Pendaftaran FSB 2023 dibuka mulai 1 Oktober 2022. Pengumuman finalis pada 23 Desember...
ANTARA

Menteri PPPA: Gunakan Batik di Berbagai Kesempatan Hingga Lestari

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 15:09 WIB
Bintang Puspayoga menambahkan batik merupakan warisan budaya Indonesia yang diakui secara nasional dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya